Tiga Perwira Dihukum, Kasus Jet Tempur F-16 Israel Terendam Banjir

KangUsHa 22:00
Loading...
Tiga perwira Angkatan Udara Israel resmi dihukum karena gagal melindungi beberapa pesawat tempur yang rusak diterjang banjir. Setidaknya delapan jet tempur F-16 Falcon Israel terendam banjir di hanggarnya di Pangkalan Udara Hatzor, 9 Januari lalu.
Kasus Jet Tempur F-16 Israel Terendam Banjir
Kasus Jet Tempur F-16 Israel Terendam Banjir 
Banjir yang menerjang pangkalan tersebut menyebabkan kerugian USD8,7 juta. Saat itu, para perwira senior yang mengawasi pangkalan lolos dari teguran.
Saat diterjang banjir, air sebanyak sekitar 13 juta galon merendam pangkalan udara di dekat Ashdod tersebut. Para perwira Angkatan Udara Israel (IAF) yang bertugas gagal bereaksi terhadap bahaya hujan yang ditimbulkan pada pesawat yang disimpan di hanggar ruang tunggu pangkalan.
Setelah jadi sorotan media setempat, komandan skuadron, komandan skuadron pemeliharaan dan komandan skuadron penerbangan secara resmi ditegur dan dihukum oleh Kepala Staf Angkatan Udara Brigadir Jenderal Nir Barkan.
"Pangkalan itu tidak dipersiapkan dengan baik untuk menghadapi badai, meskipun mereka sudah mengantisipasi itu," kata Barkan.
"Mereka tidak mengambil semua tindakan yang diperlukan atau memberikan semua instruksi yang diperlukan. Perilaku profesional yang tepat dalam waktu yang baik akan mencegah atau mengurangi kerusakan secara signifikan," ujarnya, seperti dikutip Sputniknews, Kamis (6/2/2020).
"Kami merawat pipa ledeng pangkalan di masa lalu, tapi kami seharusnya mengosongkan hanggar bawah tanah," kata seorang perwira IAF kepada harian Tel Aviv, Yedioth Ahronoth, pada 13 Januari lalu.
"Pukul 05.00 pagi pangkalan itu kering, lalu setengah jam kemudian seluruh pangkalan dibanjiri dengan air dengan intensitas sedemikian rupa sehingga dinding beton pecah di bawah kekuatan banjir."
"Dua keseluruhan hanggar benar-benar banjir; kami membuat kesalahan; kami tidak mengevakuasi mereka (jet-jet tempur) sebelumnya," imbuh perwira tersebut. "Kami akan belajar pelajaran dari kejadian ini. Kami mempersiapkan minggu lalu untuk cuaca yang akan datang, memprioritaskan kehidupan manusia daripada kerusakan terhadap peralatan sensitif dan pesawat di pangkalan." (Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon