Kapal Selam Inggris yang Hilang Ditemukan Tenggelam di Malta

KangUsHa 19:00
Loading...

Bangkai kapal selam Inggris yang hilang pada puncak Perang Dunia II ditemukan di dasar laut Malta. Hal itu diungkapkan oleh arkeolog kelautan universitas di Malta.
HMS Urge dan sejumlah kapal selam lainnya berbasis di Malta selama Perang Dunia II. Kapal tersebut telah melakukan beberapa misi mematikan ketika angkatan laut Inggris memerintahkannya dan sisa armada untuk kembali ke Mesir karena pengepungan tanpa henti oleh Jerman terhadap pulau Mediterania.
Kapal Selam Inggris
Kapal Selam Inggris  
HMS Urge berlayar pada tanggal 27 April 1942, membawa 32 awak, 11 personil angkatan laut dan seorang jurnalis. Namun, kapal selam itu gagal mencapai Alexandria pada tanggal yang ditentukan yakni 6 Mei dan nasibnya selalu menjadi misteri hingga sekarang.
Sebuah tim dari University of Malta, yang telah menghabiskan dua dekade mengamati lautan lokal, mengatakan bahwa atas permintaan cucu komandan HMS Urge, mereka menyisir daerah ini yang dulunya banyak ranjau pasukan Nazi.
Sebuah gambar sonar mengungkapkan bentuk seperti kapal selam di kedalaman 3 km sekitar 3 km di lepas pantai. Pencarian berikutnya oleh kapal selam tak berawak berhasil mengungkap kapal selam U-Class, dengan sebagian besar busur kapal selam hilang.
"Kerusakan pada haluan menunjukkan ledakan yang sangat keras ... menunjukkan bahwa kapal tenggelam sangat cepat sehingga tidak ada kesempatan bagi siapa pun untuk selamat dari tragedi ini," jelas profesor Timmy Gambin, yang memimpin misi.
Selain kerusakan pada haluan, bangkai kapal itu dalam kondisi yang benar-benar fantastis. Ia duduk tegak di dasar laut, sangat bangga, ke arah yang diperintahkan untuk dibawa ke Aleksandria,katanya kepada stasiun televisi Malta, PBS, yang disitir Reuters, Jumat (1/11/2019).
Pihak universitas mengatakan Kementerian Pertahanan Inggris telah memeriksa materi mereka dan mengkonfirmasi bahwa itu adalah bangkai kapal HMS Urge.
Gambin mengatakan kepada Reuters bahwa kapal selam itu pasti terkena ranjau saat masih berlayar di permukaan, tak lama setelah meninggalkan Malta di bawah naungan kegelapan.
Sebuah upacara direncanakan pada bulan April untuk mendeklarasikan situs itu sebagai kuburan perang resmi di mana Gambin mengatakan ia berharap putri kapten HMS Urge, Letnan Komandan E.P. Tomkinson, akan hadir.
Pada 2015, seorang penyelam Belgia mengklaim telah menemukan kapal selam di lepas pantai Libya, tetapi ia tidak pernah bisa memberikan bukti yang nyata.
HMS Urge adalah bagian dari armada ke-10 Angkatan Laut Kerajaan Inggris, yang dikenal sebagai pasukan ke-10, yang menorehkan banyak serangan sukses terhadap pengiriman musuh di Mediterania.
Hanya beberapa hari sebelum menghilang, HMS Urge menenggelamkan kapal penjelajah Italia Giovanni Delle Bande Nere di dekat Sisilia. Dalam kebetulan yang aneh, militer Italia mengatakan pada bulan Maret bahwa kapal perang yang hilang juga ditemukan tahun ini pada kedalaman lebih dari 1.400 meter.
Di antara mereka yang ada di HMS Urge ketika tenggelam adalah reporter perang Bernard Gray - satu-satunya jurnalis Inggris yang diyakini meninggal di kapal selam selama Perang Dunia Kedua. (Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak