Duterte Akhiri Perjanjian Pertahanan Dengan Amerika Serikat

KangUsHa 18:00
Loading...
Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), Mark Esper, mengatakan sangat menyayangkan keputusan pemerintah Filipina memutuskan untuk mengakhiri perjanjian militer dengan Washington. Namun ia memperingatkan bahwa Pentagon hanya menerima pemberitahuan tentang langkah itu dalam beberapa jam terakhir dan ingin mendengar langsung dari komandan militer AS sebelum memetakan jalan ke depan setelah pengumuman tersebut.
Tentara Filipina dan Amerika Serikat
Tentara Filipina dan Amerika Serikat 
Di bawah Perjanjian Kunjungan Pasukan, yang ditandatangani pada tahun 1988, pesawat dan kapal militer AS diizinkan bebas masuk ke Filipina. Personel militer AS juga dikenai visa berlibur dan kebijakan paspor di bawah perjanjian.
"Kami baru saja menerima pemberitahuan tadi malam, kami harus mencernanya, kami harus bekerja melalui sudut kebijakan, sudut militer, saya ingin mendengar dari komandan saya, tetapi Anda tahu dalam pandangan saya itu sangat disayangkan bahwa mereka akan membuat ini kepindahan," kata Esper kepada wartawan di pesawatnya yang bepergian dari Washington ke Brussel di mana ia dijadwalkan bertemu dengan para menteri pertahanan NATO.
Esper, yang baru-baru ini mengunjungi Filipina, telah berulang kali menyuarakan keprihatinan atas peran China yang semakin meluas di kawasan Indo-Pasifik tetapi mengatakan ia tidak perlu melihat pengumuman itu sebagai kemenangan bagi Beijing.
"Saya tidak berpikir itu harus dikaitkan dengan China. Seperti yang Anda tahu itu terkait dengan beberapa masalah lain. Jadi sekali lagi, saya akan mengambil langkah ini satu per satu. Saya tidak terlalu bersemangat tentang hal-hal ini. Kami punya proses yang harus kami selesaikan. Kami baru menerimanya 9 jam yang lalu," tuturnya seperti dikutiup dari CNN, Rabu (12/2/2020).
Sebelumnya dilaporkan bahwa Filipina telah mengirim surat kepada pejabat AS yang mengakhiri Perjanjian Kunjungan Pasukan, menurut juru bicara Presiden Filipina Salvador Panelo. Meskipun ini bukan satu-satunya perjanjian militer antara kedua negara, namun keputusan itu dilihat sebagai penurunan resmi aliansi militer antara kedua negara di Laut China Selatan yang terjalin lama.
Filipina dan China masing-masing mengklaim wilayah Lauh China Selatan yang luas, bersama dengan beberapa negara lain termasuk Vietnam, Malaysia dan Brunei.
Namun hubungan antara China dan Filipina telah menghangat secara signifikan sejak pelantikan Duterte pada 2016, yang telah mendorong hubungan ekonomi yang lebih dekat dengan Beijing.
"Saya butuh China. Lebih dari siapa pun pada saat ini, saya butuh China," kata Duterte sebelum terbang ke China pada April 2018.
Dibandingkan dengan para pendahulunya, Duterte menganggap perselisihan di Laut China Selatan lebih bisa dinegosiasikan daripada masalah prinsip.
Tetapi China telah memperkuat cengkeramannya atas wilayah tersebut. Pada Mei 2018, Beijing mengumumkan telah berhasil mendaratkan pembom di pulau-pulau di bawah kendalinya untuk pertama kalinya, sebuah langkah besar dalam militerisasi wilayah itu.
Trump bertemu dengan Duterte dalam kunjungannya ke Manila pada tahun 2017 dan sebelumnya memuji tindakan keras keras pemimpin Filipina yang kontroversial itu dalam memerangi narkoba. Kebijakan itu telah mengundang cemoohan internasional dan diperkirakan akan menguji kegemaran Trump terhadap sanjungan diplomatik.
"Saya hanya ingin memberi selamat kepada Anda karena saya mendengar pekerjaan yang luar biasa terhadap masalah narkoba," kata Trump kepada Presiden Filipina itu dalam panggilan pertama mereka pada tahun 2017, menurut transkrip yang bocor yang diperoleh oleh The Washington Post. (Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon