PM Mahathir Mohamad: Malaysia Mempertimbangkan Akuisisi Jet Tempur Canggih Su-57, Su-35 dan MiG-35 Rusia - Radar Militer

06 Desember 2019

PM Mahathir Mohamad: Malaysia Mempertimbangkan Akuisisi Jet Tempur Canggih Su-57, Su-35 dan MiG-35 Rusia


Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad telah menguraikan rencana negara untuk memodernisasi Angkatan Udaranya, menyatakan bahwa Negara (Malaysia) secara aktif mempertimbangkan untuk mengganti jet tempur generasi keempat MiG-29 yang merupkan generasi lama dan pesawat Su-30MKM Generasi 4+ dengan platform generasi berikutnya. 
Jet Tempur Su-57 Rusia
Jet Tempur Su-57 Rusia 
Ini datang di tengah langkah-langkah oleh negara tetangga seperti Singapura dan Indonesia untuk memperoleh pesawat tempur baru mereka sendiri dengan kemampuan generasi berikutnya seperti F-35A dan Su-35. Dalam sebuah wawancara dengan media pemerintah Rusia, Perdana Menteri menyatakan: "Kami mungkin menemukan bahwa mereka (jet yang saat ini digunakan oleh Malaysia) terlalu tua dan mungkin tidak berkinerja sama baiknya dengan versi baru. 
Tetapi, di sisi lain, uang sangat memprihatinkan bagi kita. Menghabiskan uang untuk pesawat tempur yang mahal tidak terlalu produktif bagi kita ... Kita tidak akan berperang dengan siapa pun, katanya.
Ketika ditanya apakah Malaysia akan mempertimbangkan untuk memperoleh pesawat tempur superioritas udara terbaru dari Rusia, seperti Su-35 dan Su-57. Perdana Menteri menekankan bahwa sementara ini mereka menganggap masih sebagai "mainan yang sangat mahal," adalah penting bagi setiap negara Asia Tenggara untuk menjaga persenjataannya tetap maksimal. up to date dan kemungkinan sedang dieksplorasi. 
Dia lebih jauh menyoroti kemungkinan memperoleh pesawat tempur MiG-35 generasi 4 ++ yang lebih ringan, sebuah platform pesawat tempur yang baru memasuki layanan di Angkatan Udara Rusia pada Juni 2019. Rusia dilaporkan menawarkan untuk membeli pesawat tempur MiG-29 Malaysia yang sudah tua jika dana tersebut digunakan untuk membantu membayar MiG-35. 
Biaya operasional MiG-35 yang sangat rendah, kompatibilitasnya dengan infrastruktur perawatan MiG-29 yang sudah ada, dan aksesnya ke amunisi canggih termasuk rudal udara-ke-udara hipersonik R-37M, yang menjadikannya potensi pilihan menarik.
Berbicara mengenai kemungkinan pembelian jet tempur MiG-35, Perdana Menteri Mahathir menyatakan: “Kami sebenarnya sedang mempelajari proposal mereka tentang mengambil kembali MiG lama dan menyediakan versi baru untuk kami, MiG-35, saya pikir. 
Tetapi, tentu saja, bahkan kemudian kita harus membayar sejumlah besar uang. Dan Malaysia bukan negara yang menghabiskan terlalu banyak uang untuk pertahanan. Hanya 2% dari anggaran kami yang dihabiskan untuk pertahanan. Kami menghabiskan 25% dari anggaran kami untuk pendidikan. 
”Sementara Malaysia memiliki perselisihan teritorial kecil dengan China, Perdana Menteri Malaysia ini mengkritisi terhadap latihan militer Amerika Serikat di Asia Tenggara sebagai provokasi yang memicu ketegangan regional. Dia malah meminta AS untuk mengadakan latihan di perairannya sendiri. Apakah Malaysia akan mencari untuk membeli pesawat tempur Rusia yang baru masih belum pasti, tetapi dengan pesanan besar Singapura untuk pesawat tempur F-35A diharapkan ini dapat mendorong pembelian pesawat tempur yang lebih canggih seperti Su-57 untuk mempertahankan keseimbangan kekuatan yang menguntungkan. 
Su-35 juga memiliki daya tarik sebagai alternatif biaya yang lebih rendah daripada Su-57, yang memiliki beberapa kesamaan dengan Su-30MKM yang saat ini dalam pelayanan yang akan membuatnya lebih mudah untuk diintegrasikan ke dalam armada Malaysia.(Herru Sustiana)

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb