Lockheed Martin: Jet Tempur Siluman F-35 Tak Bisa Terbang saat Badai Petir

KangUsHa 19:47
Loading...
radarmiliter.com - Varian jet tempur siluman F-35A Joint Strike Fighter (JSF) buatan Amerika Serikat (AS) yang populasinya paling banyak digunakan saat ini tidak dapat terbang dalam kondisi badai petir.
Produsennya, Lockheed Martin, mengatakan kondisi itu terungkap setelah ditemukan kerusakan pada salah satu sistem yang digunakannya untuk melindungi diri dari petir.
Untuk terbang dengan aman dalam kondisi badai petir, F-35 bergantung pada Onboard Inert Gas Generation System atau OBIGGS yang memompa udara yang diperkaya nitrogen ke dalam tangki bahan bakar untuk mematikannya. Tanpa sistem ini, jet tempur generasi kelima yang terkenal mahal dan canggih bisa meledak jika disambar petir.
 Jet Tempur Siluman F-35A
 Jet Tempur Siluman F-35A 
Namun, kerusakan pada salah satu tabung yang mendistribusikan gas inert ke tangki bahan bakar ditemukan selama pemeliharaan depot rutin F-35A di Kompleks Logistik Ogden Pangkalan Angkatan Udara Hill di Utah. Demikian dipaparkan Lockheed Martin dalam dalam sebuah pernyataan yang dirilis hari Rabu.
Lockheed untuk sementara menghentikan pengiriman jet tempur F-35 dari 2 hingga 23 Juni karena perusahaan memvalidasi apakah pesawat-pesawat itu benar-benar menginstal sistem OBIGGS atau belum. "Namun, tampaknya anomali ini terjadi di lapangan setelah pengiriman pesawat," lanjut penyataan Lockheed Martin seperti dikutip Defense News, Jumat (26/6/2020).
Juru bicara Lockheed Martin Brett Ashworth mengatakan sejak penghentian sementara itu perusahaan sudah mengirim lagi dua unit F-35.
Karena tidak dapat dipastikan bahwa sistem OBIGGS akan berfungsi dengan baik jika jet itu terkena petir, Kantor Program Gabungan (JPO) F-35 telah memilih untuk melembagakan pembatasan penerbangan.
"Sebagai tindakan pencegahan keselamatan, JPO merekomendasikan kepada komandan unit bahwa mereka menerapkan pembatasan penerbangan petir untuk F-35A, yang membatasi penerbangan dalam jarak 25 mil dari petir atau badai," imbuh Lockheed Martin.
“Kami bekerja sama dengan JPO F-35 pada investigasi akar penyebab tindakan korektif untuk menentukan langkah selanjutnya.”
Menurut laporan Defense News, masalah ini tampaknya hanya memengaruhi varian F-35A yang lepas landas dan mendarat secara konvensional. Varian ini banyak digunakan oleh Angkatan Udara AS dan mayoritas pelanggan internasional.
Desain OBIGGS sedikit berbeda pada varian F-35B yang lepas landas dan mendarat secara vertikal karena ada kipas pengangkat pesawat. Sedangkan masalah pada varian F-35C belum teramati.
F-35 selama ini dijuluki Lightning II atau Petir II dengan klaim memiliki sistem proteksi terhadap petir. Ironisnya, badai petir justru menjadi masalah yang memalukan bagi jet tempur generasi kelima ini di sepanjang perkembangannya.
F-35 dilarang terbang dalam jarak 25 mil dari petir di awal 2010 setelah penguji senjata Pentagon menemukan kekurangan dengan sistem OBIGG asli dalam mendapatkan gas inert yang cukup ke dalam tangki bahan bakar. Pembatasan itu dicabut setelah OBIGGS dirancang ulang pada tahun 2014. (Muhaimin)
Sumber :  sindonews.com
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon