Cerita AS Memiliki 50 Bom Nuklir di Turki dan Sulit Mengambilnya

KangUsHa 18:00
Loading...

Ketika krisis Suriah mengadu pasukan Turki dengan pasukan Kurdi yang sama-sama sekutu Amerika Serikat (AS), para pejabat Pentagon telah meninjau rencana untuk mengevakuasi 50 bom nuklir yang disimpan di Pangkalan Udara Incirlik di Turki.
Arahan kongres kepada Pentagon agar dengan cepat menilai rumah-rumah alternatif untuk personel dan aset AS yang saat ini ditempatkan di Pangkalan Udara Incirlik adalah bagian dari rancangan undang-undang (RUU) bipartisan yang lebih luas, yang masih diperdebatkan, yang mengusulkan sanksi terhadap Turki. Presiden Donald Trump telah dipaksa untuk mengeluarkan jaminan publik bahwa senjata itu aman.
Pangkalan Udara Incirlik
Pangkalan Udara Incirlik 
Selama Perang Dingin, AS menempatkan bom nuklir B-61 di Turki, di antara negara-negara NATO lainnya. Secara formal, AS mengendalikan senjata selama masa damai, tetapi pasukan negara-negara tuan rumah berlatih dan melengkapi pesawat dengan bom nuklir sehingga mereka bisa menjatuhkan bom dengan dukungan AS dalam kasus perang.
Idenya saat itu adalah untuk mencegah pasukan Angkatan Darat Soviet dan meyakinkan sekutu-sekutu AS dengan menjelaskan bahwa Washington akan bersedia mengambil risiko perang nuklir untuk memblokir invasi Soviet terhadap sebuah negara yang menampung bom-bom itu.
Selain itu, pada tahun-tahun sebelum AS mengembangkan rudal balistik antarbenua, Washington menghadirkan cara bagi NATO untuk menunjukkan bahwa mereka dapat bertindak cepat untuk menanggapi serangan Soviet.
Selain 50 bom nuklir di Pangkalan Udara Incirlik, Turki selatan, AS juga menempatkan bom serupa di Belgia, Jerman, Italia, dan Belanda. Semuanya adalah sisa-sisa senjata nuklir terakhir dari strategi Perang Dingin. AS mulai menarik bom nuklir dari negara-negara NATO setelah Perang Dingin berakhir, dan sejak 2000 telah mengevakuasi 40 bom dari Turki.
Dua dekade lalu, Angkatan Udara Turki berhenti melengkapi pesawatnya untuk menjatuhkan B-61. Sekarang, bom di Incirlik hanya bisa digunakan jika pilot AS pertama-tama menerbangkan pesawat berkemampuan nuklir di sana untuk memuatnya.
Bom-bom itu ditinggalkan di Turki bahkan setelah upaya kudeta tahun 2016 terhadap Presiden Recep Tayyip Erdogan menimbulkan kekhawatiran serius tentang nasib puluhan senjata berbahaya tersebut. Setelah kejadian itu, Departemen Pertahanan dan Departemen Energi AS mulai merencanakan cara mengambil 50 bom nuklir di pangkalan Incirlik, tetapi tidak benar-benar membawanya pulang ke AS.
Seberapa Aman?
Senjata nuklir AS disimpan di bungker keras, dilindungi oleh sistem elektronik dan pasukan AS yang bersenjata lengkap. Pentagon baru-baru ini memperkuat kedua metode pertahanan itu.
Mengutip laporan Business Insider, Jumat (25/10/2019), bom itu sendiri juga membutuhkan kode 12 digit untuk mengaktifkannya. Namun, perlindungan itu hanya cukup kuat untuk menunda penggunaan yang tidak sah, daripada benar-benar mencegahnya. Jika hambatan itu diatasi, pasukan AS dapat menonaktifkan senjata dengan menghancurkan komponen listrik atau meledakkan bahan kimia peledak tinggi tanpa menyebabkan pelepasan nuklir. Dalam kasus terburuk, mereka bisa meledakkan senjata atau fasilitas di Incirlik.
Namun prosedur AS tidak dirancang untuk mencegah serangan terampil atau sabotase, terutama dari sekutu. Dengan waktu yang cukup, Turki dapat menggunakan bahan nuklir—jika tidak meledak dalam ledakan nuklir yang sebenarnya, maka untuk melepaskan radiasi yang mematikan.
Apa Susahnya untuk Mengambilnya?
Mengambil senjata nuklir dari Turki membawa beberapa risiko fisik. Bom tidak terlalu berat— masing-masing sekitar 700 pound—tetapi memindahkan bahan nuklir membutuhkan keamanan yang signifikan. Selain itu, pemerintah Turki harus membantu—atau setidaknya tidak menghalangi— pendaratan pesawat angkut atau mengirim konvoi kargo melalui darat atau laut.
Risiko yang lebih besar cenderung bersifat politis. Kekhawatiran itu telah membuat pemerintah AS sebelumnya tidak mau melepas bom, meskipun komunitas pertahanan Turki tidak terlalu tertarik untuk menggunakannya.
Satu kekhawatiran AS adalah bahwa Turki dapat menganggap langkah itu sebagai dorongan menjauh dari NATO. Itu bisa menyebabkan Turki mencari hubungan yang lebih dekat dengan Rusia.
Selain itu, menarik senjata nuklir dari Turki dapat mendorong permintaan untuk mengambil bom lain dari Belgia, Belanda dan Jerman, di mana bom-bom itu juga tidak mendapat dukungan publik setempat.
Kekhawatiran baru muncul, ketika Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan baru-baru ini merenungkan apakah mungkin Turki harus meninggalkan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir dan mengembangkan persenjataan nuklirnya sendiri. Para pejabat AS telah lama khawatir bahwa menarik keluar bom nuklir Amerika dapat mendorong Erdogan untuk mencoba mengubah kekacauan itu menjadi kenyataan.
Tanpa disengaja, upaya Trump untuk memberikan jaminan mungkin membuat tantangan ini lebih sulit. Kehadiran B-61 di lima negara adalah rahasia yang telah terbuka, yang telah dikonfirmasi oleh pengamat independen. Namun tetap saja kebijakan NATO untuk tidak mengakui penyebaran bom-bom nuklir itu, memberi para politisi lokal dan AS perisai dari pengawasan parlemen dan publik.
Dengan secara terbuka mengonfirmasi bahwa senjata-senjata itu ada di Turki, Trump telah menaikkan taruhan politik seandainya ia mencoba untuk mengambilnya, dan membuatnya lebih sulit bagi Amerika Serikat dan Turki untuk melakukan kesepakatan diam-diam mengenai efek itu.(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak