AS Tolak Bayar Kompensasi Jet Tempur EA-18G Growler Milik RAAF Australia yang Terbakar di Nevada

KangUsHa 09:00
Loading...

Pemerintah Amerika Serikat (AS) menolak membayar kompensasi terkait terbakarnya pesawat jet tempur EA-18G Growler Australia yang rusak terbakar pada Januari 2018 di Nevada. Penolakan itu membuat Canberra mengkaji ulang semua kontrak militer asing.
Departemen Pertahanan Australia awalnya menuntut kompensasi senilai AUSD125 juta atau lebih dari Rp1,1 triliun atas kerusakan parah jet tempur buatan Boeing tersebut.
Jet Tempur EA-18G Growler RAAF Terbakar
Jet Tempur EA-18G Growler RAAF Terbakar 
Kekecewaan Canberra terungkap terungkap selama sidang Parlemen setempat di mana para pejabat juga mengungkapkan bahwa biaya program Kapal Selam Masa Depan Australia dapat mencapai sekitar AUSD225 miliar pada tahun 2080.
Pada Januari 2018, EA-18G Growler Royal Australian Air Force (RAAF) buatan Boeing AS tergelincir di landasan pacu dan terbakar setelah kerusakan mesin yang dramatis selama upaya tinggal landas di pangkalan militer AS di Nevada.
ABC pada tahun lalu mengungkapkan penyelidikan RAAF telah mengonfirmasi bahwa kompresor bertekanan tinggi pada mesin Growler telah pecah menjadi tiga bagian utama, dengan satu segmen menembus bagian bawah jet dan mengeluarkan bongkahan dari landasan pacu.
Pesawat yang rusak parah itu akhirnya menjadi tidak berguna dan dicoret dari layanan militer. Tokoh senior pertahanan Australia secara pribadi menggambarkannya sebagai "insiden paling serius dari jenisnya untuk RAAF dalam lebih dari 25 tahun".
Kepala Divisi Sistem Aerospace Departemen Pertahanan Australia, Wakil Marsekal Udara Greg Hoffman, mengatakan kepada Senat bahwa pembayar pajak Australia sekarang harus membayar tagihan karena Washington menolak membayar kompensasi.
"Angkatan Laut AS telah secara resmi menulis kepada kami dan menyarankan itu sayangnya, dan sangat disayangkan bahwa kami tidak dapat memperoleh kompensasi untuk ini, tetapi posisinya adalah tidak ada kompensasi," katanya, seperti dikutip dari ABC.net.au, Sabtu (30/11/2019).
Di bawah pertanyaan dari Senator Rex Patrick, Hoffman mengatakan bahwa Angkatan Laut AS juga tidak akan menerima kompensasi dari kontraktor jika mengalami kecelakaan serupa.
"Dalam industri pesawat terbang ada banyak asuransi mandiri yang berlangsung sehingga pemilik dan operator memegang tanggung jawab atas pesawat terbang," katanya.
Wakil Menteri Pertahanan Tony Fraser mengatakan departemen sedang memeriksa apakah ada perlindungan garansi untuk pembelian besar peralatan militer lainnya.
"Ini merupakan pelajaran yang sulit dan karena kami telah mencari nasihat hukum tentang semua penjualan militer asing dan program kerja sama kami akan terus memperkuat itu," ujarnya.
"Kami baru saja mengambil asisten penasihat hukum, pengacara, untuk membantu saya melihat kontrak dan perlindungan kami untuk Persemakmuran," paparnya.
Menteri Pertahanan Linda Reynolds mengatakan kepada komite Senat bahwa kontrak Growler diselesaikan dan ditandatangani dengan Angkatan Laut Amerika Serikat sebelum pemerintah koalisi berkuasa.
"Proposal diajukan kepada pemerintah dan itu adalah keputusan pemerintah, dan dalam hal ini pemerintah Partai Buruh saat itu, untuk menerima ini," katanya. (Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak