Angkatan Laut Amerika Berencana Pensiunkan Kapal Perang kelas Littoral Combat Ship

05:00
Loading...
Angkatan Laut Amerika Serikat ingin pensiun empat kapal dari kelas Littoral Combat Ship (LCS) yang kontroversial. LCS tersebut termasuk satu kapal yang baru berusia enam tahun. Keempat kapal semuanya memiliki setidaknya 10 sampai 20 tahun bertugas namun saat ini hanya sebagai kapal uji belum diturunkan untuk pertempuran. Tidak jelas mengapa Angkatan Laut Amerika ingin membuang mereka ketika pada saat yang sama berusaha untuk mencapai armada 355 kapal pada tahun 2030 .
Littoral Combat Ships Kelas Freedom
Littoral Combat Ships Kelas Freedom
Angkatan Laut AS ingin pensiunkan dua kapal pertama dari kelas Freedom Littoral Combat Ships. USS Freedom dan USS Fort Worth, ditugaskan ke armada masing-masing pada 2008 dan 2012. Selain itu juga ingin pensiunkan dua kapal pertama kelas Independence. USS Independence ditugaskan pada tahun 2010. Sedangkan USS Coronado baru saja ditugaskan pada tahun 2014, kurang dari enam tahun bertugas.
Program Littoral Combat Ship (LCS) telah penuh dengan masalah sejak konsepsi pada awal 2000-an. LCS awalnya terinspirasi oleh konsep "Streetfighter" kecil (dengan berat 500 ton), lincah, bersenjata berat dari sebuah kapal yang mampu menghindari kapal-kapal besar saat beroperasi di wilayah pantai dan deretan pulau. Program ini berangsur-angsur berubah menjadi kapal yang jauh lebih besar, dipersenjatai ringan, dan dilengkapi dengan "modul misi" mandiri yang dapat dipertukarkan yang memungkinkannya untuk menjadi pemburu kapal selam, kapal penyapu ranjau, penghancur kapal, atau transportasi komando dalam beberapa jam.
LCS adalah program yang ambisius. Satu kapal, yang dikerahkan di Laut Cina Selatan misalnya, dapat bertukar modul untuk memenuhi peran yang berbeda tanpa harus kembali ke AS untuk menjalani reparasi yang mahal dan memakan waktu — setidaknya itulah teorinya.
Serangkaian masalah desain membuktikan kekurangan utama. Angkatan Laut memprioritaskan kecepatan kapal (hingga 47 knot, atau 54 mil per jam) dalam jangkauan. Yang membuat LCS kurang berguna dalam melawan armada kekuatan besar seperti Cina dan Rusia. Kapal-kapal tersebut, seperti yang ditunjukkan oleh Tugas & Tujuan, mengalami serangkaian gangguan profil tinggi dan kelebihan biaya yang coba disembunyikan Pentagon dari publik. Kapal-kapal itu memiliki persenjataan yang hampir tidak lebih untuk melawan Coast Guard. LCS tersebut mengandalkan modul misi untuk memasok senjata anti-kapal selam dan anti-kapal, dan mereka hanya mampu bertahan melawan ancaman udara terhadap kapal.
Littoral Combat Ships Kelas Independence
Littoral Combat Ships Kelas Independence 
Masalah besar lainnya, setelah lebih dari satu dekade pengembangan, tidak ada modul misi yang beroperasi penuh. Mesin berkinerja tinggi yang membuat kapal berkecepatan tinggi di laut terbukti merepotkan. Sehingga pada tahun 2016 Angkatan Laut AS mengambil empat kapal pertama dari layanan garis depan dan mengubahnya menjadi kapal uji untuk sisa armada LCS. Sisa 12 unit armada LCS, tidak memiliki modul misi yang memberi mereka tujuan, telah bertahun-tahun tidak dapat digunakan untuk memenuhi misi utama.
Decommissioning awal dari empat Kapal LCS pertama adalah hal yang buruk untuk Angkatan Laut Amerika Serikat. Angkatan Laut AS berusaha keras untuk mempertahankan rencananya untuk meningkatkan armada menjadi 355 kapal. Dan menonaktifkan empat kapal — yang salah satunya baru berusia enam tahun — sangat bertentangan dengan rencana itu. Mengejutkan bahwa Angkatan Laut AS tidak dapat menemukan pembenaran untuk menjaga kapal-kapal ini tetap beroperasi sampai paling tidak sampai tahun 2030, bahkan terus menggunakannya sebagai kapal latih atau kapal tugas ringan.
Ini mungkin awal dari akhir program Littoral Combat Ship. Angkatan Laut AS sedang mempersiapkan untuk membangun frigat peluru kendali baru, FFG (X). Dan anggaran pembuatan kapal untuk tahun 2021 adalah 20 persen lebih sedikit dari tahun 2020-an. Angkatan Laut AS sedang diperas untuk mendapatkan uang, dan sepertinya LCS, masih tanpa modul misi, akan pensiun ketika frigat baru keluar dari galangan kapal. Satu-satunya penghematan untuk LCS adalah jika program FFG (X) juga mengurangi biaya dan mengalami keterlambatan. Sayangnya, itu bukan skenario yang tak terbayangkan.(paijojr)


Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon