Enam Pangkalan Kandidat Lokasi Komando Luar Angkasa AS

KangUsHa 08:00
Loading...

Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) telah mengumumkan enam pangkalan militer yang dapat menjadi lokasi komando tempur baru militer, Komando Luar Angkasa. Begitu bunyi memorandum yang didapatkan oleh kantor berita CNN.
Empat lokasi yang diusulkan terletak di Colorado. Dua lokasi lainnya adalah di Alabama dan California.
Ilustrasi
Ilustrasi 
Tidak adanya pangkalan militer berbasis di Florida dalam daftar itu pastinya akan mengecewakan anggota Kongres. Pasalnya, mereka secara terbuka menganjurkan agar pusat komando itu ditempatkan di Negara Bagian Sunshine.
Pada bulan Desember, Senator Republik Marco Rubio menulis surat kepada Menteri Pertahanan saat itu Jim Mattis menyerukan agar pusat komando itu didirikan di Florida dan bulan lalu selama dengar pendapat Komite Layanan Bersenjata DPR, anggota DPR dari Partai Republik Michael Waltz mendesak penjabat Sekretaris Pertahanan Pat Shanahan untuk menempatkannya di sana.
"Dengan segala hormat kepada kolega saya dari Florida, Colorado satu mil lebih dekat ke ruang angkasa daripada Florida dan tempat yang bagus untuk aset ruang angkasa," canda anggota DPR dari Partai Demokrat Jason Crow dari Colorado membalas komentar Waltz.
Keenam lokasi itu adalah Pangkalan Angkatan Udara Buckley, Pangkalan Angkatan Udara Mount Cheyenne, Pangkalan Angkatan Udara Peterson, dan Pangkalan Angkatan Udara Schriever - semuanya di Colorado. Nama lain adalah Arsenal Redstone di Alabama dan Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di California.
Memo itu, yang telah disetujui oleh Sekretaris Angkatan Udara Heather Wilson, juga mengatakan bahwa tenaga yang diproyeksikan untuk Komando Luar Angkasa AS adalah 1.450 personel, termasuk 390 perwira militer, 183 personel tamtama, 827 warga sipil dan 50 kontraktor.
Sekitar 350 personel tersebut akan diambil dari Komando Komponen Ruang Angkasa Gabungan yang ada, yang saat ini merupakan bagian dari Komando Strategis AS.
Trump menominasikan Jenderal Angkatan Udara John Raymond, yang saat ini memimpin Komando Luar Angkasa Angkatan Udara, untuk memimpin Komando Luar Angkasa yang baru bulan lalu.
Analisis Angkatan Udara menggunakan seperangkat kriteria untuk menentukan di mana komando itu akan ditempatkan, yang termasuk biaya, lokasi bersama dengan organisasi militer yang ada yang akan menjadi komponen Komando Luar Angkasa di masa depan, lapangan udara yang mempunyai akses ke pesawat C-17, konektivitas komunikasi, gedung administrasi dan dukungan pangkalan yang tersedia.
"Menempatkan Komando Luar Angkasa Amerika Serikat pada instalasi ruang angkasa Departemen Pertahanan akan menyelaraskan komando dengan keahlian kritis pasukan luar angkasa dan memberikan tenaga militer, sipil, dan ruang angkasa komersial untuk perekrutan dan retensi Komando Luar Angkasa Amerika Serikat," sebuah dokumen yang dilampirkan pada memo itu mengatakan seperti dikutip dari CNN, Sabtu (6/4/2019).
Memo itu juga mengidentifikasi organisasi komponen militer yang ada yang akan ditugaskan ke Komando Luar Angkasa AS: Pusat Perang Navigasi Gabungan di Pangkalan Angkatan Udara Kirtland, Pusat Peringatan Rudal di Mount Cheyenne, Pusat Inframerah Persisten Overhead Bersama di Pangkalan Angkatan Udara Buckley, dan Pusat Pertahanan Luar Angkasa Nasional di Schriever.
Pusat Operasi Luar Angkasa Gabungan di Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg, Komando Luar Angkasa Angkatan Udara di Pangkalan Angkatan Udara Peterson, Komando Pertahanan Ruang Angkasa dan Rudal di Redstone Arsenal dan Komando Armada Siber ​​AS/Armada Kesepuluh Amerika Serikat di Fort Meade juga termasuk.
Shanahan mengatakan bahwa pembentukan Komando Luar Angkasa harus diberi prioritas sehubungan dengan Angkatan Luar Angkasa yang diusulkan Trump. Shanahan menyebut perintah itu yang termudah dan paling berdampak dari berbagai aspek Angkatan.
Trump mengarahkan pembentukan Komando Luar Angkasa pada bulan Desember, menjadikannya satu-satunya komando tempur ke-11 yang menyutkan sejumlah bagian.
Berbeda dengan pendirian dinas terpisah, komando tersebut membutuhkan keterlibatan kongres yang lebih sedikit dan dianggap kurang kontroversial.
Angkatan Luar Angkasa yang diusulkan akan jatuh di bawah Angkatan Udara dan memiliki hubungan yang mirip dengan hubungan Korps Marinir AS dengan Departemen Angkatan Laut.
Pembentukan Angkatan Luar Angkasa adalah bagian dari permintaan anggaran pertahanan pada 2020 oleh pemerintah Trump untuk Kongres.
Komite Layanan Bersenjata Senat akan mengadakan sidang minggu depan terkait Angkatan Luar Angkasa yang menghadirkan Shanahan dan ketua Kepala Staf Gabungan, Jenderal Joseph Dunford.(Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak