AS Persenjatai Bomber B-1B dengan Senjata Hipersonik - Radar Militer

02 Oktober 2019

AS Persenjatai Bomber B-1B dengan Senjata Hipersonik


Angkatan Udara Amerika Serikat, USAF, mempersenjatai pesawat pembom (bomber) B-1B dengan senjata hipersonik. Senjata-senjata ini melesat dengan kecepatan 5 kali kecepatan suara, mampu melewati batas atmosfer bumi dan menghantam target dengan kecepatan kilat.
Dalam rancangan senjata untuk bomber B-1b, pengembang senjata USAF menunjukkan bahwa platform tersebut dapat membawa empat senjata hipersonik secara internal.
Bomber B-1B
Bomber B-1B  
“Dalam sebuah demo yang saya lihat baru-baru ini, bulkhead bergerak sesuai rancangan...ketika Anda mengambil CRL (Conventional Rotary Launcher) sesuai dengan rancangannya," kata Jenderal Timothy Ray, Komandan Komando Penyerangan Global Angkatan Udara, dalam konferensi Asosiasi Angkatan Udara.
"Mock up (rancangan) yang mereka miliki adalah salah satu senjata hipersonik yang lebih besar. (Pesawat) ini dapat membawa empat atau lebih senjata hipersonik secara internal. Anda dapat melihat manfaatnya,” imbuhnya seperti dikutip dari Sputnik, Rabu (2/10/2019).
Ray mengatakan USAF perlu mempertahankan armada pembom saat ini, seperti B-1, B-52 dan B-2, sampai B-21 Raider baru tiba dalam jumlah yang cukup. Namun, waktu untuk mendapatkan 'angka yang cukup' masih menjadi bahan evaluasi di antara perencanan Angkatan Udara.
USAF sebelumnya mengatakan pihaknya berencana setidaknya memiliki 100 B-21. Dengan jadwal yang terus berubah ini, Ray menjelaskan harapannya mengenai beberapa senjata spesifik untuk armadanya saat ini.
“Preferensi saya adalah bahwa mereka semua memiliki hard points eksternal yang terbuka untuk beberapa gerbong dan ruang bom yang diperpanjang. Hard points eksternal dapat membawa hipersonik yang lebih kecil bersama dengan JASSM (Rudal Gabungan Udara ke Permukaan), JASSM ER (jarak panjang) dan LRASM (Rudal Anti-Kapal Jarak Jauh). Anda dapat melihat keserbagunaan yang lebih besar untuk konfigurasi pesawat itu," jelas Ray.
Sementara itu Letnan Kolonel Dominic Ross, pemantau elemen program B-1B AFGSC (Air Strike Command Strike Global) mengatakan demo tersebut menunjukkan bahwa kapasitas magazine B-1Bs dapat ditingkatkan dari 24 senjata secara internal, hingga 40. Dalam Laporan Angkatan Udara, ia mengatakan bahwa B-1 bisa membawa senjata yang lebih besar, 5.000 pound. Pesawat itu masih bisa masuk dalam kategori hipersonik.
Meskipun B-1B adalah bomber dengan badan pesawat besar, membawa empat senjata hipersonik yang lebih besar secara internal dengan bulkhead yang dapat diperpanjang membawa keuntungan yang signifikan, kata pejabat Angkatan Udara.
“Tujuan demonstrasi adalah untuk menunjukkan bahwa kami masih dapat memindahkan bulkhead dari ruang perantara ke depan ke lokasi maju; meningkatkan kapasitas rongga antara dari 180 inci menjadi 269 inci,” jelas Ross.
"Selain itu, kami menunjukkan bahwa kami masih bisa membawa senjata secara eksternal pada enam dari delapan hard points, yang meningkatkan kapasitas pengangkutan kami secara keseluruhan," imbuhnya.
Pesawat-pesawat pembom bukan satu-satunya fokus program USAF. USAF berada di tengah pengembangan yang cepat dengan Lockheed pada dua program utama - Senjata Struktural Hipersonik Konvensional dan AGM-183A Air Launched Rapid Response Weapon.
DARPA dan Angkatan Udara juga bekerja pada program Tactical Boost Glide (TBG), yang dijelaskan dalam laporan Layanan Penelitian Kongres September 2019 sebagai kendaraan hipersonik yang mampu terbang dengan kecepatan Mach 7+ yang bertujuan mengembangkan dan mendemonstrasikan teknologi untuk mengaktifkan sistem boost-glide taktis yang diluncurkan melalui udara dan taktis di masa mendatang.(Berlianto)

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb