Amerika Serikat Disebut Akan Pakai Drone China untuk Patroli Lockdown COVID-19

KangUsHa 23:40
Loading...
radarmiliter.com - Sebuah departemen kepolisian di California, Amerika Serikat (AS) dilaporkan berencana menggunakan drone buatan China guna memantau lockdown untuk menghambat penyebaran virus corona baru, COVID-19.
Rencana itu dilaporkan Financial Times pada 20 Maret 2020. Rencana ini mengejutkan karena AS saat ini menjadi rival utama China dan kerap curiga bahwa teknologi Beijing menjadi alat spionase.
Drone Dengan Kamera
Drone Dengan Kamera 
Departemen Kepolisian Chula Vista baru-baru ini mengakuisisi dua pesawat nirawak atau drone senilai USD11.000 yang dilengkapi dengan kamera penglihatan malam dan pengeras suara dari perusahaan China, DJI. Perusahaan tersebut dikenal sebagai produsen terkemuka kendaraan udara tak berawak komersial.
Departemen Kepolisian tersebut pertama kali mulai menggunakan drone untuk memantau situasi darurat pada Oktober 2018, dan sekarang menggandakan armadanya.
"Kami belum memasang speaker di drone kami secara tradisional, tetapi...jika kami perlu menutup area yang luas untuk mengeluarkan pengumuman, atau jika ada kerumunan di suatu tempat yang kami butuhkan untuk dibubarkan, kami dapat melakukannya tanpa meminta petugas polisi terlibat...Wabah telah mengubah pandangan saya tentang memperluas program secepat yang saya bisa," kata pejabat Administrasi Penerbangan Federal (FAA), Kapten Vern Sallee.
Pejabat itu menambahkan bahwa drone juga akan berguna untuk menyebarkan pesan tentang tingkat keparahan virus corona baru kepada mereka yang tidak memiliki cara lain untuk menerima informasi, seperti populasi tunawisma di kota setempat.
"Kami perlu memberi tahu mereka bahwa kami benar-benar memiliki sumber daya untuk mereka, mereka rentan saat ini. Mungkin tidak praktis atau tidak aman bagi petugas kami untuk ditempatkan di area itu," ujar Sallee.
Sallee, yang telah bekerja dengan FAA untuk meningkatkan penggunaan drone di tengah pandemi COVID-19, merasa penggunaan drone untuk patroli lebih efektif.
"Krisis ini bisa menjadi katalis untuk memacu FAA untuk membebaskan sumber daya lebih cepat," ujarnya.
Di tengah situasi yang bergejolak saat ini, perusahaan pesawat tak berawak AS telah didesak untuk melangkah ke tugas itu. Spencer Gore, kepala eksekutif perusahaan pesawat tak berawak yang berbasis di AS; Impossible Aerospace, mengatakan ia "bekerja seperti orang gila" untuk mengalahkan lembaga penegak hukum lain dengan drone berdasarkan perangkat keras yang dibuat di dalam negeri.
"Apa yang kami lihat di China, dan apa yang mungkin akan kami lihat di seluruh dunia, adalah menggunakan pesawat tanpa awak dengan kamera dan pengeras suara untuk terbang berkeliling guna melihat apakah orang-orang berkumpul di tempat yang tidak seharusnya, dan menyuruh mereka pulang. Tampaknya sedikit Orwellian, tetapi ini bisa menyelamatkan nyawa," kata Gore.
Sementara itu, para pejabat AS terus-menerus memperingatkan bahwa pesawat tanpa awak buatan China dapat menimbulkan ancaman bagi Amerika Serikat.
Departemen Dalam Negeri (DOI) AS untuk sementara melarang terbang (grounded) armada lebih dari 800 drone pada tanggal 29 Januari, dengan alasan risiko keamanan dunia maya yang dirasakan.
Menteri Dalam Negeri David Bernhardt menandatangani perintah terbuka yang meresmikan "jeda" yang telah ia minta hampir tiga bulan sebelumnya, dengan mengatakan bahwa informasi yang dikumpulkan selama penerbangan drone dapat "berharga bagi entitas, organisasi, dan pemerintah asing".
Raksasa drone China, DJI dalam tanggapannya mengeluarkan pernyataan yang mengatakan "sangat kecewa" dengan keputusan Departemen Dalam Negeri Amerika.
"Kami menentang pembatasan asal negara yang bermotivasi politik yang berdalih sebagai masalah keamanan siber," kata DJI dalam sebuah pernyataan yang dipublikasikan di situsnya.
Langkah oleh DOI muncul hanya beberapa bulan setelah sebelumnya memvalidasi drone "keamanan tinggi" perusahaan China selama periode pengujian 15 bulan.
Menurut laporan Fortune, DOI menggunakan armada 810 drone dengan setidaknya 15 persen diproduksi seluruhnya oleh DJI yang berbasis di Shenzhen, sedangkan sisanya semuanya dibuat di China atau mengandung bagian-bagian buatan China.
DJI memiliki monopoli global dalam pembuatan drone. Pada tahun 2018 perusahaan ini memegang 74 persen pangsa pasar dunia dalam kendaraan udara tak berawak komersial, di mana unit militer dan polisi Prancis, Belanda, Jerman, dan Inggris secara luas menggunakan mesin mereka untuk misi pengamatan dan inspeksi. (Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon