Tak Lama Lagi China Bakal Menyalip Teknologi Militer AS

KangUsHa 15:00
Loading...

Sebuah laporan menyebut dominasi militer Amerika Serikat (AS) di dunia bakal segera berakhir dan digantikan oleh China.
Laporan itu dirilis oleh Center for New America Security dan ditulis oleh Mantan Wakil Menteri Pertahanan Robert Work dan eks asisten khususnya, Greg Grant.
Dilansir Newsweek Kamis (6/6/2019), dalam laporan itu disebutkan teknologi militer Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) sudah mulai menyamai AS.
Kapal Induk China
Kapal Induk China 
"Dengan sabar, PLA terus mengejar ketertinggalan dengan AS dalam dua dekade terakhir," ulas laporan itu. China mempelajari cara berperang Washington.
Dari sana, China mulai menambal apa yang menjadi kekurangan mereka dan memperkuat keunggulan mereka, terutama yang berkaitan dengan teknologi militer.
"Negara itu kini makin mempersempit jarak dengan sistem operasional AS, dan berambisi menjadi negara dominan di bidang teknologi," demikian isi laporan itu.
Work dan Grant menjelaskan, upaya China untuk mengungguli AS dibagi dalam tiga tahap. Tahap pertama adalah upaya modernisasi yang terjadi pada 1990 hingga 2000-an.
Kemudian fase kedua ditempuh setelah Beijing bisa mengembangkan senjata presisi dan jaringan tempur yang canggih, dan membuat mereka dominan di kawasan regional.
Dengan keunggulan di bidang rudal hipersonik maupun senjata anti-kapal, China bisa unggul di area Taiwan maupun Laut China Selatan, dan membuat AS fokus kepada mereka.
Fase terakhir diambil begitu China bisa melewati kecanggihan teknologi militer AS. Fase ini bisa membuat Beijing mulai memperluas kepentingan mereka di seluruh dunia.
Laporan itu mengungkapkan China menggunakan strategi mata-mata di bidang industri dan teknis untuk menganalisis dan mengeksploitasi kelemahan Pentagon.
China kemudian menginvestasikan dana besar di sektor kecerdasan buatan untuk memperoleh keunggulan di medan perang.
Bahkan, China disebut mempunyai "kemampuan hitam". Yakni keunggulan yang tidak diketahui dan bakal dikeluarkan saat terjadi perang untuk mengejutkan lawan.
Pejabat militer maupun pemerintah AS sudah sangat menyoroti kemajuan signifikan China yang sudah menggelontorkan hingga 620 persen selama 20 tahun terakhir.
Laporan dari CNAS mengungkapkan, China kini merupakan negara dengan anggaran pertahanan terbesar nomor dua di dunia di belakang Negeri "Uncle Sam".
Tahun lalu, Wakil Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Paul Selva memperingatkan China bisa menyamai AS di awal 2020, dan melewati mereka pada 2030 mendatang.
Bahkan sebuah studi yang dilakukan komisi di Kongres di akhir 2018 menunjukkan Washington berada dalam ancaman kekalahan jika harus berperang dengan China.
Karena itu pemerintahan Presiden Donald Trump meluncurkan Strategi Pertahanan Nasional pada 2018 lalu yang meminta Pentagon untuk menyambut ancaman China dan Rusia.
Pada 2014, sebenarnya Pentagon sudah mempunyai inisiatif bernama Third Offset berisi instruksi dibutuhkan inovasi teknologi untuk mempertahankan dominasi mereka.
Kepada The Washington Post, Work menjelaskan seharusnya kebijakan Pentagon itu dengan jelas memuat ancaman yang jelas ditunjukkan oleh Beijing.
"Saya mungkin bakal sering mengatakan 'China sudah datang, China sudah datang, China sudah datang' jika diperbolehkan," ujar mantan Wamenhan periode 2014-2017 itu. (Ardi Priyatno Utomo)
Sumber : kompas.com
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak