Boeing Tingkatkan Kemampuan KC-46 Pegasus Untuk Pengisian Bahan Bakar Secara Otomatis

07:27
Loading...
radarmiliter.com - Boeing dan Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) sedang bersiap untuk meningkatkan kemampuan pesawat tanker KC-46 Pegasus untuk melakukan pengisian bahan bakar secara otomatis.
"Angkatan Udara dan Boeing akan membuat KC-46 identik dengan keunggulan pengisian bahan bakar udara. Kemajuan ini akan menguntungkan KC-46 dengan mempersiapkannya untuk kemampuan di masa depan seperti pengisian bahan bakar mandiri dan mereka juga akan mendapat manfaat dari program lain untuk tahun-tahun mendatang. Investasi yang terus kami lakukan di KC-46 dengan jelas menunjukkan komitmen Boeing terhadap Pegasus sebagai standar semua pesawat pengisian bahan bakar masa depan," ujar Leanne Caret, Presiden dan CEO Pertahanan Boeing, Space & Security pada Kamis.
Boeing KC-46 Pegasus
Boeing KC-46 Pegasus 
"Melalui kemitraan yang erat dengan USAF, kami mencapai kesepakatan baru yang akan meningkatkan teknologi sistem penglihatan jarak jauh KC-46," kicau tweet resmi perusahaan.
Upgrade akan memungkinkan KC-46 untuk mengisi bahan bakar pesawat lain tanpa operator manusia yang secara langsung mengendalikan operasi. Pesawat ini sudah dilengkapi dengan beberapa fitur yang diperlukan dari sistem tersebut, termasuk sistem penglihatan jarak jauh berbasis kamera untuk memvisualisasikan pesawat penerima dan boom fly-by-wire dengan kontrol penerbangan digital.
Boeing telah mengisyaratkan upgrade semacam itu selama hampir tiga tahun dari saat ini. Ketika mengumumkan peluncuran program pengembangan lanjutan KC-46A pada kuartal pertama tahun 2018, Mike Gibbons, manajer program perusahaan, mengatakan kepada FlightGlobal : "Boeing mengharapkan untuk mengevaluasi sensor tambahan, seperti LIDAR (Light Detecting And Ranging) untuk menambah sistem penglihatan jarak jauh dan GPS diferensial untuk menentukan posisi antara boom pengisian bahan bakar dan pesawat penerima."
Pada 30 Maret, USAF melaporkan Kategori 1 - kebocoran bahan bakar berlebihan - dengan KC-46. Dalam sebuah pernyataan, Angkatan Udara mengatakan bahwa mereka "pertama kali mengidentifikasi kebocoran bahan bakar yang berlebihan pada Juli 2019 setelah tes pengisian bahan bakar udara."
Sementara itu pada hari Kamis, seorang pejabat Pentagon mengatakan kepada media bahwa USAF akan melepaskan pembayaran senilai $ 882 juta kepada Boeing yang ditahan karena cacat pada KC-46 - kamera dan sistem tampilan pesawat tidak bekerja dengan baik dalam kondisi pencahayaan tertentu. Angkatan Udara mengatakan bahwa pembayaran itu bukan untuk desain ulang, tetapi untuk menyediakan likuiditas Boeing selama krisis uang tunai yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.
Pada tanggal 2 April, kedua pihak mencapai kesepakatan - Boeing akan memastikan bahwa operator yang duduk di depan komputer dapat melakukan manuver boom pengisian bahan bakar di bagian belakang pesawat sehingga dapat terhubung ke pesawat penerima.
Wakil presiden dan manajer program Boeing KC-46 Jamie Burgess mengatakan dalam jumpa pers bahwa timnya akan sepenuhnya mendesain ulang setiap komponen: kamera, sistem tampilan dan sistem komputer yang mendasarinya. Selain pengenalan LIDAR, sistem monokromatik pesawat akan dikonversi ke tampilan penuh warna yang sama dengan yang digunakan untuk menghindari tabrakan pada mobil otonom yang akan mengukur jarak dari ujung boom ke pesawat pengisian bahan bakar.
Tes penerbangan diharapkan dimulai pada 2022, kata Burgess.(paijojr)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon