Thailand Bahas Pembelian Rudal BrahMos dengan India

KangUsHa 16:00
Loading...

Media India The Hindu pada 31 Juli lalu melaporkan bahwa Thailand sedang dalam pembicaraan dengan India untuk membeli rudal jelajah BrahMos.
Dalam kemungkinan sebagai penjualan pertama rudal jelajah supersonik BrahMos ke negara lain, Thailand sedang dalam pembicaraan dengan India untuk pembelian rudal tersebut, kata sumber resmi. Beberapa negara lain juga telah menyatakan minatnya pada BrahMos tetapi belum ada yang membuahkan hasil.
Rudal BrahMos
Rudal BrahMos 
“Negosiasi sedang berlangsung. Penjualan mungkin tidak terjadi tahun ini, tetapi kemungkinan besar tahun depan,” kata narasumber diplomatik. Sementara Thailand menyatakan ketertarikan pada rudal beberapa waktu lalu, diskusi dimulai setelah kunjungan Panglima Angkatan Laut Thailand Admiral Ruddit ke India pada Desember tahun lalu.
Sebagai bagian dari kerja sama pertahanan yang diperluas antara kedua negara, Thailand telah mengajukan permintaan untuk perbaikan dan perbaikan pesawat patroli maritim Dornier mereka. "Tim gabungan Angkatan Laut India, Bharat Electronics Limited, dan Hindustan Aeronautics Limited mengunjungi Thailand pada pertengahan Juni untuk membahas masalah ini," kata satu narasumber pertahanan.
Selain itu, Angkatan Laut Thailand ingin meningkatkan kemampuannya dan berencana untuk meresmikan kapal tambahan, kata sumber pertahanan. Sejalan dengan itu, Angkatan Laut India sedang menjajaki peluang di mana India dapat membantu dalam desain kapal dan bahkan telah “menawarkan pembangunan kapal di berbagai sektor publik pertahanan galangan kapal.” “Inisiatif kerja sama dengan pihak asing Angkatan Laut India termasuk menyoroti kemampuan berbagai Sektor Usaha Publik Pertahanan dan industri pertahanan India dengan angkatan laut asing yang bersahabat dengan India,” kata narasumber pertahanan itu.
Diskusi sedang berlangsung untuk mengintegrasikan Thailand ke dalam jaringan rantai radar pengawasan pantai India yang sumbernya “kemungkinan akan diselesaikan pada akhir tahun.” Beberapa negara pesisir termasuk Maladewa dan Seychelles telah diintegrasikan ke dalamnya.
Latihan trilateral 
Latihan angkatan laut trilateral India, Thailand dan Singapura yang diumumkan oleh Perdana Menteri Narendra Modi dalam pidatonya di dialog Shangri-La pada Juni 2018 dijadwalkan akan diadakan akhir tahun ini. Menyelesaikan latihan ditunda dan mendapat dorongan selama kunjungan Panglima Angkatan Laut Laksamana Sunil Lanba ke Thailand pada bulan April.
"India akan menjadi tuan rumah edisi pertama latihan tersebut pada bulan September tahun ini," kata sumber-sumber diplomatik yang menambahkan bahwa Singapura akan menjadi tuan rumah edisi kedua dan Thailand pada edisi yang ketiga. Konferensi Perencanaan Awal untuk membahas modalitas latihan diadakan pada bulan Mei dan Konferensi Perencanaan Akhir untuk menyelesaikan rinciannya dijadwalkan akan diadakan pada bulan Agustus, kata pihak berwenang. Malaysia juga menunjukkan minat untuk bergabung dalam latihan ini.
Kedua angkatan laut [Thailand dan India] sudah melakukan Patroli Terkoordinasi (CORPAT) dan latihan bilateral baru juga sedang dikerjakan selain dari latihan trilateral tersebut. Sebagai anggota asosiasi Indian Ocean rim association (IORA) dan Indian Ocean Naval symposium (IONS), Angkatan Laut India dan Thailand bekerja erat dalam bidang manajemen risiko bencana, keamanan dan keselamatan maritim, berbagi informasi, dan interoperabilitas.(Dinakar Peri) (Angga Saja-TSM)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak