Gedung Putih Tarik Pasukan Amerika Serikat dari Jerman

KangUsHa 01:52
Loading...
radarmiliter.com - Gedung Putih telah meminta pengurangan substansial personil militer Amerika Serikat (AS) yang ditempatkan di Jerman. Hal itu diungkapkan seorang pejabat pertahanan AS.
Pejabat itu mengatakan bahwa ukuran pasti dari pengurangan itu belum diputuskan tetapi untuk sementara direncanakan sebanyak 9.500 personil. Perintah formal untuk mulai memindahkan pasukan belum ini diberikan tetapi diharapkan akan segera keluar.
Militer Amerika dan Jerman
Militer Amerika dan Jerman 
Untuk diketahui, ada sekitar 34.000 tentara AS yang ditempatkan di Jerman.
Laporan ini pertama kali muncul di The Wall Street Journal yang dikutip CNN, Sabtu (6/6/2020).
Terkait laporan ini, seorang juru bicara Pentagon merujuk CNN ke Dewan Keamanan Nasional, yang belum menanggapi permintaan komentar.
Sementara para pejabat pertahanan telah mempertimbangkan memindahkan beberapa pasukan dari Jerman di masa lalu, beberapa pejabat AS dan NATO mengatakan kepada CNN bahwa ukuran dan waktu pengurangan itu tidak terduga.
NATO merujuk pertanyaan tentang pengurangan ke pemerintah AS.
Militer AS telah menempatkan pasukan di Jerman sejak akhir Perang Dunia Kedua. Kehadiran mereka di garis depan Perang Dingin membantu mencegah Uni Soviet melancarkan serangan terhadap anggota NATO.
Sementara jumlah pasukan AS di Jerman telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, pangkalan AS di negara itu terus digunakan oleh militer karena lokasinya strategis dan keberadaan infrastruktur pertahanan AS seperti pangkalan udara dan fasilitas medis.
Jika pasukan AS sepenuhnya meninggalkan Jerman, penarikan itu dapat dipandang sebagai pukulan telah bagi NATO. Pasalnya, banyak negara anggota NATO yang terus menyatakan keprihatinan tentang ancaman yang ditimbulkan oleh Rusia yang telah menggunakan kekuatan militer terhadap Ukraina di tahun terakhir.
Banyak sekutu Eropa secara terbuka mempertanyakan komitmen Trump terhadap NATO yang menurutnya sudah usang selama kampanyenya sebagai presiden.
Sementara Trump telah mengubah nadanya, mengklaim negara-negara anggota NATO meningkatkan pengeluaran pertahanan mereka, ia terus mengecam Jerman.
Sementara para pejabat NATO mengatakan bahwa tekanan Trump telah berkontribusi pada pertumbuhan pengeluaran pertahanan, mereka sebelumnya juga menunjuk peningkatan pasukan militer AS di Eropa sebagai indikasi komitmen Washington yang terus-menerus terhadap aliansi, sebuah narasi bahwa pengurangan besar pasukan di Jerman dapat merusak hal itu.
Jerman baru-baru ini setuju untuk membayar lebih besar bagiannya dari anggaran langsung NATO, memungkinkan AS untuk mengurangi kontribusinya.
Ada kemungkinan bahwa setiap pasukan yang dipindahkan dari Jerman dapat ditempatkan kembali di Polandia karena Warsawa telah lama berupaya meningkatkan jumlah personel AS yang ditempatkan di sana. Presiden Polandia bahkan menawarkan nama Pangkalan AS baru di Polandia dengan nama Trump.
Pejabat senior pemerintahan Trump di masa lalu menyarankan memindahkan pasukan AS dari Jerman ke Polandia karena kegagalan Berlin untuk memenuhi target 2%.
"Polandia memenuhi 2% dari kewajiban pengeluaran PDBnya untuk NATO. Jerman tidak. Kami akan menyambut pasukan Amerika di Jerman untuk datang ke Polandia," kata Duta Besar AS untuk Polandia, Georgette Mosbacher, di Twitter pada Agustus lalu.
Sementara Pentagon telah meningkatkan jumlah pasukan AS di Polandia dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar personel tersebut ditunjuk sebagai pasukan rotasi.(Berlianto)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon