Amerika Serikat Bakal Kembangkan Misil Pencegat Rudal Hipersonik Avangard

KangUsHa 09:35
Loading...

Presiden Vladimir Putin mengklaim rudal hipersonik Avangard Rusia tak terkalahkan. Namun, Pentagon atau Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) sedang berusaha membuktikan bahwa klaim Putin salah.
Ilustrasi
Ilustrasi 
Pada hari Selasa lalu, Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) Pentagon mengumumkan bahwa mereka telah memberikan kontrak senilai USD13 juta kepada kontraktor pertahanan Northrop Grumman untuk program Glide Breaker, sebuah upaya percobaan untuk mengembangkan sistem misil pencegat untuk mengalahkan rudal hipersonik yang sangat canggih dan sangat bermanuver.
Militer AS menganggap misil hipersonik yang dapat dimanuver sebagai tantangan strategis. Menembak jatuh bahkan rudal konvensional yang bepergian dengan kecepatan hampir lima kali kecepatan suara tidak mudah.
"Jika Anda menuju (kecepatan) Mach 13 di tepi paling utara Teluk Hudson, Anda memiliki kecepatan sisa yang cukup untuk mencapai 48 benua di Amerika Serikat dan Alaska. Anda dapat memilih untuk mengarahkannya ke kiri atau kanan, dan menghantam Maine atau Alaska, atau Anda dapat memilih San Diego atau Key West. Itu masalah yang mengerikan," kata Paul Selva, mantan Wakil Kepala Staf Gabungan militer AS.
"Program Glide Breaker berniat untuk memajukan Amerika Serikat secara berarti melawan kendaraan hipersonik dengan mengembangkan teknologi yang memungkinkan untuk pencegat canggih yang dapat melakukan pekerjaan," tulis DARPA, seperti dikutip Defense One, kemarin.
Thomas Karako, seorang rekan senior Program Keamanan Internasional dan direktur Proyek Pertahanan Rudal di Pusat Strategi dan Pembelajaran Internasional mengatakan salah satu cara untuk berpikir tentang mencegat rudal hipersonik adalah dengan membayangkannya lebih seperti pesawat terbang daripada rudal balistik konvensional. "Ini pada dasarnya adalah pertahanan udara tingkat lanjut. Itu tidak dianggap sebagai tantangan yang ajaib. Kami ahli dalam hal itu," kata Karako.
Di satu sisi, bahkan lebih mudah pada pertahanan udara konvensional, di mana sulit untuk mengidentifikasi pesawat musuh. "Itu sebabnya saya menggedor drum pada lapisan sensor ruang sepanjang waktu," katanya, merujuk pada dorongan Pentagon untuk konstelasi satelit baru. "Kamu harus melihatnya sebelum bisa membunuhnya."
"Penting untuk diingat bahwa hal-hal ini, bepergian dengan kecepatan tinggi di bawah banyak tekanan termal, jauh dari tak terkalahkan. Mereka memiliki banyak kerentanan. Anda mungkin dapat menyatukan berbagai pendekatan yang berbeda, termasuk efek perang siber atau elektronik, untuk menjatuhkannya," ujar Karako.
Untuk mencegat rudal balistik antarbenua (ICBM) konvensional, AS akan menggunakan lebih rudal satu pertahanan yang berbasis darat, yakni 44 di Alaska dan empat di California. AS tidak memiliki hulu ledak pada sistem rudal pertahanan darat, jadi intersepsi harus sangat tepat.
Untuk menembak jatuh rudal hipersonik, Amerika Serikat dapat menggunakan hulu ledak yang dapat menghancurkan misil musuh, yang artinya mengurangi kebutuhan akan presisi. Dia mengutip sistem pencegat Arrow 2, SM-6, dan PAC-2. "Itu bukan hit-to-kill. Mereka sangat eksplosif. Mungkin Anda ingin meletakkan senapan di depan (ancaman misil hipersonik). Anda mungkin hanya perlu melakukan sedikit kerusakan pada permukaan kontrol mewah ini, untuk memiliki efek," katanya.
Rusia menjadi berita utama dengan klaim bahwa mereka telah mengerahkan rudal hipersonik Avangard. Karako mengatakan bahwa Amerika Serikat harus menanggapi ancaman itu dengan serius."Tetapi kita harus mengajukan pertanyaan; Apa sebenarnya yang dapat mereka lakukan yang tidak dapat mereka lakukan sebelumnya?," ujarnya.
Menurut Karako, Rusia memiliki jauh lebih dari cukup ICBM konvensional untuk tujuan itu. Nilai sebenarnya dari senjata hipersonik adalah serangan cepat dalam konflik yang lebih dekat ke China atau Rusia.
"Jika itu adalah hal yang lebih baik untuk regional, (senjata) taktis, atau lebih, itu lebih mengkhawatirkan. Jika mereka dapat mempersenjatai yang menempatkan pada tumit kita dalam konflik regional, itu lebih cenderung mengarah pada eskalasi," paparnya.(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon