Bulan Ini, AS-Rusia Duduk Satu Meja Bahas Kontrol Senjata Nuklir

KangUsHa 14:42
Loading...
radarmiliter.com - Utusan khusus Presiden Donald Trump untuk pengendalian senjata, Marshall Billingslea mengatakan, Amerika Serikat (AS) dan Rusia sepakat untuk memulai perundingan pengendalian senjata nuklir bulan ini. Ini adalah satu-satunya perjanjian yang tersisa antara dua kekuatan nuklir terbesar yang akan berakhir dalam waktu kurang dari setahun.
Rusia telah menawarkan untuk memperpanjang Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis baru (New START), yang berakhir pada bulan Februari. Namun Trump ingin melihat perjanjian senjata nuklir berlangsung tiga arah yang mencakup China. Beijing, yang memperluas persenjataan nuklirnya tetapi tidak hampir sebesar yang dimiliki oleh AS dan Rusia, telah menyatakan tidak berminat untuk bernegosiasi atau menandatangani pakta perjanjian itu.
Bendera Amerika Serikat - Rusia
Bendera Amerika Serikat - Rusia 
"Hari ini telah terjadi persetujuan dengan Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Ryabkov tentang waktu dan tempat untuk negosiasi senjata nuklir pada bulan Juni. China juga diundang. Akankah China menunjukkan dan bernegosiasi dengan itikad baik?" cuit Billingslea seperti dikutip dari AP, Selasa (9/6/2020).
Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan perundingan akan dimulai pada 22 Juni mendatang. Pejabat itu tidak berwenang untuk secara terbuka membahas perundingan dan berbicara hanya dengan syarat anonim.
Para pejabat Rusia dan banyak pakar kontrol senjata sepakat bahwa China, sebagai kekuatan yang menunjukkan peningkatan, harus menjadi bagian dari perjanjian itu. Namun, banyak yang berpikir yang sudah ada harus diperpanjang karena mereka tidak berpikir ada cukup waktu untuk menegosiasikan kesepakatan baru, terutama yang memasukkan China untuk pertama kalinya.
Juru bicara untuk Kementerian Luar Negeri China, Geng Shuang, pada bulan Januari mengatakan bahwa China tidak memiliki niat untuk berpartisipasi dalam negosiasi kontrol senjata trilateral. Billingslea, bagaimanapun, optimis bahwa Beijing akan ingin bergabung dan dilihat sebagai kekuatan dunia.
New START memberlakukan batasan pada jumlah hulu ledak dan peluncur nuklir AS dan Rusia jangka panjang.
"Jika perjanjian itu runtuh, itu akan menjadi pertama kalinya dalam 50 tahun bahwa AS tidak memiliki kemampuan untuk memeriksa pasukan nuklir Rusia," kata Rose Gottemoeller, seorang mantan wakil menteri negara untuk kontrol senjata dan keamanan internasional.
Presiden Rusia Vladimir Putin baru-baru ini mendukung kebijakan pencegahan nuklir Rusia, yang memungkinkannya untuk menggunakan senjata atom sebagai respon atas serangan konvensional yang menargetkan infrastruktur penting pemerintah dan militer negara.
Dokumen baru ini sejalan dengan doktrin militer Rusia dan menegaskan kembali bahwa presiden dapat memerintahkan pembalasan nuklir sebagai respon terhadap serangan nuklir atau agresi yang melibatkan senjata konvensional yang mengancam keberadaan negara.
Namun dokumen kebijakan sekarang menawarkan deskripsi terperinci tentang situasi yang dapat memicu penggunaan senjata nuklir. Mereka termasuk serangan musuh pada fasilitas pemerintah atau militer yang sangat penting dari Federasi Rusia.(Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon