KSAD Jenderal TNI Andika Perkasa Disebut Kandidat Kuat Panglima TNI

KangUsHa 18:42
Loading...
radarmiliter.com - Nama Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Andika Perkasa semakin santer disebut sebagai calon pengganti Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto. Andika Perkasa lahir di Bandung pada 21 Desember 1964. Dia lulusan Akademi Militer 1987. Setelah lulus dari akademi militer, Andika ditugaskan di Komando Pasukan Khusus atau Kopassus.
Sebelum dilantik sebagai KSAD, Andika Perkasa memegang tongkat komando Panglima Komando Cadangan Strategis TNI AD atau Pangkostrad. Ini jabatan strategis sebelum menuju kursi KSAD.
KSAD Jenderal TNI Andika Perkasa
KSAD Jenderal TNI Andika Perkasa 

Publik mulai mengenal nama Andika saat menjabat sebagai Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Darat. Bintangnya kian moncer saat Presiden Joko Widodo melantiknya sebagai Komandan Pasukan Pengamanan Presiden. Panglima TNI saat itu Jenderal Moeldoko mengatakan pengangkatan Andika itu karena keinginan Presiden Jokowi.
Andika adalah menantu mantan Kepala Badan Intelijen Negara A.M Hendropriyono. Ia Komandan Paspampres, menggantikan Mayor Jenderal Doni Monardo. Saat itu ia mulai bekerja setelah tiga hari Jokowi dilantik sebagai presiden.
Co-founder Institute for Security and Strategic Studies (ISESS), Khairul Fahmi, mengatakan bursa pergantian kursi Panglima TNI sudah mulai terasa. Dari penilaian dia, Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Andika Perkasa memiliki peluang besar menggantikan Marsekal Hadi Tjahjanto.
Dari penilaian dia, Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Andika Perkasa dan Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono, sama-sama memiliki peluang besar menggantikan Marsekal Hadi Tjahjanto.
Khairul mengatakan peluang kedua kepala staf menjadi Panglima TNI akan sangat tergantung dari keputusan Presiden Joko Widodo atau Jokowi. "Bila tetap akan diganti dalam waktu dekat, maka menurut saya yang berpeluang paling besar adalah KSAD Andika Perkasa," kata Khairul saat dihubungi Tempo, Senin, 22 Juni 2020. Namun jika pergantian dilakukan setelah pertengahan tahun depan, peluang KSAL Yudo Margono juga akan menguat.
Sepanjang kariernya Andika lebih banyak bertugas di Komando Pasukan Khusus atau Kopassus. Ia pernah bertugas di Komando Pendidikan dan Latihan TNI AD serta menjadi sekretaris pribadi Kepala Staf Umum TNI. Andika juga pernah menjadi Komandan Rindam Jaya hingga Danrem 023/Kawal Samudera, Sibolga, Sumatera Utara.
Dia dikenal cakap di bidang akademis. Gelar master diraihnya dari Universitas Harvard. Lulusan terbaik Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat tahun 2000 ini menyabet gelar doktoral di Universitas George Washington.
Namun, Direktur Riset Setara Institute Halili mengatakan bahwa Letnan Jenderal TNI Andika Perkasa memiliki catatan minus dalam rekam jejak dinas kemiliterannya. "Selain label personal sebagai mantu A. M. Hendropriyono yang kerap mendapat komentar negatif, Andika juga pernah disebut dalam pembunuhan tokoh dan aktivis HAM Papua Theys Eluay," kata Halili kepada Tempo, Kamis, 22 November 2018.
Usai pelantikan, Andika Perkasa membantah ada Hendropriyono di balik penunjukan dia sebagai KSAD. "Ya itu tadi, monggo mau ngomong apa juga saya kondisinya begini, keadaan saya begini, dan dari dulu juga begini. Gak ada yang saya komentari lagi, terserah," kata Andika saat ditemui usai pelantikannya di Istana Negara, Jakarta, Kamis, 22 November 2018. (Muhammad Hendartyo)
Keterangan gambar: Jenderal TNI Andika Perkasa saat menjadi Pangkostrad dengan pangkat Letjen.
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon