Ribuan Milisi Irak Bubar Setelah Dua Hari Kepung Kedubes Amerika Serikat

KangUsHa 00:00
Loading...

Setelah dua hari demonstrasi mengepung kompleks Kedubes AS di Baghdad, Irak, ribuan milisi pro Iran akhirnya membubarkan diri pada Rabu waktu setempat.
Para pendemo telah berkerumun di luar kedutaan, meneriakkan "Kematian bagi Amerika!" Beberapa mencoba untuk membobol dinding kompleks, dan yang lain memanjat ke atap gedung resepsionis yang mereka bakar sehari sebelumnya.
Demonstran Irak Kepung Kedubes Amerika Serikat
Demonstran Irak Kepung Kedubes Amerika Serikat 
Menurut laporan New York Times, dikutip 2 Januari 2020, berbeda dengan Selasa, ketika beberapa demonstran memaksa masuk ke kompleks dan membakar beberapa bangunan tambahan, kerumunan hari Rabu lebih kecil dan tidak ada pengunjuk rasa yang menjebol gerbang kompleks.
Ketika para demonstran, yang sebagian besar anggota milisi yang didukung Iran marah oleh serangan udara Amerika pada akhir pekan, mencapai atap gedung resepsionis yang terbakar pada hari Rabu. Pasukan keamanan Amerika, termasuk bala bantuan Marinir yang dikirim oleh Pentagon sehari sebelumnya, menembakkan gas air mata ke mengusir mereka kembali.
Penarikan penuh terjadi setelah para pemimpin milisi yang didukung Iran yang telah mengorganisir demonstrasi meminta massa untuk pergi, dan sebagian besar secara bertahap berjalan kaki atau pergi dengan truk.
Para pemimpin milisi kemudian mengumumkan bahwa perjanjian mereka untuk mundur dikondisikan pada komitmen dari perdana menteri Irak, Adel Abdul Mahdi, untuk mempertimbangkan undang-undang yang akan memaksa pasukan Amerika untuk keluar dari Irak.
Kedutaan Besar AS di Baghdad mengatakan pada Rabu bahwa semua operasi konsuler publik ditangguhkan, sehari setelah milisi yang didukung Iran dan pendukung mereka menyerbu perimeter luarnya, membakar, melemparkan batu dan menghancurkan kamera pengintai, dikutip dari Reuters.
“Karena serangan milisi di kompleks Kedutaan Besar AS, semua operasi konsuler publik ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut. Semua janji yang akan datang dibatalkan. Warga AS disarankan untuk tidak mendekati kedutaan," rilis Kedubes AS di Irak.
Seorang pengunjuk rasa memegang batu untuk memecahkan kaca jendela gedung penjaga keamanan Kedubes AS, ketika orang berkumpul untuk mengutuk serangan udara di pangkalan milik Hashd al-Shaabi (pasukan paramiliter), di Baghdad, 31 Desember 2019.[Thaier Al-sudani / Reuters]
Demonstrasi dipicu setelah serangan roket ke pangkalan militer Irak pada hari Jumat yang menewaskan seorang kontraktor Amerika dan melukai beberapa anggota keamanan Irak dan Amerika. Amerika Serikat menyalahkan Kataib Hezbollah, seorang milisi Irak yang memiliki hubungan dekat dengan Iran. Milisi membantah terlibat dalam serangan roket.
Pasukan Amerika membalas dengan serangan udara di lima lokasi yang dikendalikan oleh milisi, di Suriah dan Irak, pada hari Minggu. Serangan udara menewaskan sedikitnya dua puluh orang dan melukai dua kali lebih banyak. Iran melaporkan 31 korban tewas dalam serangan tersebut.
Milisi proksi Iran tampaknya berpikir mereka dapat melakukan serangan hit-and-run di pangkalan militer tanpa takut akan pembalasan, dan Amerika Serikat mengira mereka bisa membalas mereka dengan serangan udara besar-besaran tanpa konsekuensi.
Kedua asumsi itu ternyata salah.
Serangan udara Amerika, memicu kemarahan luas di Irak yang tampaknya tidak diantisipasi Amerika Serikat dan yang sekarang tampaknya akan mempercepat upaya untuk mengusir semua pasukan Amerika.
Pada hari Selasa, ribuan milisi Irak berunjuk rasa di kompleks Kedutaan Besar Amerika Serikat di Baghdad untuk memprotes serangan Amerika, dan beberapa dari mereka memaksa masuk melalui tembok luar. Mereka tidak berusaha untuk menjebol kedutaan itu sendiri.
Pihak berwenang Irak, yang telah mencegah demonstran sebelumnya bahkan memasuki Zona Hijau yang meliputi kedutaan, memungkinkan para pengunjuk rasa untuk mendekati kompleks diplomatik tanpa hambatan.
Dalam beberapa bulan terakhir, dalam menghadapi protes antipemerintah, pasukan Irak menembakkan gas air mata untuk mengusir pengunjuk rasa. Tapi minggu ini, otoritas Irak meninggalkan tugas antihuru-hara ke Amerika Serikat, daripada menghadapi rakyat mereka sendiri.
Milisi, meskipun terkait erat dengan Iran, terdiri dari warga Irak dan masuk di bawah payung pasukan keamanan Irak, meskipun mereka memiliki independensi yang besar.(Non Koresponden )
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon

Radar Acak