JF-17 Thunder, Jet Tempur Murah China Perpaduan antara MiG-21 Rusia dan F-16 Amerika Serikat - Radar Militer

03 Januari 2020

JF-17 Thunder, Jet Tempur Murah China Perpaduan antara MiG-21 Rusia dan F-16 Amerika Serikat


JF-17 Thunder jadi ujung tombak ekspor jet tempur China. Ini bukan sembarang jet, karena ada unsur MiG-21 Rusia dan F-16 Fighting Falcon AS.
Di luar itu, harga yang berkisar 15 juta - 16 juta dollar AS, menjadi daya tarik tersendiri bagi negara-negara berkembang untuk mendapatkan jet tempur lumayan canggih dengan harga miring.
JF-17 Thunder
JF-17 Thunder 
JF-17 dibangun cukup lama, dan sempat melibatkan Amerika di beberapa bagian. Dari segi desain, ini merupakan perpaduan dari MiG-21 dan F-16 Fighting Falcon.
JF-17 berevolusi dari serangkaian proyek untuk menghasilkan peningkatan armada Angkatan Udara Pakistan dari pesawat J-7 Chengdu Aircraft Corporation (CAC). Karena Pakistan adalah salah satu fasilitator utama bantuan AS untuk Mujahidin Afghanistan yang anti-Soviet, Amerika Serikat bersedia memberikan bantuan kepada Pakistan di sektor pertahanan lainnya.
Saat Soviet bersiap-siap untuk menurunkan jet ringan generasi berikutnya MiG-29, Pakistan menginginkan sebuah pesawat yang dapat melawannya.
Ini menghasilkan Proyek Sabre II, upaya untuk memodernisasi J-7 yang dilakukan oleh CAC dan Grumman. Iterasi asli Sabre II hanya meregangkan badan pesawat J-7, mendesain ulang permukaan kontrol, dan mengubah lokasi dan ukuran intake udara. Namun Sabre II tidak dapat mencapai kinerja jet tempur Amerika kontemporer atau kinerja yang diproyeksikan dari MiG-29 dengan konfigurasi ini, sehingga Proyek Sabre II dihentikan.
Namun, ketiga negara memutuskan untuk mencoba lagi di tahun 1980-an, menghasilkan proyek "Super 7". Kali ini lebar sayap ditingkatkan dan dibentuk menjadi konfigurasi yang mirip dengan F-16 selain perubahan aerodinamis sebelumnya. Grumman menarik diri dari proyek Super 7 pada tahun 1989 karena kasus Lapangan Tiananmen.
Proyek jalan di temoat selama sekitar 10 tahun saat negosiasi antara China dan Pakistan berlanjut. Pada 1998 Cina dan Pakistan memulai kembali pengembangan Super 7 yang serius.
Biaya ditanggung bersama pemerintah Pakistan dan CAC dan pesawat berganti nama menjadi JF-17. Ketika Grumman keluar, pesawat tempur itu membutuhkan mesin baru. Sebuah solusi ditemukan di biro desain Mikoyan Rusia, yang menawarkan mesin Klimov RD-93 yang awalnya dirancang untuk jet tempur MiG-33 yang dibatalkan. RD-93 adalah versi lanjutan dari RD-33 yang digunakan pada MiG-29, namun, hanya satu RD-93 yang digunakan pada JF-17 berbeda dengan dua RD-33 dalam MiG-29.
Inovasi kunci lain yang terjadi selama proses pengembangan adalah dimasukkannya intake supersonik diverterless (DSI) pada desain JF-17. Desain melewati beberapa iterasi tetapi terlihat pada pesawat produksi JF-17 saat ini.
Pada tahun 2003 prototipe pertama mengudara. Pada tahun 2006 JF-17 telah selesai dan siap untuk memasuki produksi. JF-17 yang sepenuhnya diproduksi Pakistan pertama kali dibuat pada tahun 2008.
Para perancang JF-17 telah terbukti mahir dalam mengikuti perkembangan setelah masuknya layanan. Perjalanan awal pejuang untuk Pakistan telah disebut sebagai Blok I JF-17. Blok II JF-17 memperkenalkan banyak kemampuan dan peningkatan baru, termasuk komposit di badan pesawat untuk mengurangi bobot, pengisian bahan bakar udara ke udara, sistem fly-by-wire penuh, dan radar yang lebih baik. China menawarkan untuk mengganti RD-93 Rusia dengan WS-13 mereka sendiri di Blok II JF-17, tetapi Pakistan memilih untuk tetap menggunakan mesin Rusia.
Untuk Blok III, China berharap untuk menambahkan radar AESA ke JF-17 dan selanjutnya meningkatkan kompatibilitas avionik dan senjata JF-17. Standar JF-17 dilengkapi dengan databus MIL-STD-1760 dalam beberapa implementasi, memungkinkan kompatibilitas dengan senjata Barat dan Timur.
Salah satu kelemahan potensial dari JF-17 adalah meriam internal, yang masih merupakan GSh-23 laras ganda, warisan dari warisan MiG-21. Meriam ini dikalahkan oleh hampir semua autocannon lain yang dipasang pada pesawat tempur modern. Namun, mengingat jarangnya penggunaan meriam dalam pertempuran udara modern, ini bukan masalah besar.
Keuntungan terbesar dari JF-17 adalah biaya. Dengan hanya 15 juta per pesawat dalam konfigurasi paling dasar, JF-17 jauh lebih murah daripada pesaingnya, bahkan digunakan.
Biaya Blok II JF-17 sekitar margin yang sama, dengan Myanmar membelinya hanya 16 juta dollar AS per unit. Ini telah menjadi kunci keberhasilan ekspor JF-17.
Negara berkembang dapat menurunkan jet tempur yang relatif modern dengan harga sangat rendah. Belum diketahui apakah ia benar-benar dapat melakukan pada titik harga dalam pertempuran, tetapi Pakistan tampaknya puas dengan apa yang dapat dilakukan JF-17 dalam uji coba.

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb