Korea Utara Tutup Pintu Perundingan Denuklirisasi dengan Amerika Serikat - Radar Militer

08 Desember 2019

Korea Utara Tutup Pintu Perundingan Denuklirisasi dengan Amerika Serikat


Duta Besar Korea Utara (Korut) untuk PBB, Kim Song, mengatakan bahwa tidak ada lagi negosiasi denuklirisasi dengan Amerika Serikat dan pembicaraan panjang dengan Washington sudah tidak diperlukan.
Ilustrasi
Ilustrasi 
Dalam sebuah pernyataan, Song mengatakan bahwa dialog berkelanjutan dan substansial yang diusahakan oleh AS adalah trik menghemat waktu agar sesuai dengan agenda politik domestiknya. Ia merujuk pada upaya terpilihnya kembali Donald Trump sebagai presiden dalam pemilu 2020 mendatang.
"Kami tidak perlu melakukan pembicaraan panjang dengan AS sekarang dan denuklirisasi sudah keluar dari meja perundingan," katanya dalam sebuah pernyataan seperti dilansir dari Reuters, Minggu (8/12/2019).
Pernyataan yang dilontarkan Song ini tampaknya lebih jauh dari peringatan Korut sebelumnya. Pyongyang sebelumnya mengatakan diskusi terkiat dengan program senjatanya kemungkinan harus dihilangkan dari meja perundingan mengingat Washington menolak untuk menawarkan konsesi. Program senjata Korut selama ini menjadi fokus utama diplomasi AS dalam dua tahun terakhir.
Terkait hal ini Departemen Luar Negeri AS tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar.
Ketegangan meningkat jelang tenggat waktu akhir tahun yang ditetapkan oleh Korut. Negara tertutup itu menyerukan AS untuk mengubah kebijakannya menuntut denuklirisasi sepihak terhadap Pyongyang dan menuntut pembebasan dari hukuman sanksi.
Pemimpin Korut Kim Jong-un telah memperingatkan dia bisa mengambil "jalan baru" yang tidak dapat diprediksi tahun depan, meningkatkan kekhawatiran hal ini bisa berarti kembali ke bom nuklir dan pengujian rudal jarak jauh yang ditangguhkan sejak 2017.
Pada hari Selasa, Kementerian Luar Negeri Korut mengulangi seruannya kepada Washington untuk mengubah "kebijakan yang bermusuhan" dan mengatakan terserah Washington untuk memutuskan "hadiah Natal" apa yang datang pada akhir tahun.
Kim Song juga mengecam pernyataan minggu ini dari anggota Uni Eropa Dewan Keamanan PBB yang mengkritik peluncuran rudal jarak pendek oleh Korut baru-baru ini. Ia mengatakan kritik tersebut sebagai provokasi serius terhadap Pyongyang dan menyebut mereka memainkan peran "anjing peliharaan" AS.
Trump dan Kim Jong-un telah bertemu tiga kali sejak Juni 2018, tetapi pembicaraan denuklirisasi telah membuat sedikit kemajuan. Beberapa hari terakhir bahkan telah muncul kembali retorika bermuatan tinggi yang menimbulkan ketakutan perang seperti dua tahun lalu.
Pada 2017, kedua pemimpin itu terlibat perang kata-kata, dengan Trump menyebut Kim Jong-un sebagai "Rocket Man" dan Korut mencela presiden AS, yang sekarang berusia 73, sebagai "dotard" atau "pikun karena tua".
Pada hari Selasa, Trump sekali lagi memanggil Jong-un dengan sebutan "Rocket Man" dan mengatakan AS memiliki hak untuk menggunakan kekuatan militer melawan Korut. Pyongyang pun membalas dengan mengatakan setiap pengulangan bahasa seperti itu akan mewakili dari kambuhnya kepikunan karena tua.
Terlepas dari pengulangan sebutan Rocket Man kepada Jong-un, Trump masih berharap pemimpun Korut itu akan melakukan denuklirisasi. Pada hari Jumat, Duta Besar AS untuk PBB mengatakan Washington belum memutuskan apakah akan mengadakan pertemuan Dewan Keamanan PBB untuk membahas pelanggaran hak asasi manusia Korut yang membuat marah Pyongyang.
Pada hari Sabtu, Korsel mengatakan Trump dan Presiden Moon Jae-in mengadakan diskusi via telepon selama setengah jam tentang cara-cara untuk mempertahankan diplomasi dengan Korut.
Dikatakan kedua pemimpin sepakat bahwa situasinya telah menjadi parah dan bahwa momentum dialog harus dipertahankan untuk mencapai hasil yang cepat dari negosiasi denuklirisasi. (Berlianto)

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb