Australia Akan Akuisisi Sistem Rudal Spike LR2 untuk Penuhi Persyaratan Kemampuan Dukungan Tembakan Langsung Jarak Jauh

KangUsHa 18:00
Loading...
Departemen Pertahanan (DoD) Australia di Canberra mengumumkan pada tanggal 5 Januari bahwa Angkatan Darat Australia dan Pasukan Pertahanan Australia (ADF) yang lebih luas akan memperoleh sistem rudal Sistem Pertahanan Tingkat Lanjut Rafael Spike LR2 sebagai "kemampuan Senjata Dukungan Jangka Panjang Direct Fire Weapon".
Sistem Rudal Spike LR2
Sistem Peluncur Rudal Spike LR2  
DoD mengutip Kepala Letnan Jenderal Angkatan Darat Rick Burr yang mengatakan bahwa akuisisi sistem di bawah proyek Land 159 Lethality System diharapkan untuk memastikan bahwa Angkatan Darat Australia dilengkapi dengan "rudal yang dipandu anti-armor yang dipandu sistem "modern dan kredibel untuk menargetkan ancaman lapis baja kontemporer".
"The Long Range Direct Fire Support Weapon akan memungkinkan tim yang turun dari kami untuk melakukan target lapis baja lebih cepat, pada jarak yang ditingkatkan, dan dengan akurasi yang lebih baik," kata Letnan Burr, menambahkan bahwa teknologi dan kemampuan baru akan memungkinkan tentara untuk menantang musuh-musuhnya di lingkungan yang kompleks, terpencil, dan bermusuhan. "Tentara harus diperlengkapi dan selalu siap untuk menghadapi peperangan di semua tingkatan, setiap saat," katanya.
Panglima Angkatan Darat juga menunjukkan bahwa "penyelarasan (dari sistem senjata ini) dengan Combat Reconnaissance Vehicle. Juga akan memungkinkan tentara untuk memberikan efek operasional yang lebih baik bagi ADF dalam pemeliharaan, pelatihan, dan pemeliharaan".
Sistem senjata Spike LR2 sedang terintegrasi dengan kendaraan lapis baja Rheinmetall Boxer 8×8, 211 unit di antaranya dipesan untuk Angkatan Darat Australia di bawah Proyek Land 400 Phase 2.
Sebuah usaha patungan (JV) antara Grup Varley Australia dan Rafael akan memasok Spike LR2 untuk ranpur Boxer, yang sebagian besar akan menjadi varian kendaraan pengintaian tempur.
DoD juga mengatakan bahwa Angkatan Darat Australia, bersama dengan Depatemen Pertahanan (DoD), saat ini sedang mempertimbangkan opsi untuk mengatasi "kemampuan Senjata Dukungan Langsung Rentang Menengah", yang akan diajukan kepada Pemerintah Australia untuk dipertimbangkan pada tahun 2022. (Gabriel Dominguez - Abu Hafizh - TSM)
Sumber janes.com
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon