Pada Tahun 2024, Anggaran Militer Vietnam Mencapai USD 7,9 Miliar

KangUsHa 20:00
Loading...

Pemerintah Vietnam mengalokasikan US $ 5,1 miliar untuk pengeluaran militer pada tahun 2019, 32,5% di antaranya diperuntukkan untuk pengadaan peralatan pertahanan. Upaya modernisasi militer negara itu difokuskan untuk mencegah Cina mengambil alih wilayah yang disengketakan di Laut Cina Selatan.
Kapal Selam Kelas Kilo Vietnam
Kapal Selam Kelas Kilo Vietnam 
Hal ini menjadi faktor utama yang memaksa Vietnam untuk meningkatkan kekuatan militernya. Negara diharapkan untuk segera mendapatkan pesawat tempur multi-peran, kendaraan lapis baja, kapal angkatan laut, kapal patroli, pesawat patroli maritim, dan peralatan pengawasan. Pengeluaran pertahanan negara diproyeksikan meningkat dari US $ 5,5 miliar pada tahun 2020 menjadi US $ 7,9 miliar pada tahun 2024.
Seperti yang dinilai oleh BusinessWire, antara 2015 dan 2019, Vietnam secara kumulatif menghabiskan US $ 7,2 miliar untuk peralatan pertahanan, sementara US $ 15 miliar ditugaskan untuk pengeluaran pendapatan. Selama beberapa periode, pengeluaran modal Vietnam diperkirakan akan tumbuh pada CAGR sebesar 9,43% dan pengeluaran pendapatan diperkirakan akan mencatat pertumbuhan sebesar 9,44%. Pertumbuhan populasi yang lambat di Vietnam diproyeksikan akan meningkatkan pengeluaran pertahanan per kapita dari US $ 53,7 pada 2019 menjadi US $ 79,3 pada 2024.
Pengeluaran untuk Pertahanan dan keamanan negara Vietnam, secara kumulatif, diperkirakan mencapai US $ 20,9 miliar selama beberapa periode dibandingkan dengan US $ 12,7 miliar yang dihabiskan antara tahun 2015 dan 2019. Upaya untuk melindungi batas lautnya, ditambah dengan kebutuhan untuk melawan perdagangan gelap manusia dan perdagangan narkoba diperkirakan akan mendorong pengeluaran untuk keamanan dalam negeri selama beberapa periode.
Kurangnya teknologi dan kemampuan pertahanan domestik yang rendah telah memaksa negara untuk mengimpor sistem senjata dari OEM asing untuk memenuhi persyaratan militernya. Selama 2014 hingga 2018, Rusia muncul sebagai pemasok perangkat keras militer terbesar ke Vietnam dengan pangsa lebih dari 77,9% dari impor Vietnam, diikuti oleh Israel, Belarus, Korea Selatan, dan Ukraina yang menyumbang 9%, 4,1%, 2,8%, dan 2% masing-masing. 
Vietnam lebih memilih transaksi antar-pemerintah saat pengadaan peralatan pertahanan; Oleh karena itu, meningkatkan hubungan pemerintah-ke-pemerintah diharapkan untuk membuka peluang bisnis selama periode perkiraan. (Tengku Adhitya)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak