USS Theodore Roosevelt, Lima Awak Kapal Induk Amerika Serikat Positif Covid-19

KangUsHa 11:53
Loading...
radarmiliter.com - Lima awak dievakuasi dari kapal indukAmerika Serikat (AS) bertenaga nuklir, USS Theodore Roosevelt, setelah dites positif terinfeksi virus corona baru penyebab penyakit Covid-19. Kapal induk yang bersiap melaut lagi itu masih kebobolan meski penyaringan untuk deteksi virus sudah ketat.
Lima pelaut yang dievakuasi itu menjadi indikasi bahwa gelombang kedua wabah Covid-19 telah menyerang USS Theodore Roosevelt. Gelombang pertama terjadi enam minggu lalu, di mana ratusan pelaut Amerika terinfeksi dan membuat kapal berlabuh lama di Guam.
USS Theodore Roosevelt
USS Theodore Roosevelt 
Mengutip The New York Times, Jumat (15/5/2020), kelima pelaut yang dievakuasi kini menghabiskan waktu dua minggu di fasilitas karantina di Guam. Uniknya, kelima awak itu terinfeksi tanpa menunjukkan gejala.
Mereka awalnya sudah dua kali dites dan hasilnya negatif sehingga diizinkan naik kapal. Namun pada tes ulang ketiga, kelimanya positif Covid-19.
Angkatan Laut AS menolak berkomentar tentang kasus-kasus baru Covid-19 di kapal induk yang memiliki hampir 5.000 awak tersebut.
Lebih dari seperlima dari total awak kapal dinyatakan positif, termasuk sang kapten. Mereka ditempatkan di fasilitas karantina karena kapal harus menjalani pembersihan menyeluruh.
Kasus-kasus positif baru menggarisbawahi tantangan tes dan kegigihan virus, yang telah menyebabkan ribuan tentara AS terinfeksi, termasuk 27 di antaranya meninggal.
USS Theodore Roosevelt berlayar ke Guam pada akhir Maret dan dipaksa untuk tinggal sampai April ketika Pentagon menghadapi ujian nyata pertamanya dari pandemi Covid-19.
Terjungkalnya salah satu aset utama Angkatan Laut Amerika di Pasifik itu menimbulkan pertanyaan tentang ancaman penyebaran virus corona global pada kesiapan militer AS.
Wabah virus corona baru di kapal induk tersebut menyebabkan kekacauan di tingkat atas Angkatan Laut, di mana kapten kapal telah dipecat setelah membiarkan laporannya tentang wabah itu dipublikasikan media. Sekretaris Angkatan Laut yang memecatnya kemudian mengundurkan diri karena salah menangani kasus.
Seorang pejabat Pentagon mengklaim kapal itu sekarang jauh lebih tidak rentan terhadap wabah baru dan besar karena tes lanjutan, sterilisasi rutin, penggunaan masker dan pengelompokan kru.
Sekitar 2.900 pelaut telah kembali naik kapal dan semua memakai masker dan menjaga jarak sosial ketika mereka bisa.
"Ini lingkungan yang sangat berbeda dari ketika wabah (pertama) terjadi," kata pejabat itu yang berbicara dalam kondisi anonim.(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon