Militer AS Tidak Siap Hadapi Perang di Dua Front

KangUsHa 15:00
Loading...

Heritage Foundation, lembaga think tank konservatif, baru saja merilis laporan tahunannya tentang kesiapan militer Amerika Serikat (AS). Menurut laporan itu militer AS memerlukan lebih banyak unit dan lebih banyak peralatan modern di seluruh bidang agar lebih siap menghadapi perang dua front.
Militer Amerika
Militer Amerika 
"Indeks 2020 menyimpulkan bahwa kekuatan militer AS saat ini kemungkinan mampu memenuhi tuntutan satu konflik besar regional sementara juga menghadiri berbagai aktivitas kehadiran dan keterlibatan," kata The Heritage Foundation dalam Indeks Kekuatan Militer AS 2020 yang dirilis pada Rabu.
"Pentagon akan sangat sulit untuk melakukan lebih banyak dan tentu saja tidak akan siap untuk menangani dua kontingensi regional utama (MRC) yang hampir simultan," catat laporan itu seperti dikutip dari Sputnik, Jumat (1/11/2019).
Menurut laporan itu, semua cabang Angkatan Bersenjata AS harus terus tumbuh untuk memenuhi standar lembaga think tank itu agar dapat melakukan dua perang terpisah sekaligus. Tren kebijakan pemerintah telah mengarah ke sini sejak Presiden AS Donald Trump menjabat pada awal 2017.
Pada indeks lima titik Heritage Foundation mulai dari "sangat kuat" hingga "sangat lemah," Angkatan Darat AS, Angkatan Laut, Angkatan Udara, Korps Marinir dan pasukan nuklir semuanya terdaftar "marjinal," di posisi tengah - pada dasarnya tingkat C.
Meskipun peringkat keseluruhan Angkatan Darat "marjinal," skor kesiapannya adalah "sangat kuat." Cabang itu mencetak skor rendah karena hanya memiliki 35 tim brigade tempur (BCT), unit paling dasar yang dapat dikerahkan Angkatan Darat, dan Heritage Foundation menginginkan 50.
Untuk menjadi mandiri di medan perang, Angkatan Darat mengurangi BCT-nya secara drastis setelah menarik diri dari Irak, di mana ia memerangi gerakan pemberontak yang menentang pendudukan AS sampai tahun 2000-an. Pada 2017, pemulangan kembali yang dimulai pada 2013 selesai, dan Angkatan Darat dikurangi dari 45 menjadi 33 BCT. Angkatan Darat saat ini berdiri di 480.000 tentara, tetapi Heritage Foundation menginginkannya di 500.000.
Angkatan Laut sedang dalam proses ekspansi besar karena berusaha untuk kembali ke kekuatan akhir abad ke-20 dengan tumbuh dari 290 menjadi 355 kapal. Namun, Heritage Foundation melangkah lebih jauh, menyerukan armada 400 kapal.
Lembaga think tank itu juga mengatakan bahwa Angkatan Laut membutuhkan 13 kapal induk, meskipun saat ini hanya memiliki 11 kapal induk, dan bahkan 12 kapal induk dianggap ekstrem oleh mereka yang memegang tali Angkatan Laut. Bagaimanapun, setidaknya enam dari mereka tidak dapat dioperasionalkan pada saat ini.
Laporan itu juga menemukan Korps Marinir AS hanya memiliki dua pertiga dari kekuatan yang diinginkan dari 36 batalion, juga menghasilkan nilai "marjinal".
Angkatan Udara hanya memiliki 971 dari 1.200 pesawat tempur dan serang yang menurut perkiraan Heritage Foundation seharusnya dimiliki dan sedang menghadapi kekurangan pilot yang berkelanjutan, sehingga mendapat nilai “marjinal” juga. Namun, Business Insider mencatat rapor sebelumnya memberi nilai "lemah" pada Angkatan Udara AS.
Meskipun bukan cabang yang terpisah, pasukan nuklir AS dinilai secara terpisah dari layanan lainnya. Rudal nuklir Minuteman III dan Trident yang menua yang merupakan inti dari triad nuklir AS yang berbasis darat dan laut juga mendapatkan persenjataan tingkat "marjinal", meskipun fakta bahwa AS memiliki lebih banyak senjata nuklir daripada yang bangsa lainnya. Menurut Federasi Ilmuwan Amerika, AS memiliki total 6.185 senjata nuklir, meskipun lebih dari setengahnya tidak siap untuk digunakan. Ini sedikit lebih dari Rusia, tetapi jauh di depan sisa negara di planet ini.
Laporan tersebut mencatat, bagaimanapun, bahwa persenjataan nuklir “cenderung kuat,” ketika program-program baru seperti Ground Based Strategic Deterrent, dirancang untuk menghasilkan pengganti rudal balistik antarbenua Minuteman III, berjalan maju. AS juga sedang membangun senjata nuklir baru setelah modernisasi lengkap dari hulu ledak nuklir W76 yang berada di atas rudal Trident yang diluncurkan kapal selam.
Ekspansi nuklir AS mengikuti Nuclear Posture Review, sebuah dokumen pada Februari 2018 yang mengiringi Strategi Keamanan Nasional dalam menguraikan bagaimana AS dapat mempertahankan hegemoni.
Di seluruh bidang, lembaga think tank itu menyalahkan pendanaan tidak stabil oleh Washington.
"Tema umum di seluruh layanan dan perusahaan nuklir AS adalah salah satu degradasi kekuatan yang disebabkan oleh kurangnya investasi selama bertahun-tahun, pelaksanaan program modernisasi yang buruk, dan efek negatif dari penyerapan anggaran (pemotongan dana) pada kesiapan dan kapasitas," catatan yang diberikan lembaga itu.
Namun, laporan tersebut mengakui bahwa para pembuat undang-undang telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi kendala anggaran ekstrem yang diperkenalkan oleh Undang-Undang Pengendalian Anggaran tahun 2011 dan penyitaan berikutnya yang memusnahkan pendanaan tanpa pandang bulu di seluruh departemen ketika mulai berlaku pada tahun 2013. Undang-undang ini dirancang sebagai kompromi solusi untuk menghindari default pada pembayaran utang AS sementara juga mengambil tindakan untuk mengatasi proyeksi pertumbuhan utang jangka panjang.
Salah satu lembaga think tank paling berpengaruh di dunia, Heritage Foundation mengakui minat konservatifnya pada situs webnya. Selain menerima dana dari perancang kebijakan publik industrialis miliarder seperti keluarga Koch, Heritage juga mengumpulkan uang dari kontraktor pertahanan, termasuk Boeing dan Lockheed Martin, dan raksasa minyak seperti Chevron dan ExonMobil - entitas dengan saham besar dan langsung dalam ekspansi militer AS dan petualangan yang berlanjut.
Lembaga think tank ini telah mendekat ke Gedung Putih sejak Trump menjabat, memegang pengaruh besar atas penunjukan pejabat pemerintah. The New York Times Magazine menggambarkan bagaimana “Proyek untuk Memulihkan Amerika” dari lembaga think tank itu mengumpulkan daftar lebih dari 3.000 tokoh konservatif yang diperiksa untuk mengisi kantor presiden presiden yang baru, memberikan jenis pengaruh atas kebijakan yang tidak terlihat sejak pemerintahan Ronald Reagan di Amerika medio 1980-an. (Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak