Australia Atur Pemesanan Kedua Pesawat Tanpa Awak MQ-4C Triton

KangUsHa 06:00
Loading...
radarmiliter.com - Departemen Pertahanan Amerika Serikat telah mengumumkan bahwa Northrop Grumman akan mendapat modifikasi kontrak sumber tunggal yang kedua untuk produksi dan dukungan pesawat tanpa awak MQ-4C Triton Australia.
“Komando Sistem Udara Angkatan Laut (NAVAIR), NAS Patuxent River, MD, atas nama mitra internasionalnya, Pemerintah Australia, bermaksud mengeluarkan modifikasi kontrak sumber tunggal kepada Northrop Grumman Systems Corporation (NGSC) untuk produksi dan dukungan tambahan pesawat MQ-4C Triton dan aset terkait ”, yang dipublikasikan di beta.sam.gov .
Pesawat Tanpa Awak MQ-4C Triton
Pesawat Tanpa Awak MQ-4C Triton 
Australia berencana untuk membeli setidaknya enam pesawat Triton melalui program kerja sama dengan Angkatan Laut Amerika Serikat. Pembelian Triton adalah bagian dari program Proyek Udara 7000 milik Departemen Pertahanan Australia untuk menggantikan pesawat AP-3C Orion milik Angkatan Udara Australia (RAAF).
Pada bulan Maret tahun lalu, Pemerintah Australia menyetujui pembelian Triton MQ-4C kedua untuk Angkatan Udara Australia (RAAF).
MQ-4C Triton buatan Northrop Grumman adalah pesawat tanpa awak jenis high altitude long endurance (HALE) yang digunakan untuk patroli laut dan peran pengawasan lainnya. Triton dibangun berdasarkan elemen-elemen pesawat pengintai Global RQ-4 Hawk, dengan penguatan untuk badan pesawat dan sayap.
MQ-4C dapat terbang pada ketinggian 55.000 kaki selama 24 jam dan dilengkapi dengan sensor yang memberikan citra resolusi tinggi dan dekat video secara real time. Rangkaian sensor dapat memberikan tampilan 360 derajat dari lingkungannya sejauh lebih dari 2000 mil laut.
Pilot dan operator sensor menerbangkan MQ-4C Triton dari stasiun darat dan dapat memerintahkan penerbangan di seluruh dunia.
MQ-4C Triton Australia akan dioperasikan oleh Angkatan Udara Australia. Pesawat tanpa awak ini akan melengkapi peran pengawasan pesawat patroli maritim (MPA) P-8A Poseidon melalui operasi berkelanjutan pada jarak jauh serta mampu melakukan serangkaian tugas intelijen, pengawasan, dan pengintaian (ISR).
Kerjasama MQ-4C Triton dengan P-8A Poseidon secara signifikan akan meningkatkan kemampuan anti-kapal selam Australia (ASW) dan kemampuan serang maritim, serta kemampuan operasi pencarian dan penyelamatan (SAR).
Pesawat pertama Triton diharapkan akan mulai beroperasi pada pertengahan 2023 dengan keenam pesawat yang direncanakan akan dikirimkan dan dioperasikan pada akhir 2025, berbasis di Pangkalan RAAF Edinburgh di Australia Selatan.(KangUsHa)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon