Pembangunan Dry Dock untuk Perbaikan Kapal Induk Rusia Tertunda

KangUsHa 22:34
Loading...
radarmiliter.com - Pembangunan dry dock untuk perbaikan kapal induk Rusia "Admiral Kuznetsov" tampaknya tertunda.
Hal ini disebabkan oleh adanya konflik yang muncul antara pelanggan dan pembangun dock untuk memperbaiki satu-satunya kapal induk Rusia Admiral Kuznetsov. Para pihak saling menuduh satu sama lain menunda proyek.
Perusahaan Rusia “Investments, Engineering, Construction” (IEC), yang sedang membangun dry dock di Murmansk untuk memodernisasi satu-satunya kapal induk Rusia, mengajukan pengaduan kepada Kantor Kejaksaan Agung Rusia dan Dewan Keamanan Rusia mengenai pelanggan pembangunan dry dock tersebut, yaitu Zvezdochka Ship Repair Center dan perusahaan induknya, United Shipbuilding Corporation (USC).
Kapal Induk Rusia
Kapal Induk Rusia  
Media Rusia RBC menerima salinan surat-surat pengaduan tersebut.
Pelanggan membuat kondisi di mana pembangunan kembali dock tersebut menjadi tidak mungkin, kata surat-surat dari Gleb Yevtushenko, pimpinan IEC. Dia membuat beberapa pengaduan sekaligus.
IEC mendapatkan kontrak untuk pembangunan dry dock pada Juli 2019, dengan total biaya pekerjaan sebesar 23,9 miliar rubel ($ 332 juta).
Tetapi Zvezdochka Ship Repair Center hanya membayar 2,6 miliar rubel ($ 36 juta) dari uang muka sebesar 7,1 miliar rubel ($ 98,6 juta) yang dijanjikan dan tidak membayar sekitar 800 juta rubel ($ 11 juta) dari pekerjaan yang benar-benar telah selesai.
Juga, Zvezdochka menunda penyediaan dokumentasi desain untuk tahap pertama pembangunan selama lebih dari enam bulan dan dokumen untuk tahap kedua belum dikirim.
Dokumen-dokumen untuk tahap kedua bahkan belum diserahkan ke Glavgosexpertiza, yang biasanya meninjau dokumen itu selama dua bulan dan tanpa mereka, pekerjaan itu menjadi terhambat, kata Yevtushenko.
Pekerjaan pada dua tahap pembangunan harus dilakukan pada saat yang sama, sehingga kapal kapal induk Kuznetsov dapat dimuat pada dry dock tersebut pada Juni 2021, Yevtushenko menjelaskan.
Artinya, kapal induk tersebut akan masuk ke dock yang belum selesai, di sana mereka akan memasang tulangan sisi bawah, balin-baling dan poros (shaft). Kemudian kapal induk akan meninggalkan dock, para spesialis akan menyelesaikan perbaikan di atas air, dan kontraktor akan menyelesaikan pembangunan.
Sekarang, ternyata, Zvezdochka ingin mengakhiri kontrak dengan IEC, hal ini akan menunda tenggat waktu bagi kapal induk tersebut untuk hingga 2022, atau bahkan 2023, yang "akan menyebabkan gangguan finansial dan gangguan pada pertahanan negara," kata surat itu kepada Kantor Kejaksaan Agung Rusia.
Menurut surat itu, IEC masih hadir di lokasi pembangunan dengan 35 buah peralatan, dari semula 53 peralatan, sementara hanya menggunakan peralatan yang diperlukan dan akan mengambil kontrak lain setidaknya selama beberapa bulan.
Surat itu meminta Kantor Kejaksaan Agung Rusia untuk memeriksa Zvezdochka, lokasi pembangunan dan untuk melarang pemutusan kontrak.
Menanggapi hal itu, USC menuduh pihak kontraktor mengganggu ketentuan kerja. Perusahaan menyerahkan dokumentasi tahap pertama empat bulan setelah berakhirnya kontrak, dokumentasi untuk tahap kedua sedang disetujui dan akan dikirim ke Glavgosexpertiza, kata perwakilan dari USC. Pekerjaan akan dibayar tepat waktu, kata perusahaan USC.
IEC "secara objektif tidak mematuhi proyek," kata seorang wakil perusahaan USC.
Pembangunan tertunda karena penurunan yang signifikan pada situasi keuangan kontraktor, yang baru-baru ini menerima klaim keuangan dari pelanggan sebelumnya, kata perwakilan USC tersebut.
Pada akhir tahun lalu, Presiden USC Alexey Rakhmanov mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Kommersant bahwa USC tidak puas dengan laju pekerjaan pembangunan dry dock itu.
Menurutnya, perusahaan USC setengah terpaksa bekerja dengan IEC, karena "tiga raksasa perusahaan konstruksi yang terkenal di Rusia, menolak untuk berpartisipasi dalam proyek, karena menurut mereka proyek ini berisiko untuk mereka."
Sekarang, USC berencana untuk mengganti kontraktor untuk memenuhi tenggat waktu untuk meresmikan kapal induk Admiral Kuznetsov pada tahun 2021, perwakilan perusahaan USC menjelaskan. Pada 3 April lalu, Zvezdochka memberi tahu IEC tentang pemutusan kontrak tersebut dan sekarang tengah menganalisis proposal dari kontraktor lain.
Pembangunan dry dock untuk modernisasi Admiral Kuznetsov tertunda karena beberapa alasan, kata Valery Kireev, deputi kepala Shipbuilding & Shiprepair Technology Center (SSTC) yang merupakan pusat ilmiah negara Rusia dan bertindak sebagai perancang umum dry dock kepada RBC.
Pertama adalah konflik antara kontraktor dan pelanggan. Meskipun terdapat kurangnya dokumentasi desain yang disetujui, pada tahap kedua dimungkinkan untuk melakukan sejumlah besar pekerjaan di pantai seperti melengkapi lokasi pembangunan, membongkar struktur, dll., Tetapi hampir tidak ada orang dari pihak kontraktor di lokasi pembangunan, Kireev mencatat.
Alasan kedua dikaitkan dengan peningkatan biaya untuk tahap kedua pembangunan. SSTC pada Desember 2019 telah menggandakannya, kata Kireev, karena adanya peningkatan resistensi seismik yang teridentifikasi pada dry dock sebesar 7,9 poin (peta seismik konvensional di wilayah tersebut memiliki 6 poin).
Awalnya, biaya untuk tahap kedua adalah 16 miliar rubel, dengan penambahan biaya menjadi 33,6 miliar rubel, menurut sumber yang tidak disebutkan namanya.
USC dan Kementerian Perindustrian dan Perdagangan Rusia menolak untuk menyetujui biaya baru tersebut, jelas deputi kepala. Karena itu, menurutnya, Glavgosexpertiza tidak dapat mulai memeriksa dokumentasi.
Atas permintaan Kementerian Perindustrian dan Perdagangan Rusia untuk mengurangi biaya proyek, SSTC mengusulkan untuk mengurangi kegiatan sebesar 5 miliar rubel untuk kegiatan yang tidak terkait langsung dengan dry dock, tetapi hal tersebut masih belum mendapat persetujuan dari kementerian dan pelanggan, Kata Kireev.
Menurutnya, Kementerian Perindustrian dan Perdagangan Rusia menginstruksikan pelanggan untuk menyewa pihak ketiga untuk memverifikasi penyelesaian oleh SSTC.(Angga Saja-TSM)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon