Kim Jong Un Cabut Moratorium Nuklir dan Tes ICBM Korea Utara

KangUsHa 06:00
Loading...

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengumumkan bahwa Korut telah mencabut moratorium senjata nuklir dan uji coba rudal balistik antarbenua pada Selasa.
"Tidak ada dasar bagi kita untuk terikat secara sepihak dengan komitmen lebih lama," menurut kantor berita resmi KCNA mengutipnya kepada pejabat partai yang berkuasa, seperti dilaporkan South China Morning Post, 1 Januari 2020.
Kim Jong Un
Kim Jong Un 
"Dunia akan menyaksikan senjata strategis baru yang akan dimiliki oleh DPRK dalam waktu dekat," katanya.
Kim Jong Un menyatakan pada tahun 2018 bahwa Korea Utara tidak perlu lagi melakukan uji coba nuklir atau ICBM. Pengumuman hari Rabu mengancam untuk membatalkan diplomasi nuklir dalam dua tahun terakhir dengan Presiden AS Donald Trump.
Menurut New York Times, Korea Utara belum melakukan uji coba rudal jarak jauh atau uji coba nuklir dalam dua tahun terakhir. Kim telah mengumumkan moratoriumnya pada saat dia berharap negosiasi dengan Amerika Serikat. Dia berharap moratorium akan mendorong Amerika Serikat untuk mulai mencabut sanksi.
Trump, yang telah bertemu Kim tiga kali, sering menyebut pengekangan Korea Utara sebagai pencapaian diplomatik utama. Berbicara dengan wartawan Selasa malam di resor Mar-a-Lago di Florida, Mr Trump mengatakan dia masih memiliki "hubungan yang sangat baik" dengan Kim Jong Un.
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menggunakan teropong binokular saat menyaksikan peluncuran rudal jarak pendek dalam latihan pada Kamis, 9 Mei 2019. KCNA via REUTERS
Korea Utara telah menetapkan batas waktu 31 Desember bagi Amerika Serikat untuk membuat setidaknya beberapa konsesi, mengeluh bahwa 18 bulan diplomasi dengan Trump telah memberikan hasil yang tidak memuaskan. Dan selama berminggu-minggu, para pejabat Amerika khawatir Kim mungkin akan menguji coba rudal balistik antarbenua, atau ICBM, untuk menegaskan sikapnya.
Selama pertemuan partai pada hari Selasa, Kim mengatakan negaranya akan beralih ke tindakan aktual yang mengejutkan, yang akan membuat Amerika Serikat "membayar rasa sakit yang ditanggung oleh rakyat kita," kata kantor berita Korea Utara.
Masih belum jelas apakah tes akan segera terjadi. Ada kemungkinan bahwa pengumuman Kim pada hari Rabu semacam tembakan peringatan yang ingin dia kirimkan untuk mendorong Trump untuk mulai mencabut sanksi.
Semua media pemerintah Korut memberikan liputan yang menonjol pada pernyataan Kim, yang mengindikasikan bahwa mereka mungkin telah mengganti pidato Tahun Baru. Dalam edisi Tahun Baru, surat kabar partai utama Korea Utara, Rodong Sinmun, mengisi halaman depan dengan pernyataan Kim, termasuk desakan kepada rakyatnya untuk menggagalkan sanksi musuh.
Kim, yang berharap untuk mengalihkan fokusnya untuk menghidupkan kembali perekonomian negaranya, telah frustrasi dalam beberapa bulan terakhir karena negosiasi tentang denuklirisasi dengan pemerintahan Trump terhenti.
Dia membuat pernyataan terakhir tentang moratorium pada hari Selasa, hari terakhir dari pertemuan empat hari Komite Pusat Partai Buruh, badan pengambil keputusan tertinggi di Korea Utara. Pernyataan itu mengancam perubahan besar dalam kebijakan Korea Utara.
Kim Jong Un menekankan bahwa Korea Utara "harus lebih aktif mendorong proyek untuk mengembangkan senjata strategis" sekarang karena "tindakan seperti gangster" Washington telah menghambat pertumbuhan ekonomi.(Non Koresponden )
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak