Mengenang 74 Tahun Bom Hiroshima: Serangan Nuklir AS Pengubah Sejarah

KangUsHa 14:00
Loading...

Hari Selasa (6/8/2019) adalah tepat 74 tahun kota Hiroshima, Jepang, rata dengan tanah setelah dibom nuklir oleh Amerika Serikat (AS). Itu merupakan serangan bom nuklir pertama di dunia yang mengubah sejarah, yakni berakhirnya Perang Dunia II sekaligus jalan bagi Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan.
Bom Hiroshima
Bom Hiroshima 
Sekitar 50.000 orang, termasuk perwakilan dari seluruh dunia, pada hari Selasa menghadiri upacara yang diadakan di Peace Memorial Park di dekat titik nol untuk mengenang para korban serangan bom mengerikan Amerika.
Dalam pidatonya, Wali Kota Hiroshima Kazumi Matsui meminta masyarakat internasional untuk bekerja menuju dunia tanpa senjata atom.
Mengutip Al Jazeera, Rabu (7/8/2019), berikut ini sejarah singkat serangan bom nuklir di Hiroshima;
Apa yang Terjadi di Hiroshima?
Pada 6 Agustus 1945, sekitar pukul 08.15 pagi waktu Jepang, pesawat AS; Enola Gay, menjatuhkan bom rakitan uranium-235 yang belum teruji, yang dijuluki "Little Boy" di atas Hiroshima.
Hiroshima langsung rata dengan tanah. Ledakan mengerikan itu menewaskan 70.000 orang secara instan. Pada Desember 1945, jumlah korban tewas bertambah menjadi sekitar 140.000 orang.
Radius kehancuran total dilaporkan hingga sejauh 1,6 kilometer.
"Dampak bom itu begitu dahsyat sehingga hampir semua makhluk hidup—manusia dan hewan—benar-benar terbakar sampai mati oleh panas luar biasa dan tekanan yang ditimbulkan oleh ledakan itu," kata radio Tokyo setelah ledakan itu, dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan The Guardian pada Agustus 1945.
"Semua yang mati dan terluka bakar tanpa bisa dikenali. Orang-orang di luar ruangan itu terbakar sampai mati, sementara di dalam ruangan terbunuh oleh tekanan dan panas yang tak terlukiskan."
Tetapi kerusakan tidak berakhir di sana. Radiasi yang dilepaskan dari ledakan menyebabkan penderitaan lebih lanjut.
Ribuan lainnya meninggal karena luka-luka mereka. Marak penyakit akibat radiasi dan kanker pada tahun-tahun berikutnya, sehingga jumlah korban mendekati 200.000 orang. Data ini bersumber dari sejarah Manhattan Project di Departemen Energi.
Mengapa AS Jatuhkan Bom Nuklir?
Jepang adalah musuh AS dan sekutunya; Inggris, China, dan Uni Soviet selama Perang Dunia II.
Pada 1945, sekutu telah mengubah gelombang perang dan mendorong pasukan Jepang kembali dari banyak lokasi.
Jepang secara terbuka menyatakan niat mereka untuk bertempur sampai akhir, dan menggunakan taktik seperti serangan kamikaze, di mana pilot akan bunuh diri menyelam melawan kapal perang AS.
Pada bulan Juli 1945, Presiden AS Harry Truman dan sekutu menuntut penyerahan langsung Jepang "tanpa syarat", tetapi Jepang tidak mengeluarkan tanggapan yang jelas.
Tidak lama kemudian, AS menyerang Hiroshima, yang dipandang sebagai target strategis karena kondisi cuaca, jangkauan pesawat, dampak militer dan dampak moral terhadap musuh.
"Apa yang telah dilakukan adalah pencapaian terbesar dari sains terorganisir dalam sejarah. Itu dilakukan di bawah tekanan tinggi dan tanpa kegagalan," kata Truman, 16 jam setelah bom atom dijatuhkan.
"Kami sekarang siap untuk melenyapkan lebih cepat dan sepenuhnya setiap perusahaan produktif yang dimiliki Jepang di atas kota mana pun. Kami akan menghancurkan dermaga mereka, pabrik mereka, dan komunikasi mereka. Jangan sampai ada kesalahan; Kami akan sepenuhnya menghancurkan kekuatan Jepang untuk membuat perang."
Truman saat itu menambahkan; "Jika para pemimpin Jepang sekarang tidak menerima ketentuan kami, mereka mungkin mengharapkan hujan kehancuran dari udara, yang sejenisnya belum pernah terlihat di Bumi ini."
"Di balik serangan udara ini akan mengikuti pasukan Angkatan Laut dan Angkatan Darat dalam jumlah dan kekuatan seperti yang belum mereka lihat dan dengan keterampilan tempur yang mereka sudah sadari," kata Truman.
Apa yang Terjadi usai Hiroshima Hancur?
Setelah bom menghancurkan Hiroshima, Jepang tidak menyerah. Tiga hari kemudian, AS meluncurkan misi lain untuk mengebom Kokura, namun kota itu tertutup awan. Kota Nagasaki pada akhirnya dipilih sebagai target. Bom nuklir yang dijuluki "Fat Man" dijatuhkan di Nagasaki pada 9 Agustus 1945, langsung menewaskan sedikitnya 40.000 orang.
Pilot Inggris Leonard Cheshire, yang terlibat dalam misi untuk mengebom Nagasaki, kemudian teringat awan yang disebabkan oleh ledakan atom; "Cabul dalam cakar serakah di Bumi, bengkak seolah-olah dengan regurgitasi semua kehidupan yang telah dikonsumsi."
Pengeboman dipertanyakan saat itu seperti halnya saat ini. Enam dari tujuh jenderal dan laksamana bintang lima AS pada waktu itu merasa tidak perlu menjatuhkan bom karena penyerahan Jepang akan segera terjadi.
Apa Dampak dari Hancurnya Hiroshima dan Nagasaki?
Pada 15 Agustus, Kaisar Hirohito mengumumkan penyerahan Jepang, dan pada 2 September, penyerahan itu ditandatangani secara resmi, dan mengakhiri permusuhan Perang Dunia II.
Kekuatan bom atom kemudian mengantarkan perubahan geopolitik yang masih bergema sampai hari ini, dengan beberapa negara saat ini berlomba-lomba untuk mendapatkan teknologi tersebut.
Jam Kiamat
Pada tahun 1947, para ilmuwan yang terlibat dalam Manhattan Project menciptakan apa yang mereka sebut sebagai "Jam Kiamat", yang mewakili kemungkinan bencana global buatan manusia, dengan tengah malam melambangkan penghancuran peradaban seperti yang kita tahu.
Tahun lalu, jamnya dimajukan menjadi dua menit, yang berarti tempo paling dekat dengan hari kiamat yang bisa terjadi akibat perang nuklir.
Pada tahun 2019, Bulletin of the Atomic Scientists mempertahankan tempo jam tersebut berdasarkan dampak perubahan iklim yang berkelanjutan, upaya modernisasi nuklir AS dan Rusia; ancaman perang informasi dan bahaya lain dari "teknologi yang mengganggu" seperti kecerdasan buatan, biologi sintetik, dan perang siber.(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak