Amerika Serikat Hentikan Penyebaran dan Tarik Pasukan dari Latihan Terbesar NATO

KangUsHa 10:00
Loading...
radarmiliter.com - Pentagon mengumumkan secara drastis akan mengurangi jumlah dan cakupan keikutsertaannya dalam latihan militer terbesar NATO, Defender Europe 2020.
Sekitar 20.000 tentara Amerika, yang diperkirakan akan menjadi tulang punggung latihan besar-besaran yang melibatkan 37.000 tentara dari 18 negara anggota NATO, sekarang akan tinggal di rumah atau - bagi mereka yang sudah pindah ke Eropa - kembali ke AS.
 Latihan Militer NATO
 Latihan Militer NATO 
"Pada 13 Maret, semua pergerakan personel dan peralatan dari Amerika Serikat ke Eropa telah berhenti," Angkatan Darat AS di Eropa mengkonfirmasi dalam siaran persnya pada hari Senin.
"Saat kami melakukan penyesuaian yang tepat, latihan terkait dengan Latihan Defender Europe 2020 - Front Dinamis, Penilaian Perang Bersama, Serangan Saber dan Swift Response - tidak akan dilakukan," sambung pernyataan itu.
"Pasukan yang sudah dikerahkan ke Eropa untuk latihan terkait lainnya akan kembali ke Amerika Serikat," demikian bunyi pernyataan itu seperti disitir dari Russia Today, Selasa (17/3/2020).
Komando AS Eropa dengan hati-hati menghindari menyebut jumlah pasukan yang akan ambil bagian dalam latihan yang diperkecil, dengan mengatakan bahwa banyak detail masih sedang dikerjakan dan dibahas dengan Sekutu dan mitra AS.
Namun, badan itu menyatakan harapan bahwa setidaknya tim tempur brigade lapis baja yang sudah dikerahkan ke Eropa akan melakukan latihan tembak dan latihan gabungan lainnya dengan Sekutu sebagai bagian dari latihan Allied Spirit yang dimodifikasi.
Sebaliknya, Pentagon menekankan komitmennya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk "aliansi dan kemitraan" dan menyebut tentang 6.000 tentara dan 3.000 peralatan yang sudah dipindahkan ke Eropa. Pentagon juga mengakui bahwa perubahan diantisipasi ke jadwal penyebaran, karena kebutuhan yang tiba-tiba untuk mengirim semuanya kembali.
"Kesehatan, keselamatan dan kesiapan militer, warga sipil, dan anggota keluarga kami adalah perhatian utama kami," tegas Pentagon.
Menurut laporan sebelumnya, kapal pengangkut Patriot - sebuah kapal kargo yang konon mengirimkan peralatan militer AS ke Eropa untuk latihan - telah mengubah rute dan kembali ke Amerika. Data satelit tentang posisinya yang terakhir dirilis pada 13 Maret menunjukkan kapal itu berlayar ke timur Kepulauan Azores dan masih dalam perjalanan ke Belgia. Dua kapal lain yang terlibat dalam pengangkutan peralatan militer AS sebagai bagian dari latihan telah merapat di pelabuhan Belanda Vlissingen untuk beberapa waktu - namun, mereka belum diturunkan.
Sementara itu, Jerman mengatakan akan mengurangi keikutsertaannya dengan mengirimkan 250 tentara dan memilih keluar dari latihan tertentu pada bulan April.
Awalnya, latihan Defender Europe 2020 diharapkan menjadi latihan NATO terbesar dalam 25 tahun, dengan sebagian besar latihan dijadwalkan untuk April dan Mei. Latihan seharusnya dilakukan di enam negara Eropa - Belgia, Belanda, Jerman, Polandia, Lithuania, Latvia dan Estonia.
Tujuannya adalah untuk mempraktikkan penyebaran pasukan AS ke Eropa, serta menangkis potensi agresi skala besar. Militer AS dan pejabat tinggi di NATO mengatakan bahwa manuver tidak ditujukan terhadap negara tertentu. Namun, latihan tersebut dikritik oleh Moskow, yang menyebut latihan itu sebagai tindakan provokatif.
Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov sebelumnya mengatakan bahwa Rusia tidak melihat adanya masalah di Baltik yang akan membutuhkan solusi militer. Ia menambahkan bahwa latihan itu hanya menunjukkan bahwa keengganan NATO untuk meredakan ketegangan dengan Moskow. (Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon