Amerika Serikat Sebar Drone MQ-4C Triton ke Guam Untuk Pertama Kalinya

KangUsHa 03:00
Loading...

Untuk pertama kalinya, Armada Pasifik Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) mengirim dua unmanned aerial vehicle (UAV) atau drone MQ-4C Triton ke Guam. Pesawat nirawak mata-mata ini akan sangat meningkatkan kemampuan pengintaian Pentagon di Pasifik Barat dan Asia Timur.
Drone MQ-4C Triton
Drone MQ-4C Triton 
Dua pesawat nirawak mata-mata jarak jauh telah tiba di Pangkalan Angkatan Udara Andersen di Guam. Menurut siaran pers Armada Ketujuh Angkatan Laut AS, dua drone MQ-4C Triton akan melengkapi aset intelijen Angkatan Laut AS lainnya seperti P-8A Poseidon dan P-3 Orion.
"Pengenalan MQ-4C Triton ke wilayah operasi Armada Ketujuh memperluas jangkauan patroli maritim Angkatan Laut AS, pengawasan dan pasukan pengintaian di Pasifik Barat," kata Kapten Matt Rutherford, yang memimpin pasukan patroli, pengintaian dan pasukan pengintai Armada Ketujuh dalam siaran persnya, yang dikutip Selasa (28/1/2020).
"Menggabungkan kemampuan MQ-4C dengan kinerja P-8, P-3 dan EP-3 yang telah terbukti akan memungkinkan peningkatan kesadaran domain maritim dalam mendukung tujuan keamanan regional dan nasional," ujar Rutherford.
Guam adalah wilayah AS yang terletak di Mikronesia, bagian dari rangkaian pulau yang sama yang membentuk rantai kepulauan Mariana, sekitar 1.900 mil sebelah tenggara pantai China.
Menurut pembuatnya, Northrop Grumman, MQ-4C Triton memiliki jangkauan operasional 8.200 mil dan radius misinya hampir 2.000 mil. Itu artinya, Triton bisa digunakan terutama untuk memantau peristiwa yang bersifat maritim, meski hanya sekitar sepertiga dari Laut China Selatan, di mana China terus berkembang dan memperkuat cengkeramannya di pulau-pulau kecil dan klaimnya atas jalur perairan strategis.
Menurut siaran pers tersebut, dua drone MQ-4C Triton yang tiba pada hari Minggu di Guam adalah yang pertama yang memasuki layanan penuh militer Amerika. Rentang sayap mereka yang besar menjadikan mereka kendaraan udara tak berawak terbesar dalam dinas militer AS dan memungkinkan mereka melambung hingga ketinggian 65.000 kaki hingga 30 jam dalam satu waktu.
Perkiraan tahun 2015 oleh Kantor Akuntabilitas Pemerintah menilai drone mata-mata ini menelan biaya sekitar USD120 juta per unit, menjadikannya potongan peralatan yang berharga.
Laporan tersebut mencatat bahwa Triton pada akhirnya akan beroperasi dari lima situs berbasis darat. Penempatan mereka ke Guam tertunda ketika satu pesawat jatuh di California pada 2018 selama penerbangan pelatihan.
Angkatan Laut Amerika berencana untuk membeli 68 pesawat mata-mata, yang merupakan versi khusus dari RQ-4 Global Hawk yang dioptimalkan untuk kondisi unik yang beroperasi di dekat saluran air, untuk menggantikan armada P-3 yang menua.
Media AS, Stars and Stripes, mencatat beberapa peningkatan termasuk sayap yang lebih kuat yang mampu menahan serangan burung dan perubahan ketinggian yang cepat, serta sistem kelistrikan yang lebih baik dalam menahan lonjakan daya dari sambaran petir.
Washington juga telah menjual enam drone Triton ke Australia, dengan kemungkinan menyediakan 10 lagi dan empat unit ke Jerman. (Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon