Amerika Serikat Kerahkan Kapal Selam dengan Senjata Nuklir Kecil

KangUsHa 23:00
Loading...
Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) mengumumkan pada hari Selasa (4/2/2020) bahwa pihaknya telah mengerahkan kapal selam yang membawa rudal jarak jauh baru dengan hulu ledak nuklir yang relatif kecil. Pentagon mengklaim hal itu untuk menanggapi uji coba senjata serupa oleh Rusia.
Kapal Selam Amerika Serikat
Kapal Selam Amerika Serikat 
Langkah ini adalah perubahan signifikan dalam postur pertahanan Amerika Serikat yang telah menimbulkan kekhawatiran bahwa hal itu dapat meningkatkan risiko perang nuklir.
Para kritikus khawatir bahwa senjata nuklir kecil atau hulu ledak nuklir "low-yield" akan lebih mungkin digunakan karena menyebabkan lebih sedikit kerusakan, sehingga menurunkan ambang batas untuk konflik nuklir.
Namun Pentagon mengatakan sangat penting untuk menghalangi rival seperti Moskow yang mungkin berasumsi bahwa hanya senjata nuklir besar yang menghancurkan secara massal di gudang senjatanya, Amerika Serikat tidak akan menanggapi penggunaan pertama bom nuklir "taktis" kecil di negara lain.
"Penempatan hulu ledak berkekuatan rendah, W76-2, adalah untuk mengatasi kesimpulan bahwa musuh potensial, seperti Rusia, percaya bahwa penggunaan senjata nuklir hasil rendah akan memberi mereka keuntungan atas Amerika Serikat, sekutu dan mitranya," kata pejabat senior Kementerian Pertahanan John Rood dalam sebuah pernyataan.
W76-2 memiliki perkiraan daya ledak lima kiloton. Senjata ini beda dengan hulu ledak nuklir berkekuatan 455 kiloton dan 90 kiloton yang sudah dikerahkan di kapal selam AS lainnya. Hal itu dipaparkan dua pakar senjata nuklir, William Arkin dan Hans Kristensen, di situs web Federasi Ilmuwan Amerika.
W76-2 juga lebih kecil dari dua bom atom 15 kiloton dan 21 kiloton yang dijatuhkan pasukan AS di Hiroshima dan Nagasaki, Jepang menjelang akhir Perang Dunia II pada tahun 1945.
Arkin dan Kristensen mengatakan hulu ledak kecil baru telah dikerahkan di kapal selam USS Tennessee, berpatroli di Samudra Atlantik.
Pentagon mengindikasikan bahwa pihaknya akan mengerahkan senjata nuklir kecil di Ulasan Postur Nuklir 2018-nya.
Di belakang perkembangan itu adalah pandangan AS bahwa Moskow sendiri sedang mengembangkan senjata nuklir taktis dengan harapan bisa menggunakannya tanpa memprovokasi pembalasan besar-besaran yang menjadi dasar kalkulus pencegahan nuklir klasik dari Perang Dingin, yakni kehancuran yang saling meyakinkan.
Pandangan Pentagon adalah bahwa Rusia, jika mereka menemukan diri mereka berjuang dalam perang konvensional, mungkin menggunakan senjata nuklir kecil jika mereka berpikir militer AS, dengan hanya nuklir besar di tangan, tidak akan membalas dengan mereka.
Pasukan AS telah memiliki senjata nuklir seukuran taktis selama bertahun-tahun, tetapi yang hanya bisa dijatuhkan sebagai bom dari pesawat atau dikirim dengan rudal jelajah, di mana Rusia dapat dengan mudah bertahan.
Hulu ledak nuklir berdaya ledak rendah pada rudal balistik yang diluncurkan kapal selam akan lebih mungkin menembus pertahanan Rusia, dan, dalam pandangan Pentagon, lebih mungkin membuat Moskow, atau musuh lain seperti China, berpikir dua kali sebelum menyerang dengan nuklir kecilnya.
"Senjata baru memperkuat pencegahan dan memberikan Amerika Serikat senjata strategis cepat, lebih tahan lama," kata Rood.
"Ini juga menunjukkan kepada musuh potensial bahwa tidak ada keuntungan untuk pekerjaan nuklir terbatas karena Amerika Serikat dapat secara kredibel dan tegas menanggapi setiap skenario ancaman."
Tetapi para kritikus mengatakan bahwa setelah beberapa dekade di mana ukuran senjata nuklir semata-mata dipandang sebagai pencegahan terhadap penggunaannya, hulu ledak nuklir kecil dapat meningkatkan kemungkinan itu.
"Sementara beberapa orang berpendapat bahwa hulu ledak ini adalah respons terhadap apa yang disebut strategi 'eskalasi ke de-eskalasi' Rusia yang akan memperkuat pencegahan dan meningkatkan ambang batas nuklir, yang lain berpendapat bahwa itu akan menurunkan ambang batas untuk penggunaan AS dan meningkatkan risiko perang nuklir," kata layanan Penelitian Kongres dalam sebuah laporan bulan lalu, seperti dikutip AFP, Rabu (5/2/2020). (Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon