Cerita Pilot Jet Siluman F-35 AS Hilang Kendali Komputer di Udara

KangUsHa 21:00
Loading...

Seorang pilot pesawat jet tempur siluman F-35 Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) bercerita bagaimana dia mendarat dengan selamat setelah kehilangan salah satu komputer penerbangannya di udara. Sistem komputer yang rusak itu bertanggung jawab atas kendali oksigen, tekanan dan sistem komunikasi.
F-35 Angkatan Udara Amerika Serikat (AS)
F-35 Angkatan Udara Amerika Serikat (AS)  
Insiden kerusakan sistem komputer itu terjadi pada Mei 2019. Pilot bernama Kapten Robert Larson dari Skuadron ke-61 menjadi salah satu pilot yang menjalani pelatihan di Pangkalan Angkatan Udara Luke, Arizona.
Dia menjalani pelatihan awal hingga pelatihan kualifikasi misi, yang mencakup mempelajari keterampilan penting untuk terbang, bertarung dan menang, serta mencegah kecelakaan.
Saat dalam misi pelatihan, Larson mendapati dirinya dihadapkan dengan keadaan darurat di dalam penerbangan. Larson dituntut mengoptimalkan kinerja manusianya dan menyelamatkan tidak hanya dirinya sendiri tetapi F-35A Lightning II yang ia terbang dari kerusakan.
"Saya cukup tinggi, sekitar 34.000 kaki, dan tiba-tiba semuanya menjadi sangat sunyi," kata Larson, seperti dikutip Business Insider, Selasa (8/10/2019).
"Saya mencoba menelepon pemimpin penerbangan saya dan menyadari bahwa saya tidak dapat berbicara dengan siapa pun. Saya mulai turun, mengerjakan daftar periksa dan mengayunkan sayap untuk mencoba dan membiarkan pemimpin penerbangan tahu bahwa saya tidak memiliki radio," ujarnya.
"Lebih jauh ke dalam daftar periksa, saya menyadari bahwa saya telah kehilangan salah satu komputer penerbangan yang bertanggung jawab untuk mengendalikan oksigen, tekanan, dan beberapa bagian komunikasi," sambung Larson.
Larson akhirnya berkomunikasi secara visual dengan pemimpin penerbangannya untuk menyampaikan situasi dan memutuskan untuk kembali ke pangkalan. Ketika ia bekerja melalui beberapa daftar periksa dengan kegagalan tambahan, ia memutuskan bahwa roda pendaratan pesawat mungkin bisa runtuh saat mendarat.
"Pada saat itu rencana saya adalah mendarat dan jika (landing) gear runtuh ketika saya mendarat saya akan mengeluarkan (diri)," kata Larson. "Untungnya itu tidak terjadi dan saya bisa melakukan ke ujung landasan dan menutup di sana dan menunggu pemeliharaan," ujarnya.
Larson berhasil karena kemampuannya untuk menjaga level head selama keadaan darurat yang berisiko tinggi, dan pelatihannya membantu mempersiapkannya untuk itu. Kasus insiden semacama itu dianggap unik bagi Pangkalan Angkatan Udara Luke, di mana pilot pelatihan menerima pelatihan kinerja holistik dan dukungan untuk mengoptimalkan keterampilan fisik dan mental mereka untuk tekanan terbang dan mengatasi situasi darurat.
Program Penguatan dan Keberlanjutan Taktis Tempur Tim Kinerja Manusia (FiTSS) adalah bagian normal dari pelatihan Kursus Dasar F-16 dan F-35, dan juga tersedia untuk semua instruktur dan siswa Pangkalan Angkatan Udara AS di semua tingkatan.
"Kami memiliki bagian akademis yang mencakup perhatian, kesadaran, regulasi intensitas, fokus dan perhatian, self-talk, penetapan tujuan, kepercayaan diri, motivasi, dan kohesi tim," kata Dr John Gassaway, Psikolog Olahraga Klinis Tim Kinerja Manusia.
"Lalu kita bertemu satu lawan satu sekitar dua kali sebulan untuk membicarakan bagaimana mereka menerapkan strategi ini," ujarnya.
Dalam pesawat tempur canggih generasi kelima seperti kerusakan serius F-35 sangat jarang terjadi. Bagi Larson, insiden itu diselesaikan tidak hanya dengan pengetahuannya tentang sistem jet tetapi kemampuannya untuk menilai situasi dengan tenang.
"Saya sudah berlatih selama ini dan itu bekerja dengan cara di mana saya bisa tetap tenang, berhasil mengerjakan semuanya, membawa jet kembali dan mendarat dengan selamat," kata Larson.
"Semua keterampilan mental itu sangat membantu, dan tidak sampai kamu punya waktu untuk berefleksi bahwa kamu menyadari betapa berguna dan perlunya mereka."
Keadaan darurat atau situasi yang mengancam jiwa tidak pernah ideal saat terbang. Namun, Larson percaya pengalaman itu memperkuat pentingnya pelatihannya.
"Bukan apa yang dilakukan tangan dan kaki Anda untuk menerbangkan jet, tetapi apa yang Anda lakukan secara mental untuk memproses apa yang Anda alami," kata Larson. "Bagaimana Anda bisa memperbaiki seluruh proses itu adalah yang terbesar yang saya ambil untuk itu."
Bagi Gassaway, insiden itu menekankan pentingnya berlatih dan meningkatkan keterampilan mental.
"Hal yang sangat mengesankan dengan Larson, dan hal yang saya sangat bangga, adalah kenyataan bahwa ketika dia terbang, dia tidak memikirkan keterampilan ini sampai dia mendarat," kata Gassaway. "Itu menunjukkan kepada saya dia sadar dia telah menggunakan keterampilan, tetapi mereka otomatis, pada akhirnya itu adalah optimalisasi keterampilan ini."(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak