Amerika Serikat Gunakan Bom Ninja Untuk Habisi Pentolan al-Qaeda

KangUsHa 18:26
Loading...
radarmiliter.com - Perjalanan dua komandan senior al-Qaeda di Suriah barat laut pada hari Minggu tiba-tiba berakhir oleh serangan Amerika Serikat (AS). Hanya saja, mereka tidak dihabisi dengan bahan peledak, tetapi dengan rudal yang penuh dengan pisau yang dijuluki sebagai "bom ninja".
Video yang diambil dari lokasi serangan dan telah beredar di media sosial menunjukkan bahwa mobil dua pentolan al-Qaeda; Qassam ul-Urdini asal Yordania dan Bilal al-Sanaani asal Yaman hancur di bagian atap dengan kondisi seperti nyaris terbelah.
Efek Bom Ninja R9X Amerika Serikat
Efek Bom Ninja R9X Amerika Serikat 
Analis pertahanan mengatakan itu adalah dampak dari senjata rahasia Amerika yang dikembangkan Departemen Pertahanan dan Central Intelligence Agency (CIA).
Rudal yang membunuh dua pentolan kelompok teroris itu adalah variasi dari rudal anti-tank Hellfire, yang disebut sebagai R9X, dan secara internal disebut "Flying Ginsu" atau "bom ninja". Senjata jenis ini digunakan untuk mengurangi risiko kerusakan dan jatuhnya korban sipil.
"Rudal Hellfire R9X adalah versi modifikasi dari rudal anti-tank Hellfire, yang seperti itu telah ditampilkan pada drone Amerika seperti Reaper dan Predator," kata Behnam Ben Taleblu, analis senior di Foundation for Defense of Democracies (FDD) kepada Fox News, Kamis (18/6/2020).
"Referensi ke pisau bukan kebetulan, karena fitur beberapa bilah baja yang muncul dari saat-saat rudal sebelum benturan," ujar Taleblu.
"Hasilnya adalah radius pembunuhan yang jauh lebih kecil, yang dapat membatasi kerusakan yang disebabkan oleh rudal ke daerah target yang dituju. Fitur seperti itu semakin dibutuhkan untuk kampanye kontraterorisme, di mana pertempuran semakin dekat, dan lingkungan di sekitar target adalah lebih padat dan cenderung diisi dengan non-kombatan."
Menurut analisis dari media The War Zone, R9X tidak meledak dan menggunakan enam bilah panjang yang tersimpan di dalam dan kemudian menyebar melalui kulit pada detik-detik rudal sebelum menuju target yang ditentukan.
Dibandingkan dengan Hellfire tradisional, yang memicu ledakan kuat, meninggalkan kehancuran dan berisiko membunuh orang lain dalam radius 700 kaki, modifikasi baru dianggap cukup maju untuk zona bahaya.
Hellfire R9X seberat 100 pon pertama kali diperkenalkan ke publik oleh The Wall Street Journal pada Mei tahun lalu, dan ditandai oleh para pejabat pertahanan sebagai senjata yang kekuatannya tergantung pada aureole enam bilah yang melorot saat penerbangan.
Para ahli telah menunjukkan pada berbagai kesempatan bahwa "bom ninja" sebenarnya telah digunakan untuk membunuh para pemimpin kelompok teroris tidak hanya di Suriah tetapi juga di Yaman dan Afghanistan.
Salah satunya adalah serangan pada Januari 2019 terhadap seorang komandan Taliban di Kunduz, Afghanistan. Pada bulan yang sama, Jamal al-Badawi yang dituduh sebagai dalang serangan kapal perang USS Cole di pelabuhan Yaman 20 tahun lalu juga dibunuh dengan senjata serupa. Dua tahun sebelumnya, petinggi al-Qaeda; Ahmad Hasan Abu Khayr al-Masri menjadi sasaran rudal Hellfire R9X di provinsi Idlib Suriah.
"Beberapa analis menuduh bahwa Hellfire R9X digunakan di Irak dalam tampilan efektif mematikan pada Januari ini melawan Qassem Soleimani, mantan Komandan Pasukan Quds IRGC Iran, dan Abu-Mahdi al-Muhandis, mantan Komandan milisi Irak pro-Iran," kata Taleblu.
"Salah satu dampak abadi dari serangan itu adalah bagaimana menghilangkan kader kepemimpinan dapat menghambat upaya organisasi yang lebih besar. Kita cenderung melihat terus menggunakan senjata ini dalam kampanye kontraterorisme AS untuk menargetkan para pemimpin di medan perang," ujarnya.
Menurut Wall Street Journal, senjata itu dikembangkan pada awal 2011. Rudal dengan kemampuan serupa dianggap sebagai "Rencana B" untuk membunuh pendiri al-Qaeda Osama bin Laden di kompleks persembunyiannya di Abbottabad, Pakistan, pada tahun itu.(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon