Inilah Lima Senjata Rusia Yang Gagal Masuk Jalur Produksi

KangUsHa 05:00
Loading...

Rusia selama ini dikenal sebagai salah satu produsen senjata canggih di dunia. Sejumlah senjata berhasil diproduksi oleh negara itu dan menjadi legenda.
Siapa yang tidak kenal dengan senapan serbu legendaris AK-47. Atau pesawat MiG dan Sukhoi berbagai tipe yang menghiasi Angkatan Udara sejumlah negara. Sistem pertahanan rudal S-300 dan S-400 Rusia pun menjadi pilihan utama beberapa negara di dunia.
Kesuksesan datang dari kegagalan. Mungkin kata-kata ini cocok menggambarkan kesuksesan Rusia menjadi salah satu produsen senjata canggih. Sebelum sesukses sekarang, Rusia tercatat gagal memproduksi sejumlah senjata. Berikut adalah lima senjata militer Rusia yang gagal total disitat National Interest dari Sputnik, Minggu (24/11/2019).
Kapal Selam Nuklir K-222
Kapal Selam Nuklir K-222 
Kapal selam serang nuklir K-222 (nama kode NATO "Papa"), diluncurkan pada tahun 1969. Kapal selam ini dianggap sebagai kapal selam tercepat di dunia. Kapal selam ini dilaporkan mampu mencapai kecepatan hingga 44,7 knot. Namun hanya satu model yang pernah dibuat.
"Masalah dengan K-222 adalah lambungnya dibuat dari titanium, yang membuatnya sangat mahal (bahkan dikenal dengan julukan 'Ikan Emas')," tulis Sputnik.
"Selain itu, kapal selam itu juga sangat bising, di mana poin utama sebuah kapal selam adalah kemampuan deteksi yang rendah," sambung artikel itu.
Kegagalan ini rupanya memberikan pelajaran berharga bagi produksi kapal selam Rusia berikutnya, seperti kelas Charlie. Kegagalan kapal selam kelas Papa juga mendorong pengembangan senjata anti-kapal selam Angkatan Laut AS yang lebih maju.
Su-47 Berkut
Su-47 Berkut 
Pesawat tempur Su-47 Berkut (nama kode NATO "Firkin"), pertama kali terbang pada tahun 1997. Pesawat tempur ini memiliki sayap swept wings yang khas, dirancang untuk meningkatkan kemampuan manuver, jangkauan lebih jauh, dan kecepatan subsonik yang lebih cepat.
"Namun desain seperti itu meningkatkan tekanan pada sayap, membutuhkan bahan yang jauh lebih mahal untuk digunakan dalam produksi," tulis Sputnik.
"Dalam kombinasi dengan tanggal penyelesaian yang dijadwalkan, 1997, pada saat ekonomi Rusia sangat rentan, menyebabkan penutupan proyek," kata Sputnik.
Namun, pelajaran dari proyek ini dimasukkan ke dalam Su-57 yang mutakhir.
The Black Eagle Tank
The Black Eagle Tank 
The Black Eagle tank (Objectation Rusia Object 640), yang berbasis pada tank T-80, menyebabkan kegemparan di Barat ketika beberapa prototipe diluncurkan pada akhir 1990-an. Secara khusus, tank ini memiliki menara besar tanpa awak sementara kru duduk di lambung tank yang terlindungi dengan baik. Jika itu terdengar familier, itu karena fitur utama tank T-14 Armata baru Rusia, yang benar-benar menyebabkan kegemparan di Barat.
Proyek ini dibatalkan karena kurangnya inovasi dengan desain. Namun anehnya, para pejabat mengatakan kepada media Rusia pada 2009 bahwa Black Eagle tidak pernah ada selain sebagai sebuah prototipe.
"Tidak ada proyek seperti itu ... dan foto-foto berusia 20 tahun itu menunjukkan tiruan dari tangki futuristik yang tetap hanya produk dari imajinasi seseorang," kata para pejabat Rusia.
Monster Kaspia
Monster Kaspia 
Sebagai salah satu pesawat yang paling khas dalam sejarah, kendaraan darat kelas-Lunas menggabungkan kualitas dari pesawat konvensional, pesawat amfibi, dan hovercraft. Dijuluki "Monster Kaspia" ketika dikerahkan pada tahun 1987, kapal penjelajah laut  "lebih besar dari pesawat terbang" memiliki panjang 74 meter, tinggi 18,8 meter, memiliki lebar sayap 43,8 meter dan kecepatan 297 knot. Monster Kaspia bisa membawa 100 ton kargo atau bahkan enam rudal anti-kapal Moskit.
Namun biaya produksi Monster Kaspia terbukti terlalu mahal dan hanya satu yang dibuat. Meskipun demikian, pembuatnya mengumumkan pada 2015 mereka telah membuat versi modernnya.

MiG-105 Lapot
MiG-105 Lapot 
MiG-105, dijuluki "Lapot" (sandal), adalah pesawat ruang angkasa orbital yang dibuat pada 1960-an sebagai respons Soviet terhadap proyek Dyna-Soar X-20 AS yang gagal.
Diabaikan dan kemudian dihidupkan kembali pada tahun 1970-an sebagai bagian dari pesawat ulang-alik AS, pesawat ruang angkasa itu melekat pada booster berbahan bakar cair, yang pada gilirannya seharusnya diluncurkan di udara dari jet hipersonik. Namun, pesawat ini hanya membuat beberapa uji terbang atmosferik.
"Proyek ini dihentikan setelah sebuah keputusan dibuat untuk mendukung proyek ruang angkasa orbit Buran yang didorong roket," tulis Sputnik.
"Gagasan di balik MiG-105 belum digunakan sejauh ini, tapi mungkin suatu hari saatnya akan tiba," demikian tulis artikel itu. (Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak