Jet Tempur Siluman Gen.5 F-35 AS Dikalahkan F-15 dalam Dogfight?

KangUsHa 09:00
Loading...

Jet tempur siluman F-35 Lighting II Amerika Serikat (AS) ternyata bisa dikalahkan pesawat tempur F-15 Eagle selama pelatihan dogfight atau pertempuran udara di Kadena.
Pilot tempur Eagle, Kapten Brock McGehee, mengungkapkannya dalam sebuah wawancara dengan Defense News, yang dilansir Selasa (6/8/2019). Kapten McGehee merupakan pilot F-15 dari Skuadron Tempur (FS) ke-44.
Dogfight F-35 vs F-15
Dogfight F-35 vs F-15 
Sekadar diketahui, Skuadron Tempur ke-44 Amerika Serikat berbasis di Pangkalan Udara Kadena, Jepang. Saat ini, sekitar 12 unit jet tempur F-35A dari Skuadron Tempur ke-34 Pangkalan Angkatan Udara Hill dikerahkan ke Pangkalan Udara Kadena.
Menurut McGehee, F-35 adalah pesawat tempur air-to-air yang "sangat mampu". "Agak menakutkan, sedikit terbang di kegelapan dengan pesawat terbang tak terlihat yang ada di sekitar Anda," katanya.
"Orang-orang itu adalah pilot yang sangat baik, kesadaran situasional mereka sangat tinggi dan mereka melakukan pekerjaan yang baik untuk menjaga kita tetap berada di lingkaran di mana mereka berada ketika mereka berada di tim yang sama dengan kita," ujarnya.
McGehee menjelaskan bahwa seperti saudara laki-laki generasi kelimanya; F-22 Raptor, F-35 sangat sulit dideteksi pada jarak yang jauh berkat teknologi silumannya. Tetapi dalam pertempuran jarak dekat, kata dia, F-15 akan memperlakukan F-22 dan F-35 dengan sangat berbeda.
Dia menolak untuk membahas hal-hal spesifik yang dapat mengungkap taktik, teknik, dan prosedur serta memberikan petunjuk kepada musuh tentang cara terbaik untuk membuat pesawat F-15 menang dalam dogfight dengan jet tempur siluman tersebut.
"Sebuah F-22, jika Anda pernah menonton demo itu, Anda bisa terbalik. Ini konyol," katanya. "F-35, ternyata berbeda. Jadi itu hanya semacam (manuver tempur dasar) semacam kesadaran bagi kita tentang apa yang harus dilakukan secara berbeda," paparnya.
McGehee ditanya, bisakah F-15 mengalahkan F-35 dalam pertempuran udara? Dia menjawab; "Kadang-kadang." Menurutnya, semua pesawat kadang-kadang hilang dalam pertempuran udara, dan karena berbagai alasan.
"Sebagiannya adalah pesawat terbang dan sebagian lagi adalah manusia di dalam pesawat," katanya. "Kami punya beberapa pilot yang benar-benar berbakat di sini yang bisa mendapatkan ofensif pada banyak pilot lain. Seorang pilot yang memahami pesawat ini dengan sangat baik dan sangat terampil dalam hal itu sangat mematikan tidak peduli apa pun yang terbang, jadi mungkin saja."
Menurut Kapten Ryan Fantasia, seorang pilot F-35A pada Skuadron Tempur ke-34, di langit di atas Kadena, pilot F-35 berfokus terutama pada pertarungan air-to-air suatu keanehan bagi F-35, jet tempur generasi kelima yang lebih dikenal karena kemampuan air-to-surface.
"Wilayah udara berada di atas air, jadi jauh lebih sulit untuk melihat ke bawah dan melihat tanah atau hal-hal seperti itu. Ditambah lagi, Eagle ada di sini," katanya mengacu pada jet tempur F-15C/D Eagle dari Skuadron Tempur ke-44 dan ke-67 yang berbasis di Kadena.
Sebenarnya, jet tempur generasi keempat F-15 masih dapat menimbulkan tantangan dalam pertempuran udara dan seperti yang dilaporkan oleh Defense News, catatan F-35 terhadap pesawat tempur generasi keempat tidak selalu mendapat perhatian positif. Pada 2015, sebenarnya F-16 juga mengalahkan F-35 dalam latihan pertempuran udara.
Pada saat itu, Departemen Pertahanan atau Pentagon mengklaim bahwa F-35 yang terlibat dalam mock dogfight adalah model yang sangat awal dengan amplop penerbangan terbatas, hanya 5,5 G. Selain itu, jet tempur itu juga tidak memiliki banyak sistem misi, lapisan siluman atau fungsi tampilan helm yang sekarang banyak tersedia.
Pada bulan Februari, F-35 di Kadena mendapatkan perangkat lunak block 3F terbaru, versi kemampuan tempur lengkap yang memungkinkan pesawat untuk menerbangkan seluruh amplop penerbangannya dan hingga manuver 9 G. Namun, latihan tempur air-to-air Lighting II telah menunjukkan peningkatan sebelum itu, mencapai rasio pembunuhan 20 banding 1 pada acara Red Flag pertama di awal 2017. (Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak