Konsep Awal Pengembangan KAAV-II di Masa Depan dan Doktrin Amfibi Baru

KangUsHa 04:00
Loading...

Angkatan Laut dan Korps Marinir Republik Korea Selatan sedang mempelajari dengan cermat perubahan baru-baru ini dalam doktrin amfibi Korps Marinir Amerika Serikat. Hasil yang paling menonjol adalah peluncuran ROKS Marado baru-baru ini dan pengembangan kendaraan serangan amfibi masa depan (KAAV-II)
KAAV-II (Atas)
KAAV-II (Atas) 
Pada awal 2010-an, USMC diduga meninggalkan doktrin operasi amfibi di atas cakrawala. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa peningkatan jangkauan dan mematikan sistem senjata berbasis darat meniadakan manfaat operasi lintas cakrawala. USMC menyimpulkan bahwa untuk melakukan operasi over-the-horizon dengan aman di medan perang modern, mereka perlu mengoperasikan setidaknya 100 mil (185 km) dari pantai.
 Ini jauh di luar jangkauan aset amfibi paling banyak di gudang senjata AS. Karena itu, mereka memilih untuk melakukan operasi amfibi littoral di sekitar 12 mil (22 km) dari garis pantai. Ini dianggap sebagai jarak yang memadai untuk mengidentifikasi dan mencegat rudal yang bermusuhan dan berada di luar jangkauan tambang pesisir dan baterai artileri.
ROKS Marado (LPH-6112), kapal amfibi kelas Dokdo kedua, dilengkapi dengan radar EL-M-2248 MF-STAR yang kuat yang tidak ada di kapal pertama kelasnya, ROKS Dokdo (LPH-6111) . Sementara ROKS Dokdo dibangun dengan operasi amfibi di atas cakrawala, ROKS Marado dibangun untuk mencerminkan doktrin baru tentang operasi amfibi pesisir. Kombinasi radar MF-STAR dan K-SAAM yang ditembakkan dari sel K-VLS memungkinkan keterlibatan simultan melawan OO (diklasifikasikan; dua digit angka) rudal anti-kapal subsonik.
Penyebab lain untuk perubahan doktrin USMC adalah fakta bahwa mereka belum melakukan operasi amfibi skala besar sejak Perang Korea. Alih-alih, mereka mendapati dirinya berperang di darat yang berputar di sekitar kampanye kontra pemberontakan. Partisipasi Korps Marinir AS dalam perang darat yang berlarut-larut menunjukkan bahwa AAV yang ada dan Kendaraan Ekspedisi Ekspedisi (EFV) yang sekarang dibatalkan tidak menawarkan kemampuan bertahan yang cukup di medan perang modern. Mereka terlalu rentan terhadap IED dan RPG dan tidak menawarkan daya tembak yang cukup terhadap kendaraan lapis baja musuh.
Perubahan doktrin USMC tercermin dalam program KAAV-II ROKMC. Sementara EFV berfokus terutama pada kecepatan tinggi, kriteria yang baru ditetapkan berarti bahwa AAV di masa depan tidak perlu menjadi sangat cepat juga tidak harus lapis baja ringan.
Kecepatan KAAV-II di air diperkirakan sekitar 20 km / jam. Ini lebih cepat dari AAV yang ada, tetapi tidak secepat kecepatan 46 km / jam.EFV. KAAV-II akan dipersenjatai dengan auto cannon 40mm, yang andal dapat mengalahkan kendaraan lapis baja yang berlawanan, dan akan memiliki perlindungan yang cukup terhadap berbagai ancaman darat. Dengan mengurangi kecepatan air yang diperlukan untuk mencerminkan doktrin baru, ROKMC mampu secara signifikan mengurangi risiko.teknologi dari program KAAV-II dan untuk meningkatkan efektivitasnya dalam pertempuran darat.
Pengembangan KAAV-II dimulai pada 2018 dan akan berlangsung hingga 2022 ketika prototipe pertama diluncurkan. Korps Marinir diharapkan untuk memperkenalkan kendaraan baru di jangka waktu 2028-ish akhir.(SKMilitary)
Sumber : Republic of Korea Armed Forcesball
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak