Setahun Lebih Diperbaiki, Kapal Induk Termahal AS Diuji Coba

KangUsHa 11:00
Loading...

Kapal induk Amerika Serikat (AS) USS Gerald R. Ford (CVN-78) sedang menjalani uji coba laut setelah lebih dari satu tahun mengalami perbaikan di Norfolk. CVN-78 merupakan kapal militer termahal yang pernah dibangun Amerika dengan menghabiskan sekitar USD13 miliar (Rp182 triliun).
USS Gerald R. Ford (CVN-78)
USS Gerald R. Ford (CVN-78) 
USS Gerald Ford meninggalkan dermaga di tempat pembuatan kapal Newport News di Virginia dan menuju James River (Sungai James) ke Samudra Atlantik tepat setelah pukul 10.00 pagi pada hari Jumat (25/10/2019).
Seorang pejabat Angkatan Laut setempat mengonfirmasi kepada USNI News bahwa kapal induk tersebut telah meninggalkan galangan kapal untuk uji coba laut setelah pelayaran cepat selama lima hari di dermaga, menguji sistem utama sebelum meninggalkan dermaga.
"Saya bangga dengan upaya kru untuk membawa USS Gerald R. Ford kembali ke laut," kata Sekretaris Angkatan Laut Richard V. Spencer dalam sebuah pernyataan kepada USNI News yang dikutip Sabtu (26/10/2019).
"Angkatan Laut telah rajin menangani masalah yang terkait dengan kapal kelas satu ini dan akan terus melakukannya. Semua ingin menunjukkan kapasitas Ford untuk memberikan kekuatan tempur. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi ini adalah tonggak sejarah yang hebat," ujar Spencer.
Periode pemeliharaan selama setahun untuk kapal induk senilai USD13 miliar itu diperpanjang menjadi 15 bulan karena kapal itu bermasalah dengan pembangkit tenaga nuklir kapal. Selain itu, ada masalah lain yang ditangani selama periode perbaikan di galangan kapal Huntington Ingalls Industries, yakni masalah Advanced Weapons Elevators (AWE) atau Elevator Senjata Maju.
Pada bulan Maret, Asisten Sekretaris Angkatan Laut untuk Penelitian, Pengembangan, dan Akuisisi; James Geurts, menjelaskan kepada Kongres perihal masalah yang dialami USS Gerald R. Ford. "Ketiga faktor penyebab ini€”membuat penyesuaian pada pembangkit listrik tenaga nuklir yang kami catat selama uji coba laut, sesuai dengan ketersediaan semua beban kerja post-shakedown dan penyelesaian elevator€”semuanya cenderung tren pada waktu yang sama," tulis USNI News mengutip Geurts.
AWE, khususnya, telah menjadi tantangan bagi Angkatan Laut untuk berintegrasi ke dalam kapal. AWE menggunakan magnet permanen bertenaga tinggi yang dikendalikan komputer. Angkatan Laut AS mengatakan teknologinya bagus dan masalah itu berkaitan dengan pemasangan sistem.
Kami sekitar 75 persen selesai dengan seluruh proyek. Kami dalam beberapa kasus tentang pintu dan palka 70 ton," ujar Geurts. "Ini bukan masalah teknologi. Ini masalah penyelesaian konstruksi dalam hal mendapatkan semua pintu dan merencanakan di mana mereka harus berada."
Angkatan Laut AS mengaku telah mensertifikasi empat elevator senjata sebelum USS Gerlad R. Ford meninggalkan dermaga. (Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak