Sistem Pertahanan Udara S-350 Vityaz Akan Dikerahkan di Arktik

16:25
Loading...
radarmiliter.com - Armada Utara akan menerima sistem pertahanan udara S-350 Vityaz. Mereka memiliki jangkauan ratusan kilometer melintasi beberapa negara dan segera terlibat dalam pertempuran. Mereka juga dapat diangkut dengan pesawat terbang dan kapal perang. Para ahli mengatakan perlu beberapa jam untuk menyebarkan S-350 di bagian mana pun di Kutub Utara. Mereka dapat diandalkan mempertahankan Rute Laut Utara dan arah strategis utara yang penting, tulis harian Izvestia.
Sistem Pertahanan Udara S-350 Vityaz
Sistem Pertahanan Udara S-350 Vityaz 
Opsi S-350 Arktik akan dipasok ke unit pertahanan udara komando strategis gabungan armada Utara. Sumber Kementerian Pertahanan mengatakan keputusan telah dibuat.
Angkatan udara ke-45 dan pasukan pertahanan armada Utara saat ini memiliki dua divisi pertahanan udara. Divisi 1 bertugas mempertahankan Semenanjung Kola, Arkhangelsk dan Severodvinsk. Divisi ke-3 mengendalikan wilayah udara ke timur. Kedua formasi mempertahankan bagian dari perbatasan dengan Finlandia dan Norwegia ke Pulau Wrangel. Armada Pasifik bertanggung jawab atas zona di sebelah timurnya.
Uni Soviet memiliki pertahanan udara yang kuat di Extreme North. Itu dibatalkan pada tahun-tahun pasca-Soviet, mantan Wakil Panglima Angkatan Udara mengatakan. "Pertahanan udara sedang dibangun kembali, karena itu penting bagi negara. Jarak terpendek dari Amerika Serikat ke kawasan industri Rusia, Ural dan Siberia melewati Kutub Utara. Rudal balistik antarbenua terbang di atas laut selama 25-30 menit. NATO selalu menjaga kekuatan paling kuat di arah strategis utara dan barat laut. Tentara dan Angkatan Laut Rusia mengerahkan senjata terbaru di sana," katanya.
Armada Utara juga harus dipertahankan, karena kapal perang dan kapal selamnya harus mengirimkan serangan balasan kepada musuh. Unit tempur tersebut harus dipertahankan sampai pasukan utama dikerahkan di laut. Sedangkan pertahanan udara harus mengendalikan seluruh Rute Laut Utara, karena signifikansinya telah berkembang akhir-akhir ini, kata pakar itu.
S-350 Vityaz dirancang untuk menggantikan S-300, kata mantan Alexander Gorkov. "Elektronik Vityaz dibuat dengan basis elemen baru untuk mengendalikan dan menyerang sejumlah besar target. Pertahanan udara ini anti jamming. S-350 dibedakan oleh peluncur baru. Masing-masing peluncur membawa 12 rudal antipesawat dibandingkan S-300 yang hanya empat rudal. Sehingga menghemat waktu pengisian ulang dan mempercepat penembakan. Modul tempur dipasang pada kendaraan beroda yang membuatnya sangat mobile dan mampu digunakan di mana saja dan bermanuver. Secara khusus, S-350 Vityaz efektif melawan rudal jelajah," katanya.
Saat ini, S-300PM-2, S-300PS dan S-300PT dalam status operasional. S-300PM-2 telah ditingkatkan akhir-akhir ini. Itu menerima elemen komputasi terbaru dan perangkat lunak dan disatukan dengan S-400 dan S-500 untuk berinteraksi secara efektif dalam pertempuran.
S-300PS dan S-300PT diproduksi pada 1970-1980-an dan dinilai sudah ketinggalan zaman. Umur operasional keluarga S-300 hampir selesai. Sehingga harus diputuskan apakah akan membatalkannya atau memperpanjang masa pakainya, kata Gorkov.
Vityaz dapat menghancurkan target udara pada jarak lebih dari 120 km dan ketinggian lebih dari 30 km. Peluncur dapat beroperasi secara solo atau dalam kelompok pasukan pertahanan udara, kedirgantaraan dan darat di bawah satu perintah. Sistem ini terdiri dari beberapa modul beroda. Elektronik memiliki basis elemen baru untuk meningkatkan efektivitas.
Pengoperasian peluncur otomatis ke maksimum. Elektronik mengendalikan pertempuran. Awak hanya memantau proses, tetapi dapat terlibat jika diperlukan.
S-350 menembakkan dua jenis senjata yakni rudal 9M100 jarak pendek dengan hulu ledak inframerah dan 9M96 jarak menengah. Mereka menjamin penghancuran rudal balistik dan rudal jelajah, jet tempur, drone, dan pesawat pembom strategis. Butuh waktu hampir lima menit untuk mengerahkan peluncur setelah perjalanan panjang, kata Izvestia.(paijojr)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon