Marinir Malaysia Menerima Kendaraan Amfibi AV-8 Gempita 8x8

11:30
Loading...
radarmiliter.com - Bagian dari batch pertama FNSS / Deftech AV-8 Gempita 8 × 8 Armored Wheeled Vehicle (AWV) yang dikirimkan ke marinir Malaysia adalah 46 AFV-25 kendaraan infantri tempur lapis baja (AIFV) yang dipersenjatai dengan senjata 25mm M242 Bushmaster. Kendaraan amfibi ini membentuk sebagian besar Batalyon Mekanik ke-19, Resimen Kerajaan Melayu (19 RAMD Mek).
Meskipun sejak tahun 1983 tidak memiliki Korps Marinir, Angkatan Darat Malaysia telah menekankan kemampuan amfibi untuk unit-unit lapis bajanya, karena negara itu dipenuhi sungai dan danau serta ancaman muncul di Laut Cina Selatan. Angkatan bersenjata Malaysia kini menutup keputusan untuk membentuk korps amfibi seperti USMC.
Kendaraan Amfibi AV-8 Gempita 8x8
Kendaraan Amfibi AV-8 Gempita 8x8 
Faktanya adalah bahwa pasukan pendaratan batalion Marinir membutuhkan kapal pendaratan amfibi untuk mendekatkannya ke area sebelum Marinir diterbangkan ke dalam pertempuran melalui helikopter serbu di udara atau diangkut di atas kendaraan serbu amfibi (AAV).
Dan kendaraan lapis baja amfibi beroda mendapatkan lebih banyak preferensi daripada yang beroda rantai. Di bidang ini, USMC memelopori penggunaan AAV beroda melalui Amphibious Combat Vehicle-nya(ACV) program yang akan melihat Sistem BAe menghasilkan empat varian ACV termasuk pembawa personel (ACV-P), perintah dan kontrol (ACV-C), pemulihan (ACV-R), dan ACV-30. ACV-30 unik karena menggabungkan Pelindung Medium Calibre Turret 30 mm (MCT-30) Kongsberg menggunakan XM813 30mm Mk44 Bushmaster chaingun.
Brigade Parasut ke-10 Malaysia (Bgd 10 Para) telah mengandalkan APC Alvis Stormer dan tank kelas ringan Alvis Scorpion 90mm untuk memberikan dukungan awal. Mereka bukan amfibi (karenanya membutuhkan pesawat pendarat atau hovercraft untuk menurunkan mereka) atau mereka beroperasi lagi.
Ketika batch kedua Gempita memasuki produksi, salah satu varian yang perlu dipertimbangkan adalah varian amfibi yang dilengkapi dengan turret gun 30mm tak berawak. Varian ini akan memberikan perlindungan penuh kepada awak dan Marinir di atas kapal sambil memastikan daya tembak yang luar biasa di tepi pantai musuh.
Gempita dapat dianggap sebagai kendaraan besar jika akan digunakan dalam operasi udara. Tetapi menyebarkannya dari dua Kapal Multi-Role Support Ships (MRSS) yang dalam pengadaan Angkatan Laut Malaysia adalah sebuah keputusan yang tepat dengan produksi batch pertama dan pengiriman AV-8 Gempita yang hampir selesai, menurut Defece Studies.
Kendaraan AV8 yang dipilih oleh militer Malaysia didasarkan pada PARS 8 × 8 multi-purpose, multi-misi, kendaraan lapis baja yang dirancang FNSS. Pada Juni 2011, Perusahaan Turki FNSS telah menandatangani ‘surat penawaran dan penerimaan’ oleh DRB-Hicom Defense Technologies (Deftech) untuk desain, pengembangan, dan pembuatan kendaraan. Kontrak tersebut mencakup pengaturan transfer teknologi untuk Deftech dan dukungan logistik untuk tentara Malaysia, menjadikan Gempita dan 12 variannya sebagai kendaraan beroda 8x8 buatan lokal pertama Malaysia.
Gempita IFV-25 memiliki tiga awak termasuk pengemudi, komandan dan penembak. Bagian belakang lambung dapat menampung 11 prajurit infanteri. Lambung IFV-25 AV8 Gempita terdiri dari aluminium komposit dan armor besi baja yang memberikan perlindungan bagi kru dan infanteri terhadap penembakan senjata kaliber 7,62 mm dari sudut 360 °.
Varian IFV-25 AV8 Gempita dilengkapi dengan satu orang Sharpshooter Turret buatan FNSS Turki. FNSS Sharpshooter Turret dipersenjatai dengan meriam otomatis Bushmaster kaliber 25mm. Senjata ini memiliki jangkauan efektif 3.000 m dan jarak tembak maksimum 6.800 m. Senapan mesin koaksial kaliber 7,62mm dipasang di sisi kiri persenjataan utama.
AV8 IFV-25 Gempita digerakkan dengan mesin diesel Deutz turbocharged Jerman dengan daya 550 hp. Digabungkan transmisi otomatis penuh dengan 6 gigi maju dan 1 mundur. Kendaraan ini sepenuhnya amfibi dan dapat berjalan di air pada kecepatan maksimum 6 Km / jam berkat penggunaan dua waterjet yang dipasang di bagian belakang lambung.(paijojr)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon