Rusia Hentikan Proyek Pembangunan Kapal Destroyer Nuklir dan Fregat Besarnya

KangUsHa 08:45
Loading...
radarmilter.com - Biro Desain Severnoye Russia telah menghentikan sepenuhnya pengembangan kapal destroyer Project 23560, yang juga dikenal sebagai kelas Lider, dan fregat Project 22350M, yang turunan yang diperbesar dari kelas Project 22350 Admiral Gorshkov. Perusahaan mengatakan kapal-kapal ini adalah salah satu proyek yang paling menjanjikan di masa depan dan penghentian kedua program telah menimbulkan pertanyaan tentang stabilitas keuangan jangka panjangnya.
Surat kabar Rusia Interfax melaporkan perkembangan baru di Severnoye, yang merupakan bagian dari United Shipbuilding Corporation milik negara Rusia, pada 18 April. Informasi itu dilaporkan dimuat dalam tinjauan tahunan kegiatan pembuat kapal pada tahun 2019, yang diperoleh outlet tersebut.
Destroyer Project 23560
Destroyer Project 23560 
Project 23560 pertama kali muncul di depan umum pada tahun 2015, tetapi dilaporkan telah dalam pengembangan selama dua tahun pada saat itu. Pusat Ilmiah Negara Krylov bertanggung jawab atas desain yang sebenarnya, yang kemudian akan dibangun oleh Severnoye.
Destroyer Lider, kadang-kadang disebut sebagai Shkval, merupakan proyek yang sangat ambisius, mungkin terlalu ambisius, sejak awal. Meskipun awalnya dimaksudkan untuk menjadi kapal perang bertenaga konvensional, rencana kemudian bergeser ke desain bertenaga nuklir. Displacement yang diperkirakan juga tumbuh dari 12.000 menjadi 13.000 ton ternyata menjadi 19.000 ton, yang lebih dari klasifikasi sebagai "destroyer."
Sebagai perbandingan, kapal destroyer keas Arleigh Burke Flight III Angkatan Laut AS memiliki displacement sekitar 9.800 ton, sama dengan kapal cruiser kelas Ticonderoga. Destroyer stealth kelas Zumwalt mendekati 16.000 ton. Pada displacement 19.000 ton, menurut ukurannya, Lider akan berada di tengah-tengah antara destroyer tradisional dan battlecruiser nuklir kelas Kirov era-Soviet, yang memiliki displacement 28.000 ton dengan muatan tempur penuh.
Desain Project 23560 menampilkan persenjataan yang sangat berat, termasuk susunan sistem peluncur vertikal (VLS) 3S14 dengan 64 sel universal yang mampu menembakkan berbagai senjata, termasuk rudal jelajah serang-darat Kalibr dan rudal jelajah anti-kapal supersonik Oniks. Rudal jelajah 3M22 Zircon hipersonik yang sedang dikembangkan juga dilaporkan dirancang untuk dapat digunakan pada dimensi sel 3S14. Kapal-kapal itu juga akan memiliki varian navalized 56-sel dari sistem rudal permukaan-ke-udara S-500, serta peluncur terpisah untuk rudal permukaan-ke-udara jarak menengah Redut dan sistem pertahanan titik Pantsir-M yang dinavalized .
Pada 2019, perkiraan biaya masing-masing destroyer Project 23560 adalah 100 miliar rubel, atau sekitar $ 1,5 miliar pada saat itu, yang lebih murah daripada yang dihabiskan Angkatan Laut AS untuk model akhir destroyer Arleigh Burke Flight II yang lebih kecil. Biaya ini tampaknya sangat murah untuk kapal dengan ukuran dan kompleksitas seperti itu dan tampaknya akan bertentangan dengan fakta bahwa biaya tinggi telah menjadi penyebab pada keputusan pemerintah Rusia sebelumnya untuk menunda proyek tersebut pada tahun 2017. Ada laporan lanjutan bahwa Kremlin masih merencanakan untuk mulai membangun kapal pertama dari kapal-kapal ini pada tahun 2022 atau 2023, tetapi laporan 2019 Severnoye menjelaskan bahwa semua pekerjaan pada proyek tersebut sekarang telah berhenti.
Tidak jelas seberapa serius Rusia dalam mengejar pengadaan destroyer Lider dan sementara itu, nampaknya laporan Severnoye yang menghentikan pekerjaan fregat Project 22350M mungkin benar-benar memiliki dampak yang lebih besar pada masa depan Angkatan Laut Rusia, serta galangan kapal tersebut. Pembuat kapal dilaporkan baru selesai mengerjakan desain kapal pada bulan Maret 2019.
Desain Project 22350M adalah peningkatan besar dari kelas Project 22350 Admiral Gorshkov yang ada, menampilkan hull yang lebih besar dengan 48 sel sistem peluncuran vertikal dan displacement sekitar 7.000 ton. Kapal pertama Admiral Gorshkov, yang sekarang beroperasi dan bisa dibilang kapal perang paling modern milik Angkatan Laut Rusia, dengan displacement 5.400 ton dan memiliki 16 sel sistem peluncuran vertikal. VLS ini semua mampu menembakkan rudal jelajah Kalibr dan Oniks, dan diharapkan pada akhirnya akan mampu mengakomodasi Zircon di masa depan.
Fregat Project 22350 lainnya, Admiral Kasatonov, saat ini sedang menjalani sea trial dan Kremlin berencana untuk mengadakan enam kala lagi, sehingga total menjadi delapan. Setidaknya dua dari kapal ini, Admiral Amelko dan Admiral Chichagov, yang dilakukan peletakan lunasnya oleh Severnoye pada tahun lalu, diperkirakan berada di subkelas kapal dengan 24 sel sistem peluncuran vertikal. Ini masih setengah dari apa yang ditawarkan oleh pembuat kapal untuk desain Proyek 22350M yang jauh lebih besar.
Proyek 22350M telah digadang-gadang sebagai pengganti potensial untuk destroyer kelas Sovremenny Project 956 Sarych dan kaelas Udaloy Project 1155 Fregat era Soviet. Kedua kelas tersebut khususnya tidak memiliki susunan sistem peluncuran vertikal dengan sel-sel universal yang mampu menembakkan rudal angkatan laut Rusia yang lebih modern.
Tentu saja, ada kemungkinan bahwa Kremlin dapat meninjau kembali desain Project 23560, serta Project 22350M di masa mendatang, tetapi mungkin diperlukan sumber daya yang substansial bagi Severnoye untuk memulai kembali proyek-proyek tersebut. Pembuatan kapal militer, secara umum, adalah proses inheren jangka panjang yang membutuhkan pengembangan tenaga kerja terampil yang terbiasa dengan desain dan pembentukan rantai pasokan untuk menyediakan sejumlah besar bahan baku dan komponen penting.
Biro Desain Severnoye juga sangat bergantung pada pesanan pemerintah Rusia untuk mempertahankan perusahaan pembuatan kapal militernya, secara keseluruhan, dan penghapusan pesanan potensial untuk Project 23560 dan kapal perang Project 22350M, setidaknya dalam waktu dekat, dapat memiliki konsekuensi serius. Keputusan untuk sepenuhnya menghentikan pekerjaan pada kedua program ini "tidak memungkinkan mengandalkan situasi keuangan dan ekonomi yang stabil" perusahaan, menurut ulasan perusahaan 2019, dalam Interfax.
Ini juga menimbulkan pertanyaan mengenai rencana Rusia untuk memodernisasi armada permukaannya. Satu-satunya kapal induknya, Admiral Kuznetsov, juga telah tidak beroperasi tanpa batas waktu setelah inseiden besar pada tahun 2018 di mana floating dry dock-nya tenggelam. Pada bulan Desember 2019, kapal induk itu terbakar, membuatnya lebih dipertanyakan kapan, atau bahkan jika mungkin, kapal itu akan kembali berfungsi. Sebuah perombakan besar-besaran kapal Admiral Nakhimov, salah satu dari dua battlecruiser kelas Kirov Angkatan Laut Rusia yang tersisa, telah terus-menerus ditunda. Itu, pada gilirannya, telah mendorong kembali rencana untuk meng-upgrade kapal saudaranya, Pyotr Velikiy.
Keputusan untuk mengakhiri program-program Project 23560 dan Project 22350M dibuat sebelum munculnya pandemi COVID-19, yang berdampak besar pada ekonomi global. Dampak ini termasuk penurunan signifikan dalam harga minyak dunia, sumber pendapatan utama bagi pemerintah Rusia, yang telah tergelincir lebih jauh hanya dalam 24 jam terakhir setelah runtuhnya kontrak minyak berjangka AS. Anggaran pertahanan Rusia telah mengalami kontraksi yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir dan telah ada banyak pertanyaan tentang apakah Rusia memiliki dana untuk mendukung program pengembangan senjata yang lebih maju.
Situasi ekonomi juga telah berulang kali memaksa negara itu untuk memotong program-program pengalihan dana untuk mendukung program-program dengan prioritas lebih tinggi, terutama sejumlah sistem senjata strategis baru. Ini termasuk rudal hipersonik baru dan rudal jelajah dan torpedo jarak jauh bertenaga nuklir dan berhulu ledak nuklir yang masih dalam pengembangan.
Masih harus dilihat apakah rancangan Project 23560 dan Project 22350M akan hilang untuk selamanya, tetapi menurut penilaian Severnoye tentang situasi sekarang, masa depan salah satu dari proyek itu, tidak cerah. Tentu saja, masih ada kemungkinan bahwa pemerintah Rusia masih dapat mencoba untuk mengangkat program-program ini dari kematian.(Joseph Trevithick)(Angga Saja-TSM)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon