Miliki Teleskop Terbesar, China Buru Peradaban di Luar Angkasa

KangUsHa 17:50
Loading...
radarmiliter.com - Observatorium Astronomi Nasional dari Akademi Ilmu Pengetahuan China (NAOC) menuturkan, mereka mulai mencari peradaban di luar angkasa. "Perburuan" ini dilakukan China dengan menggunakan teleskop radio FAST, yang merupakan teleskop terbesar di dunia.
Menurut Huang Yongfeng dari Institut Astronomi di Universitas Nanjing, saat ini ada tiga cara untuk mencari peradaban luar angkasa. Yang paling umum, menurut Huang, adalah mencoba menangkap sinyal atau emisi radio dari peradaban makhluk luar angkasa.
Teleskop Terbesar milik China
Teleskop Terbesar milik China 
Dia mengatakan, jika benda langit jauh dari Bumi, emisi radionya dapat mencapai planet ini dan pihaknya mungkin dapat menerima sinyal radio dengan teleskop radio.
"Benda langit, seperti Matahari, Bulan, planet dan bintang, dapat menghasilkan emisi radio. Teleskop yang digunakan oleh para astronom untuk menerima radiasi ini disebut teleskop radio. Selain itu, asalkan kehidupan di luar bumi memang ada, mereka dapat mengirimkan sinyal kepada kami," ucapnya, seperti dilansir Sputnik.
"FAST dapat mempelajari sinyal radio dari luar angkasa, atau yang berasal dari perut planet ini. Namun, intensitas emisi radio sinyal ini sangat tinggi, sehingga cukup sulit bagi kita untuk menemukan mana dari banyak sinyal yang merupakan jejak dari luar angkasa. Namun, perbedaan sinyal dapat memberi tahu kita apakah ada kehidupan di luar bumi. Gelombang radio yang berasal dari benda-benda yang diciptakan secara artifisial berbeda dengan radiasi alami, dan lain-lain," sambungnya.
Saat ini, jelas Huang, metode ini dianggap yang paling praktis dan akurat dan inilah tepatnya cara kerja teleskop FAST. Ada lusinan berbagai teleskop radio di dunia, tapi Arecibo di Puerto Rico dan FAST dianggap sebagai proyek yang paling menjanjikan.
Teleskop FAST secara resmi dioperasikan pada tanggal 11 Januari 2020. Namun pada tahun 2016, sensitivitasnya 10 kali lebih tinggi dari pemegang rekor sebelumnya, Observatorium Arecibo. Setelah proyek ditingkatkan, jaringan 10 teleskop berdiameter 30 hingga 50 meter tambahan dikerahkan di sekitar yang utama. Berkat inovasi ini, FAST menjadi enam kali lebih sensitif dan sekarang dapat bekerja 19 kali lebih cepat.
"Dibandingkan dengan teleskop radio Arecibo, FAST benar-benar memiliki kelebihan karena ukurannya yang besar. Ini adalah perangkat yang sangat bagus untuk menemukan bentuk kehidupan makhluk luar angkasa," tutur Huang.
"Namun, mengingat bahwa banyak pekerjaan telah dilakukan dengan Arecibo, yang gagal mendeteksi satu pun yang dikonfirmasi. sinyal kehidupan di luar bumi, kita tidak bisa mengharapkan terobosan dalam teleskop FAST dalam jangka pendek. Beberapa kemajuan akan dibuat di masa depan, terutama dalam mencari alien, tetapi untuk saat ini kita perlu menunggu beberapa hasil," sambungnya.
Selama operasinya, FAST telah menemukan sekitar 102 pulsar baru, sumber emisi radio tak dikenal yang datang ke Bumi dalam bentuk semburan berulang.
Menurut Huang, ada metode lain yang cukup menuntut dalam hal teknologi dan sumber daya, sehingga tidak membenarkan dirinya pada tahap pengembangan ini. Metode ini mengusulkan pengiriman pesawat ruang angkasa dengan informasi tentang peradaban manusia, video, dan diagram grafik, untuk mencari kehidupan di luar bumi.
"Pesawat luar angkasa seperti itu harus memiliki kecepatan tinggi untuk mencapai batas tata surya dan pergi ke bintang terdekat. Jadi, peradaban luar angkasa dapat mencegat objek ini, semacam 'kartu kunjungan' dari Earthlings. Namun, dibutuhkan 4,2 tahun cahaya untuk mencapai bintang terdekat," jelasnya.
Cara ketiga, papar Huang, adalah mengirim sinyal radio ke planet-planet, yang diasumsikan, dapat dihuni dan berharap suatu hari mereka akan merespons. "Jika kehidupan sapi ada, itu dapat mencegat sinyal-sinyal ini. Tetapi bahkan jika mereka dicegat, memecahkan kode dan memulihkan informasi yang kami kirim akan sangat sulit," tukasnya.(Victor Maulana)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon