Truk Militer India Punya Sensor Deteksi Sopir Mabuk

KangUsHa 05:00
Loading...

Kasus sopir tentara mabuk banyak terjadi di India yang mengakibatkan kecelakaan. Salah satu petinggi tentara India, Kapten Onkar Kale dan timnya telah mengembangkan Sistem Keselamatan Kendaraan Terpadu (IVSS) pada kendaraan militer untuk menghentikan mengemudi dalam keadaan mabuk.
Tentara India
Tentara India 
Setelah alat ini dipasang pada kendaraan, maka truk tidak akan bisa dihidupkan jika pengemudi menggunakan alkohol maupun ketika mereka tidak memakai sabuk pengaman. Laporan menunjukkan bahwa IVSS telah dibuat untuk mengurangi kecelakaan di angkatan bersenjata. Tahun lalu melihat Uttarakhand Residential University dan RI Instruments & Innovation India, memproduksi perangkat tersebut.
Tim mengembangkan prototipe yang menggunakan graphene yang dihasilkan dari produk limbah dan rumput liar. Joshi, anggota tim pengembangan mengatakan, alat ini menggunakan elektroda yang dilapisi Graphene mengkatalisasi oksidasi etil alkohol menjadi asam asetat, dan setiap konsentrasi alkohol secara otomatis memutus perangkat.
"Untuk memulai kendaraan, pengemudi harus meniup sensor Graphene. Sensor menganalisis dan kemudian memperkirakan tingkat alkohol dalam darah pengemudi," ujarnya.
Dalam Undang-undang Kendaraan Bermotor di India, batasan kandungan Alkohol pada darah yang diizinkan adalah 30mg alkohol per 100ml darah. Jika sensor Graphene menemukan persentase yang lebih tinggi, sistem akan memutus kelistrikan kendaraan.
Prototipe ini juga dilengkapi sensor infra merah yang dapat mengetahui apakah orang yang meniup sensor Graphene sebenarnya adalah pengemudi atau bukan. Setelah orang yang berbeda terdeteksi di kursi pengemudi, kendaraan juga tidak bisa berjalan. Prototipe ini juga dilengkapi sistem peringatan yang memperingatkan penumpang lain jika pengemudi lelah dan mengantuk. Peringatan juga dikirimkan jika pengemudi berbicara melalui telepon saat bepergian.(Terjemahan)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon