Amerika Serikat Kerahkan Empat Pembom B-1B Lancer ke Guam

KangUsHa 15:22
Loading...
radarmiliter.com - Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) telah mengerahkan empat pesawat pembom B-1B Lancer dan sekitar 200 penerbang dari pangkalan di Texas ke Pangkalan Angkatan Udara Andersen di Guam.
Pasukan Udara Pasifik AS (PACAF) yang mengonfirmasi pengerahan empat pesawat pembom berat enggan menjelaskan misi pengerahan. Namun, transfer pesawat-pesawat supersonik pembawa bom ini terjadi ketika ketegangan Washington dan Beijing semakin memanas di sekitar Laut China Selatan.
Pembom B-1B Lancer
Pembom B-1B Lancer  
AS tidak memiliki klaim atas perairan sengketa di Laut China Selatan. Namun, Washington menolak klaim berlebihan China di kawasan itu dan menghendaki kebebasan bernavigasi di sana.
Pekan lalu, kapal perang dan pesawat Beijing mengusir kapal perang AS; USS Barry, keluar dari perairan rantai Pulau Paracell di Laut China Selatan. Rantai pulau itu jadi sengketa antara China dan Vietnam. Namun, sehari kemudian Washington menerbangkan dua pesawat pembom B-1B Lancer ke kawasan laut tersebut.
Pentagon tidak mengungkapkan secara pasti berapa lama empat pesawat pembom itu diperkirakan akan tetap berada di Guam, wilayah AS di Pasifik. Selama ini, pesawat B-1B Lancer berbasis di Pangkalan Angkatan Udara Dyess di Texas.
AS telah menarik sekelompok pesawat pembom strategis B-52 dari Guam pada 17 April sebelum akhirnya mengerahkan empat pesawat pembom Lancer.
Kepala manajemen pasukan operasi PACAF Letnan Kolonel Frank Welton dalam komentarnya soal pengerahan pesawat Lancer ke Guam mengklaim bahwa pesawat tersebut mampu membawa Long Range Anti-Ship Missile (LRASM) atau Rudal Anti-Kapal Jarak Jauh.
"Memberikan penahan lanjutan, kemampuan kontra-kapal," katanya. seperti dikutip Sputniknews, Senin (4/5/2020). Perwira Amerika itu tidak menyebutkan kapal perang siapa yang akan ditargetkan oleh rudal presisi ini jika terjadi konflik.
Carl Schuster, mantan direktur Pusat Intelijen Gabungan Komando Pasifik, mengatakan kepada CNN bahwa penyebaran para pesawat pembom itu dirancang untuk menyulitkan asumsi pengambilan keputusan para "aktor jahat".
Namun, peneliti senior RAND Corporation Timothy Heath menyatakan penyebaran pesawat-pesawat pembom di Guam membuat mereka rentan. "Seorang perencana di militer China bisa dengan mudah merencanakan cara-cara menghancurkan pembom karena kehadiran mereka yang terkenal," katanya.
Pengerahan B-1 Guam adalah yang pertama dari jenisnya sejak 2017, ketika para pembom diterbangkan ke Jepang dan Korea Selatan di tengah ketegangan dengan Korea Utara terkait program nuklir Pyongyang.
Diperkenalkan pada pertengahan 1980-an, Rockwell B-1 Lancer awalnya dirancang sebagai pembom berat berkemampuan nuklir. Setelah Perang Dingin, para pembom dipasang kembali untuk peran konvensional, membawa hingga 50.000 pon (23.000 kg) bom dan rudal pada titik-titik keras eksternal, atau 75.000 pon bom dan rudal di teluk bom internalnya. Selain LRASM, pesawat ini mampu membawa bom glide AGM-154 Joint Standoff Weapon dan AGM-158 Joint Air to Surface Standoff Missile.
China belum mengomentari penyebaran B-1 Guam AS, tetapi telah mengecam Amerika minggu lalu atas apa yang disebutnya "militerisasi Laut China Selatan" dan perilaku "pembuat masalah".
"(Tentara Pembebasan Rakyat) akan tetap siaga tinggi, dan dengan tegas menjaga kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan, serta perdamaian dan kemakmuran kawasan," kata juru bicara Kementerian Pertahanan Tiongkok Kolonel Wu Qian pekan lalu setelah pertemuan antara Kapal perang China dan AS di kawasan sengketa.(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon