Boeing Terbangkan Advanced Chinook Rotor Blade untuk Pertama Kalinya

KangUsHa 20:00
Loading...

Boeing telah menerbangkan helikopter CH-47F Chinook heavy-lift Block 2 standar untuk pertama kali dengan Advanced Chinook Rotor Blade (ACRB), perusahaan mengumumkan pada 16 Januari.
 Advanced Chinook
 Advanced Chinook  
Penerbangan datang sekitar 10 bulan setelah helikopter Block 2 pertama melakukan penerbangan perdananya dengan bilah rotor standar. Tidak ada rincian pada tes ACRB yang disediakan oleh Boeing, di luar fakta bahwa mereka akan menambah 771 kg dalam kapasitas angkat ke helikopter (sebelumnya, perusahaan telah mencatat peningkatan 680 kg pada 4.000 kaki dan 35 ° C mengudara - dengan tolok ukur kinerja 4K/95 tentara).
ACRB adalah bagian dari peningkatan Block 2 yang lebih luas untuk Chinook yang diarahkan untuk memulihkan kapasitas angkat yang selama bertahun-tahun telah hilang dengan penambahan lebih banyak peralatan misi. Selain bilah baru yang memiliki fitur geometri canggih dan aerofoil asimetris baru, Block 2 termasuk sistem penggerak baru untuk mengakomodasi tingkat torsi yang lebih tinggi; tangki bahan bakar satu segmen di setiap sisi sponsor masing-masing pihak, dibandingkan dengan ketiganya sekarang; peningkatan sistem kelistrikan; dan beberapa peningkatan lain yang tidak ditentukan. Block 2 juga akan membuka pintu ke mesin yang ditingkatkan untuk Chinook, melalui program Future Affordable Turbine Engine (FATE).
Boeing sebelumnya menggambarkan peningkatan Block 2 kepada Jane sebagai "bangku berkaki tiga" yang terdiri dari kontrak rekayasa dan pengembangan manufaktur (EMD) saat ini, melengkapi misi khusus MH-47G, Chinook, dan melengkapi standar CH-47F.
Dengan hanya fase EMD yang saat ini di bawah kontrak, Angkatan Darat AS baru-baru ini mengatakan bahwa mereka mungkin mengalihkan dana dari upaya yang lebih besar menuju upaya Future Vertical-Lift (FVL). Randy Rotte, direktur helikopter kargo, penjualan global, dan pemasaran, mengatakan bahwa keputusan Milestone C (persetujuan produksi penuh), yang diharapkan pada tahun 2021, akan menjadi "momen kunci" untuk program Block 2 karena pada saat itulah tentara harus membuat keputusan apakah akan melanjutkan atau tidak. (Gareth Jennings)(Herru Sustiana-TSM)
Sumber : janes.com
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon