India akan Alihkan Kapal Selam Kilo kepada Myanmar

KangUsHa 15:00
Loading...

India akan mengalihkan sebuah kapal selam kelas Kilo ke Myanmar, yang kemungkinan akan dikirim pada tahun ini setelah di-refit didalam negeri India. Kapal selam tersebut akan menjadi kapal selam pertama Myanmar.
INS Sindhuvir (S58) akan digunakan oleh Angkatan Laut Myanmar, yang sedang berusaha untuk mendapatkan armada kapal selamnya sendiri di tahun-tahun mendatang, untuk tujuan pelatihan.
INS Sindhuvir (S58)
INS Sindhuvir (S58)  
Kapal selam kelas Kilo yang dibeli dari Rusia pada 1980-an tersebut, saat ini sedang dimodernisasi oleh Hindustan Shipyard Limited (HSL) di Visag, narasumber mengatakan bahwa pekerjaan kemungkinan akan selesai sebelum akhir tahun ini.
Narasumber mengatakan kepada ET bahwa izin yang diperlukan telah diperoleh dari Rusia yang merupakan pabrikan asli kapal selam itu dan akan dilengkapi dengan sistem buatan dalam negeri India untuk melatih Angkatan Laut Myanmar.
Telah terjadi serangkaian pertukaran dan pertemuan tingkat tinggi antara kedua negara dalam beberapa bulan terakhir, dimana Panglima Tertinggi Angkatan Pertahanan Myanmar Senior General Min Aung Hlaing saat ini sedang dalam kunjungan resmi ke India.
Kementerian Pertahanan India mengatakan bahwa pembicaraan dengan Senior General tersebut bertujuan untuk "meningkatkan kerja sama pertahanan, meninjau latihan bersama dan pelatihan yang diberikan kepada Angkatan Pertahanan Myanmar, memperkuat keamanan maritim dengan pengawasan bersama dan pembangunan kapasitas ... dan mengembangkan infrastruktur baru".
Transfer kapal selam tersebut kemungkinan akan dilakukan dengan Line of Credit (LoC) yang telah diperpanjang oleh India ke Myanmar untuk meningkatkan kemampuan militer. Inisiatif India, kata para narasumber, datang setelah pembicaraan ekstensif dengan para pemimpin Myanmar selama empat tahun terakhir untuk memahami kebutuhan pertahanan mereka.
Sebagai bagian dari pembangunan kapasitas, awal bulan ini India memasok Myanmar dengan torpedo ringan canggih bernama `Shyena 'sebagai bagian dari kesepakatan ekspor $ 38 juta yang ditandatangani pada 2017. Torpedo diproduksi oleh perusahaan milik negara India Bharat Dynamics Limited (BDL).
Perjanjian mengenai transfer kapal selam datang bahkan ketika Tiongkok telah melakukan upaya besar untuk memasok sistem senjata bawah laut di wilayah tersebut. Narasumber mengatakan bahwa Tiongkok juga telah melakukan pembicaraan dengan Myanmar untuk memasok kapal selamnya yang lama. Pada tahun 2017, Bangladesh menerima dua kapal selam kelas Type 035G (kelas Ming) yang telah diperbaharui dari Tiongkok sebagai bagian dari kesepakatan senilai $ 203 juta, sebuah langkah yang diawasi dengan hati-hati di India karena melambangkan meningkatnya ketergantungan negara tetangganya pada Beijing.
Narasumber mengatakan bahwa kelas Kilo (Proyek 877) yang ditransfer oleh India secara signifikan lebih memiliki kemampuan daripada kelas Ming yang dijual oleh Tiongkok dan cocok untuk operasi di kawasan seperti yang telah ditunjukkan oleh Angkatan Laut India. Kesepakatan dengan Myanmar juga mencakup paket pelatihan yang signifikan untuk mempersiapkan negara tersebut untuk masuknya armada yang lebih besar di tahun-tahun mendatang.
Pada bulan Maret tahun ini, Commodore Moe Aung, Kepala Staf Angkatan Laut Myanmar telah mengumumkan bahwa negara itu akan segera memiliki kapal selam. Perwira senior itu mengatakan bahwa memperoleh kapal selam adalah bagian dari rencana jangka panjang yang mencakup pelatihan awak yang akan membutuhkan setidaknya empat tahun. Pejabat senior Myanmar telah mengunjungi Rusia dalam beberapa bulan terakhir untuk mengadakan pembicaraan untuk memperoleh kapal selam baru dan pengalaman pelatihan dengan INS Sindhuvir yang mungkin akan berguna.(Angga Saja-TSM)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak