TNI Menggelar Latihan Skala Besar Armada Jaya dan Angkasa Yudha di Bulan yang Sama

KangUsHa 16:00
Loading...

Seiring dengan terus berdatangannya berbagai jenis alutsista TNI berkualitas, maka tuntutan untuk melakukan uji hebat dan uji canggih dilakukan secara berjenjang di semua matra TNI. Puncaknya adalah menggelar unjuk kerja latihan untuk setiap matra, dan puncak dari semua aktivitas itu adalah menggelar latihan gabungan TNI.
KRI Ardadedali 404
KRI Ardadedali 404 
Pekan kedua dan ketiga bulan Juli ini dua matra TNI menggelar latihan militer skala besar di masing-masing matra di Jawa Timur. Angkatan Laut menggelar kekuatannya di Laut Jawa dengan serial Armada Jaya yang sudah memasuki jilid ke 37. Sementara Angkatan Udara punya acara dengan waktu relatif sama, menggelar simulasi Angkasa Yudha di Madiun, Malang dan Lumajang.
Semua puncak latihan internal matra TNI dilakukan setahun sekali. Untuk latihan gabungan TNI dengan model interoperability skala besar biasanya dilakukan 4 tahun sekali. Ini tidak termasuk latihan PPRC (Pasukan Pemukul Reaksi Cepat) yang waktunya sesuai kebutuhan di lapangan. Jadi bisa setahun sekali bisa setahun dua kali dan seterusnya.
Saat TNI AL sedang melakukan berbagai simulasi pertempuran laut dengan kekuatan puluhan KRI berbagai jenis dan ribuan prajurit Marinir. Hari-hari ini terlihat kesibukan yang luar biasa di pangkalan utama TNI AL di Surabaya untuk embarkasi pasukan dan alutsista. Sementara lokasi latihan tempur ada di laut Jawa dan berakhir di pantai Situbondo.
Sementara itu TNI AU mengerahkan seluruh kekuatannya untuk Angkasa Yudha 2019. Ada jet tempur Sukhoi Su-27/30, F-16, Hawk 109/209, T50i Golden Eagle dan EMB-314 Super Tucano bersama dengan ribuan prajurit Paskhas dan sejumlah alutsista lain seperti radar, rudal, bom dan lainnya. Ada 7 skadron tempur yang dilibatkan dalam Angkasa Yudha 2019. Rute latihan dari markas besar Iswahyudi AFB kemudian ada Abdul Rahman Saleh AFB dan area latihan tempur Lumajang.
Simulasi pertempuran pada hakekatnya adalah menguji kesiapan pasukan dan alutsista dengan berbagai model yang disiapkan. Untuk Armada Jaya, ada simulasi pertempuran laut antar kapal perang, anti serangan udara, anti kapal selam dan berakhir dengan serbuan pantai oleh pasukan Marinir.
Angkasa Yudha juga menampilkan pertempuran udara, misalnya antara F-16 dan Hawk 109/209, Sukhoi Su-27/30 dan F-16, pengeboman bertubi-tubi, perebutan Air Force Base dan penerjunan pasukan. Yang menarik untuk kedua simulasi pertempuran laut dan udara kali ini adalah menggunakan metode dua pihak saling mengendalikan. Jadi seperti pertempuran yang sesungguhnya.
Model interoperabilty berguna untuk saling koordinasi sekaligus menghindari friendly fire atar sesama pasukan. Termasuk juga model perang elektronika dan cyber army yang menjadi ciri khas pertempuran modern. Kurikulum latihan seperti ini mutlak harus kita kuasai karena kunci kemenangan pertempuran modern adalah asupan gizi intelijen dengan kekuatan teknologi pertempuran yang dimiliki.
Kapal-kapal perang yang kita miliki sudah menyesuaikan dengan teknologi persenjataan yang modern, misalnya KRI Raden Eddy Martadinata-331 dan KRI I Gusti Ngurah Rai-332. Tiga Kapal selam terbaru yang kita miliki juga sudah memiliki kualitas persenjataan dan teknologi pertempuran modern yang memadai.
Empat jet tempur Sukhoi Su-27SK dan Sukhoi Su-30MK yang dibeli pada era Presiden Megawati sudah diupgrade setara dengan adik kelasnya. 15 Jet latih tempur T50i Golden Eagle sedang diupgrade dengan memasang radar tempurnya sehingga nantinya berubah menjadi fighter FA50. 10 Jet tempur F-16 Block 15 OCU sedang dalam tahap peningkatan kemampuan tempur.
Maka gelaran Armada Jaya dan Angkasa Yudha setiap tahun adalah dalam rangka menguji alutsista baru untuk dapat diketahui keunggulan teknologinya, daya tahannya dan kesiapan satuan tempur yang mengoperasikannya. Simulasi pertempuran sejatinya adalah pertempuran itu sendiri yang diskenariokan sebagai bagian dari unjuk kekuatan untuk percaya diri.
Ke depan ini dengan semakin banyaknya alutsista baru yang canggih berdatangan, tuntutan untuk mensinergikan berbagai jenis alutsista itu dalam satu model sinergitas interoperability mutlak diperlukan. Kesiapan itu sudah diperlihatkan melalui simulasi Armada Jaya dan Angkasa Yudha yang akan terus disempurnakan dalam tahun-tahun mendatang. (Arien Pan)
Sumber : Jagarin Pane - TSM
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak