Perancis Tembakkan Rudal Balistik Kapal Selam M51 Lintasi Samudra Atlantik

KangUsHa 02:53
Loading...
radarmiliter.com - Militer Perancis menguji tembak rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam (SLBM) M51 pada Jumat. Misil itu melintasi Samudra Atlantik dan tes tembak dinyatakan berhasil.
Kementerian Pertahanan setempat telah mengonfirmasi keberhasilan uji coba senjata kapal selam tersebut. Tes rudal M51 SLBM dimonitor oleh pasukan Prancis dan Amerika Serikat, dan tes itu dipuji sebagai kesuksesan dan langkah penting untuk pencegahan nuklir Prancis.
 Rudal Balistik Kapal Selam M51
 Rudal Balistik Kapal Selam M51 
Menurut kementerian tersebut M51 SLBM ditembakkan dari kapal selam Le Téméraire di lepas pantai barat Prancis menuju Laut Karibia.
Le Téméraire adalah yang tertua dari empat kapal selam rudal balistik kelas Triomphant Prancis diluncurkan pada tahun 1998. Masing-masing kapal selam dapat mengangkut 16 SLBM.
Misil M51 dapat membawa muatan antara enam dan 10 multiple self-targetable reentry vehicle (MIRV) hulu ledak nuklir, yang berarti setiap kapal kelas Triomphant berpotensi mengirimkan 160 serangan nuklir terpisah.
Namun, menurut Arms Control Association, sebuah kelompok non-pemerintah yang berbasis di AS, Paris hanya memiliki 300 hulu ledak nuklir yang tersedia untuk digunakan. Kementerian Pertahanan Prancis mencatat tidak ada hulu ledak nuklir yang dipasang di ujung rudal dalam uji tembak hari Jumat.
Beberapa hari sebelum uji tembak, kapal selam Le Téméraire terlihat meninggalkan pelabuhan dengan antena penguji besar yang terpasang di layarnya, di mana pengamat mencatat bahwa itu adalah jenis yang digunakan untuk tes rudal.
Menteri Pertahanan Florence Parly memuji tes misil tersebut dalam pernyataan hari Jumat di Twitter. "Keberhasilannya menunjukkan keunggulan teknologi kami dan keterikatan kami pada kedaulatan Prancis. Saya mengucapkan selamat kepada semua orang yang komitmennya telah membuat tes ini berhasil. Keterlibatan mereka sangat penting untuk pencegahan nuklir Prancis dan kedaulatan kami," tulis Parly, seperti dikutip Sputniknews, Sabtu (13/6/2020).
Menurut pengamat pertahanan Prancis, rudal itu melakukan perjalanan sejauh 3.700 mil sebelum akhirnya mendarat di Laut Sargasso barat, sekitar 400 mil utara Puerto Rico.
Pada waktu yang hampir bersamaan dengan uji tembak rudal, layanan pelacakan pesawat; Aircraft Spots, mencatat ada dua pesawat intelijen elektronik di sekitar lokasi percikan senjata itu. Kedua pesawat itu adalah Falcon 50 milik Angkatan Laut Prancis dan RC-135S Cobra Ball milik Angkatan Udara AS. Kedua pesawat ini memang digunakan untuk melacak rudal.
Menurut Defense News, uji tembak M51 SLBM kemarin merupakan peluncuran kesembilan. Peluncuran pertama dilakukan pada 2006.(Muhaimin)
Loading...

Share this

Berlangganan via email

Related Posts

Previous
Next Post »

- Berkomentarlah yang sopan dan bijak sesuai isi artikel/ berita;
- Dilarang berkomentar SPAM, SARA, Politik, Provokasi dsb
EmoticonEmoticon