Frigate BRP Jose Rizal (FF-150) Filipina Telah Diluncurkan

KangUsHa 14:00
Loading...

BRP Jose Rizal (FF-150) diluncurkan pada hari Kamis (23/5) di galangan kapal Hyundai Heavy Industries (HHI) Korea selatan.
Kapal sepanjang 107 meter ini mewakili kapal terbaru milik Angkatan Laut Filipina yang mampu melakukan peperangan anti-kapal permukaan, anti-kapal selam, dan operasi peperangan elektronik.
Frigate BRP Jose Rizal FF-150
Frigate BRP Jose Rizal FF-150 
Frigat ini dirancang berdasarkan frigat serba guna multi peran Incheon / FFX-I / HDF-3000 sejenis milik Angkatan Laut Republik Korea. dipersenjatai dengan meriam utama super rapid Oto Melara 76mm serta kanon SMASH 30mm remote-controlled established naval gun.
Kapal-kapal akan dilengkapi dengan rudal permukaan-ke-udara dan permukaan-ke-permukaan, torpedo, peluncur dan sistem senjata untuk perang empat dimensi.
Setiap kapal mampu mengangkut lebih dari seratus perwira dan awak. Ini juga dilengkapi dengan dek penerbangan ke arah buritan dengan kemampuan untuk menangani satu helikopter maritim dengan berat hingga 12 ton. Hangar juga akan dipasang untuk mengakomodasi helikopter. serta akan dilengkapi juga dengan dua perahu karet untuk operasi militer dan darurat di laut.
Kapal Perang jenis Frigat ini memiliki kecepatan maksimum 25 knot, dengan kisaran 4.500 mil laut dengan kecepatan jelajah 15 knot. Itu dapat mempertahankan keberadaan operasional selama 30 hari.
Beberapa subsistem yang sudah diinstal
  1. Senjata utama menunjukkan Meriam Super rapid Oto Melara 76/62 dari Italia, Hal ini Membantah rumor sebelumnya yang mengatakan kapal akan menggunakan senjata Hyundai WIA 76mm., Oto Melara SR sesuai dengan kecepatan tembak yang diperlukan oleh spesifikasi teknologi versus senjata tembak yang lebih lambat dari Hyundai WIA.
  2. Fire control NA-25Xl radar Leonardo NA-25X Italia, yang akan memandu senjata Oto Melara. Awalnya PN memilih tawaran HHI lainnya, Thales Nederland STIR Mk.II FCR
  3. The Kelvin Hughes Sharpeye secondary surface search, navigation, and helicopter approach radar helikopter dari Inggris. Rupanya HHI hanya menawarkan ini, meskipun itu adalah produk bagus yang bahkan Angkatan Laut Filipina saat ini digunakan pada beberapa kapal kelas Del Pilar.
  4. Radar pencarian udara / permukaan primer Hensoldt TRS-3D Baseline-D 3D buatan Jerman, sistem pengawasan utama kapal. Sebaliknya, PN memilih radar AESA Thales Nederland NS-106 yang lebih baru.
  5. Elisra NS9003 Aquamarine Radar Electronic Support Measures (R-ESM), varian yang disederhanakan mereka dari paket lengkap Aquamarine EW. Ini menggantikan Thales Vigile 100 EW suite yang dikatakan telah ditawarkan meskipun spesifikasi hanya membutuhkan sistem R-ESM.
  6. Sistem peluncuran triple torpedo TLS J + S TLS, senjata anti-kapal selam utama dari fregat.
  7. Tidak diperlihatkan tetapi tampaknya fregat masih belum memiliki peluncur tabung untuk rudal jelajah anti-kapal LIGNex1 SSM-700K C-Star. Diharapkan bahwa peluncur akan dipasang pada saat HHI mengirimkan kapal pada tahun 2020.
  8. Tampaknya peluncur misil MBDA Simbad-RC VSHORAD telah dipasang juga. Kapal memiliki dua peluncur menghadap sisi pelabuhan dan kanan di atas struktur hanggar.

Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak