Trump Beri Lampu Hijau Serangan Siber Terhadap Sistem Rudal Iran

KangUsHa 02:00
Loading...

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, dilaporkan menyetujui serangan siber yang melumpuhkan sistem komputer Iran yang digunakan untuk mengendalikan peluncuran roket dan rudal. Hal itu diungkapkan oleh sejumlah sumber yang mengetahui masalah ini.
Ilustrasi
Ilustrasi 
Serangan siber tersebut diluncurkan pada Kamis malam oleh personel Komando Siber AS. Sumber-sumber tersebut mengatakan bahwa Pentagon mengusulkan untuk meluncurkan serangan itu setelah Iran di duga melakukan serangan terhadap dua kapal tanker minyak di Teluk Oman awal bulan ini.
"Serangan terhadap Korps Garda Revolusi Islam dikoordinasikan dengan Komando Pusat AS, organisasi militer dengan lingkup kegiatan di seluruh Timur Tengah," kata sumber tersebut. Mereka berbicara dengan syarat anonim karena operasi ini sangat sensitif seperti dikutip dari New Zealand Herald, Minggu (23/6/2019).
Meskipun melumpuhkan sistem komando dan kontrol militer Iran, operasi itu tidak melibatkan korban jiwa atau korban sipil - berbeda dengan serangan konvensional, yang menurut presiden disebutnya tidak "proporsional."
Pemerintah AS pada hari Sabtu memperingatkan para pejabat industri untuk mewaspadai serangan siber yang berasal dari Iran.
Gedung Putih menolak berkomentar, seperti halnya para pejabat di Komando Cyber ​​AS.
"Sebagai masalah kebijakan dan untuk keamanan operasional, kami tidak membahas operasi dunia maya, intelijen atau perencanaan," ujar juru bicara Pentagon Elissa Smith.
Serangan siber ini pertama kali dilaporkan oleh Yahoo News.
"Operasi ini membebankan biaya pada ancaman dunia maya Iran yang terus meningkat, tetapi juga berfungsi untuk mempertahankan Angkatan Laut Amerika Serikat dan operasi pengiriman di Selat Hormuz," kata Thomas Bossert, mantan pejabat maya senior Gedung Putih di pemerintahan Trump.
"Militer AS kami telah lama mengetahui bahwa kami dapat menenggelamkan setiap kapal IRGC di selat dalam waktu 24 jam jika perlu. Dan ini adalah versi modern dari apa yang harus dilakukan Angkatan Laut AS untuk mempertahankan diri di laut dan menjaga jalur pelayaran internasional bebas dari gangguan Iran," imbuhnya.
Serangan Kamis terhadap IRGC merupakan unjuk kekuatan ofensif pertama sejak Komando Siber ​​diangkat menjadi komando tempur penuh pada bulan Mei. Pengakatan ini meningkatkan wewenang baru, yang diberikan oleh presiden, yang telah merampingkan proses persetujuan untuk tindakan tersebut. Ini juga merupakan refleksi dari strategi Komando Siber ​​baru - yang disebut "bertahan maju" - yang pemimpinnya, Jenderal Paul Nakasone, telah definisikan sebagai operasi "melawan musuh-musuh kita di wilayah virtual mereka."
Cybercom meluncurkan operasi melawan Rusia musim gugur lalu untuk menolak "troll" internet yang berafiliasi dengan Badan Riset Internet dengan kemampuan untuk melakukan operasi pengaruh politik di platform media sosial AS. Tetapi operasi melawan Iran lebih melumpuhkan.
"Ini bukan sesuatu yang bisa mereka kumpulkan kembali dengan begitu mudah," kata seorang sumber, yang seperti sumber lain tidak berwenang berbicara mengenai hal ini.
Serangan digital adalah contoh, kata dua sumber lain, tentang apa yang dimaksud penasihat keamanan nasional AS John Bolton ketika ia baru-baru ini menyarankan agar Amerika Serikat meningkatkan aktivitas siber ofensif.
"Kami sekarang membuka celah, memperluas area yang kami siapkan untuk bertindak," kata Bolton pada konferensi Wall Street Journal.
AS pada bulan April menetapkan IRGC sebagai organisasi teroris asing sebagai tanggapan atas perilakunya yang mendestabilisasi seluruh Timur Tengah.
Pasukan siber Iran telah mencoba meretas kapal laut AS dan kemampuan navigasi di wilayah Teluk Persia selama beberapa tahun terakhir. Selat Hormuz adalah jalur laut yang strategis dan penting di mana sekitar seperlima dari minyak dunia lewat setiap harinya.
Pada hari Sabtu, Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengeluarkan peringatan kepada industri AS bahwa Iran telah meningkatkan penargetan dunia maya atas industri-industri penting - untuk memasukkan minyak, gas, dan sektor energi lainnya - dan badan-badan pemerintah, dan berpotensi untuk mengganggu atau menghancurkan sistem.
"Tidak ada pertanyaan bahwa ada peningkatan dalam aktivitas siber Iran," kata Christopher Krebs, direktur Badan Keamanan Infrastruktur dan Keamanan DHS CyS.
"Aktor Iran dan proksi mereka bukan hanya pencuri data run-of-the-mill varietas taman Anda. Ini adalah orang-orang yang masuk dan mereka membakar rumah itu," imbuhnya.
"Kami membutuhkan semua orang untuk menangani situasi saat ini dengan sangat serius. Lihatlah setiap insiden potensial yang Anda miliki dan perlakukan mereka sebagai skenario terburuk. Ini bukan Anda menunggu sampai Anda memiliki pelanggaran data. Ini tentang kehilangan kendali atas lingkungan Anda, tentang kehilangan kendali atas komputer Anda," kata Krebs, dalam sebuah wawancara.
Dia mengatakan "pergeseran dinamika geopolitik" menjadi faktor dalam peringatan agensi tersebut.
Badan Keamanan Nasional (NSA) AS juga mendesak industri untuk waspada.
"Dalam masa-masa ketegangan yang memuncak ini, adalah tepat bagi semua orang untuk waspada terhadap tanda-tanda agresi Iran di dunia maya dan memastikan pertahanan yang tepat ada," kata juru bicara NSA Greg Julian dalam sebuah pernyataan.
Iran telah melepaskan serangan siber yang merusak di masa lalu. Pada 2012, ia meluncurkan virus Shamoon yang hampir menghancurkan lebih dari 30.000 komputer jaringan bisnis Aramco di Saudi, sebuah perusahaan minyak milik negara, dan menghapus salinan cadangan data. Arab Saudi dan Iran adalah musuh yang sengit.
Analis sektor swasta telah mendokumentasikan peningkatan bertahap dalam aktivitas dunia maya oleh Iran dan kuasanya yang menargetkan industri AS sejak 2014. Analisis ini sering datang dalam bentuk upaya spearphishing mencari akses ke sistem komputer di sektor energi.
"Pada tahun lalu, aktivitas telah dipercepat," kata Robert M. Lee, salah satu pendiri firma cyber Dragos, yang melakukan operasi cyber untuk Badan Keamanan Nasional dan Komando Siber ​​AS dari 2011 hingga 2015.
"Dalam enam bulan terakhir kami melihat kenaikan lagi. Dan minggu lalu, kami melihat aktivitas tambahan," imbuhnya.
"Kenyataannya adalah kita telah melihat aktivitas yang semakin agresif untuk beberapa waktu," katanya. "Itu semakin buruk," tukasnya(Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak